PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Rabu, Oktober 6

Biarlah IMAN Menentukan Kita Di hatinya






MELALUI kehidupan sebagai manusia, hamba kepada Tuhan Esa kita pasti disajikan hidangan jerih perih di hamparan suka duka berliku. Jalan-jalan ini juga adalah sebagai sunnatullah memenuhi pencapaian para hamba-Nya terdahulu. Iman adalah milik setiap hamba-Nya, meraihnya perlu pada satu jihad yang tinggi, mujahadah seseorang pada sebuah ketentuan, kesabaran menempuhnya. Makin tinggi sabar, makin tinggi tahap iman dan taqwa.

Air mata adalah keringat tiada tolok bandingan.

Jangan salahkan takdir dengan pilihan dibuat, sedangkan jalanya sudah difahamkan akan akibat yang bakal melanda, risikonya pada diri sendiri yang menjamin. Tiada jalan pulang kecuali keinginan diri sendiri untuk berubah, dan bertaubat. Diri bersusah-susah mencari, dan membelek semak-samun membulu sebelum bertemu jalan hidayah.

Ujian itu adalah sahabat paling utuh pada sebuah penghidupan.

Manakala ikatan persahabatan antara manusia selagi mana dia mampu menjaga aib temannya, berusaha melalui kesusahan bersama-sama, tidak melihat kelemahannya. Sahabat yang baik akan melihat kekurangan dirinya sendiri, lantas ditutupi sedikit demi sedikit agar kekurangannya tadi tidak pula menyinggung para sahabatnya yang lain. Benar, manusia itu tidak sempurna... namun kita mempunyai pendirian dan kemampuan untuk menyempurnakan tuntutan iman.

BERSAHABAT BIAR SERIBU

Tahukah para sahabat, melalui tautan persahabatan kita boleh menyukat tahap iman seseorang. Faktor pemilihan sahabat, dan kesan daripadanya penentu iman dia dan kita.

Nabi s.a.w bersabda:

Bermaksud: “Tidak beriman seseorang kamu, selagi mana dia tidak mencintai sahabatnya, sebagaimana dia mencintai dirinya” (al-Hadith soheh)

Persahabatan biasanya dikaitkan dengan pengorbanan, dan sebuah pengorbanan tidak akan berlaku dalam keadaan tergesa-gesa atau terpaksa. Pengorbanan membutuhkan keikhlasan dan keimanan tinggi. Jujurnya, saya tidak pandai mengukur iman sahabat saya melainkan melalui proses yang dilalui ketika bersama.

Mungkin sahaja akan ada pada satu ketika, kita dan dia pernah atau akan bermasam muka. Namun bermasam muka atau berselisih faham orang yang ada iman di hati tidak akan ke mana, tidak membawa ke mati. Kasih yang terikat atas dasar iman akan mengembalikan ikatan persahabatan tadi kembali pada asal. Jika keimanan tadi kebal dan tebal, ianya akan memasakkan hingga merempuh halangan membadai.

Kita pasti bersetuju dengan kata pepatah Melayu: “Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah” dan “Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing”

Tidakkah kita mahu jadi seperti para sahabat Nabi yang dimuliakan kerana nilai iman pada sebuah persahabatan. Nama sebesar Abu Bakar, Ali, Umar, Uthman, Abdul Rahman Auf, dan ramai lagi telah terpahat di lipatan sejarah agung, bukan untuk dihabukkan, bukan untuk dimanuskripkan.. keluarkanlah isi manfaat, amalkan dalam lipatan diari hidup pula.

KESIMPULAN

Bermula dari niat. Niat baik membuahkan natijah baik.

Selagi kita melihat kebaikan dalam kebaikan, jangan dirisaukan jika habuan dunia terlepas, kerana hal yang sedikit itu pasti akan disajikan nikmat besar selepas hari dibangkitkan semua manusia untuk menerima perhitungan antara rahmat dan laknat.

Apakah kita sejati di hatinya?


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal