PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Isnin, Oktober 4

Kesibukan Yang Disengajakan

KETIKA saya sedang menyiapkan rencana ini, saya sedang bersiap-siap untuk memenuhi undangan pada sebelah petang. Sudah lama saya tidak mencoretkan sesuatu di laman ini, hanya berupa rencana lama diletakkan semula buat peringatan bersama yang diulang kembali. Kesibukan saya sudah bermula, selepas sebulan rehat sepanjang bulan Ramadhan. Serasa minat saya pada menulis makin pudar, dulu sibuk juga tapi boleh menghasilkan dua tiga artikel dalam seminggu, namun tidak pada kali ini.

Pulihkan ruh menulis, dan memberi.

Meningkatkan mutu.

Bermula jaulah sambil belajar ke selatan Mesir, Fayyum meneroka khazanah Qarun ditinggalkan dan budaya penduduk arab badwi sekitarnya. Saya bersama seorang lagi kawan, dan ditemani oleh seorang sahabat arab yang juga penduduk tempatan bermukim selama tiga hari dua malam. Kotak fikiran saya berpusat di halaman kampung, mengimbau kembali keberadaan saya 15 tahun (selepas aqeel) hidup di bumi Malaysia. Hidup suasana kampung amat berbeda dengan suasana bandar, paling ketara pada sikap mereka. Di sini saya diajak semula mengukir kedamaian dalam tenang pada sebuat potrait kehidupan yang sederhana.

Makan tempat tumpah darah akan lagi dikenang.

Membentang nuansa nostalgia di hamparan usia.

Tidak habis penat menjelajah pelusuk Fayyum... misi mencari rumah baru masih diteruskan. Ramai juga teman-teman dari Malaysia tidak tahu misi rahsia ini, kenapa tiba-tiba mahu berpindah, apakah tidak cukup selesa dengan rumah sekarang yang cukup murah dan strategik? Kira-kira dah hampir dua bulan kami berperang dari berputus asa mendepani karenah bangsa arab, cuaca panas terik, dan kesusahan mendapatkan rumah kosong.

Kemudian, selang beberapa hari selepas itu, saya mendapat undangan dari seorang teman ke Iskandariah atas tiket perjuangan. Demi sebuah perjuangan, saya abdikan diri pada jalan-Nya. Mungkin penat semalam tidak perlu dibayar dengan penat hari ini, kerana ada penawar meringankan antara keduanya selepas tahu perjuangan itu jua adalah ubat yang menyembuhkan.

Alhamdulillah, semua tu sudah berakhir. Dengan bayaran LE 1000 untuk ta’meen (cagaran), LE 1000 sewa perbulan, dan LE 1000 untuk keperluan asas rumah seperti peti ais, katil, karpet, hiasan dinding (wallpaper), dan alat dapur sudah cukup menggambarkan betapa pentingnya misi ini buat kami.

Dihuni di kalangan pelajar Malaysia yang berlatarbelakangkan tarbiyah, dan kepimpinan, kami telah bersepakat untuk menyewa rumah tersebut yang terletak jauh dari hiruk-pikuk kesibukan warga bandar. Boleh dikatakan semua daripada kami adalah ahli baru, dan ada antara kami pernah tinggal bersama baik di negara dahulu atau di Mesir pada awal ketibaan. Kami dipertemukan kembali pada tahun-tahun terakhir kami di bumi Kinanah.

Bumi akan terus menuju kesenjaan, kaki manusia akan berirama mahu pada tuntutan iman atau nafsu.

Di kesibukan itu, tugas saya sebagai seorang pelajar dan da'ie sentiasa dipikul. Alasan kesibukan tadi tidak pernah menawarkan keperluan mencari, menggali ilmu. Kesibukan ini disengajakan agar tidak telopong masa dibuang tanpa diisi dengan sesuatu bermanfaat.

0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal