PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Rabu, Disember 22

Ustaz, Jelaskan Wanita Baik Untuk Lelaki Baik?

Menjernihkan Kalam Allah yang satu ini: Firman Allah Taala bermaksud: "(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia" an-Nur (24:26)


(Jom sertai saya di Rezza Khanafiah Fan's Club: sila klik di sini)


Assalamu'alaikum WBT ustaz,

Boleh jelaskn tentang; "wanita yang baik untuk lelaki yang baik"?

Ada seorang wanita yang hidupnya penuh dosa dan noda.Pernah melakukan maksiat sehingga ke tahap zina, solat tidak sempurna.Tapi alhamdulillah, selepas itu, wanita tersebut bertaubat, menyesal dan terus meninggalkn maksiat.Adakah dia tidak layak untuk lelaki yang tidak pernah berzina? Dalam kata lain, lelaki yang soleh.Adakah adil? Adakah dia berhak mendapat lelaki yag baik untuk memimpinnya ke jalan benar? Begitu juga dengan lelaki. Seoranglelaki yang pernah melakukan maksiat akhirnya bertaubat dan bertemu wanita solehah. Adakah dia layak?

Saya yakin persoalan sebegini masih ramai yang tidak jelas dan Allah Taala itu Maha Penyayang.

Daripada Saudari Zinnirah



Maklum-balas:



Wa'alaikumussalam WBT.

Biarpun Lelaki baik mahupun wanita baik di pandangan mata, bukannya penilaian baik itu kerana sahaja dia dilahirkan dalam serba baik atau tidak pernah buat salah... tapi pada perwatakan dia yang baik dan senantiasa berada dalam keadaan serba baik dari melakukan kejahatan. Dilahirkan dalam suasana baik belum tentu dia seorang mampu menjadi baik, kerana dia juga manusia biasa. Tapi kebaikan di sini diukur selama mana dia mampu berperwatakan baik pada sifat. Orang tidak baik (watak), bisa jadi akan lebih baik andai dia tahu dan mengerti bahawa hidup perlu serba baik sebagai jaminan kehidupan baik selepasnya.

Isu baik di sini umpama air dan minyak, baiknya air tidak akan selamanya dikotori oleh jahatnya minyak. Untuk dapatkan baik, hendaklah dia terlebih dahulu baik.

Kebaikan di sini ialah pada perwatakan (sifat) walaupun selama hidupnya dianggap manusia jahat, tapi apabila dia mampu berubah kepada baiknya sifat.. maka kejahatan pada nama tadi tidak akan terkesan sama pada baiknya sifat yang ditonjolkan. Tapi baiknya itu perlu berterusan, hingga dia tawar untuk kembali kepada kejahatan.


Maklum-balas Saya Wanita Biasa:


Salam ukhwah saudari zinnirah..

saya turut berminat dengan persoalan yang saudari telah kemukakan.

Saya yakin, seseorang yang telah bertaubat dan kembali ke pangkal jalan, Allah Subhaanahuwa ta'ala tidak akan mensia-siakan perngorbanan nya. Samada diberikan kurnia di dunia ini lagi ataupun di simpan untuk dianugerahkan di akhirat kelak.

Teruskan mujahadah diri, kenali perangkap-perangkap samar si iblis laknatullah. Jika kita berkenalan dengan lelaki baik sekali pun, melalui cara itu juga iblis boleh memasang perangkap nya. Perasaan cinta itu sungguh halus, iblis bisa saja menelusuri denyutan nadi kita sehingga hati sentiasa teringatkan lelaki baik tadi. Kita makin bersemangat untuk beribadah kerana hati sedang bahagia. Adakah semangat itu sama semasa sebelum dan selepas berkenalan dengan lelaki baik?? Jika luarbiasa perasaan semangatnya. Berhati-hatilah kerana tanpa kita sedari, nilai keikhlasan beribadah itu sudah dibeli dengan rasa cinta pada lelaki baik itu, bukan lagi 100% hati yang ingatkan Allah.

(Mungkin tips-tips untuk ubati hati ini Ustaz Rezza boleh beri ulasan lanjut.)

Andai tidak ada yang ingin menerima, tidak megapa. Yang penting hati kita dipenuhi dengan Cinta Illahi dan Rasul-Nya. InsyaAllah. Mujahadah hati kita.


p/s: Jom sertai saya di Rezza Khanafiah Fan's Club: sila klik di sini

1 komentar:

PanglimaKhalid on 30 Disember 2010 3:55 PTG berkata...

setiap manusia tahu kekuatan dan kelebihan diri sendiri. kadang-kadang sahaja yang tak disedari seperti ungkapan Imam Ghazali berkenaan orang yang jahil dan tak tahu dirinya jahil maka ajarkan dan sedarkan dia

seseorang yang baik untuk pasangan yang baik, tengoklah kedalam diri. ada orang yang melakukan maksiat sepanjang umurnya tetapi sekali dalam seumur hidupnya dia melakukan sesuatu tuntutan ugama seikhlas hati yang menjadikannya ahli syurga.

pembalasan di akhirat tetap pembalasan. Allah maha Adil, yang memiliki hari pengadilam (al-fatihah ayat 4 -atau 3 di sisi mazhab maliki-) pengampunan Allah selepas timbangan amal, sekecil2 perkara akan ditimbang, sebesar2 perkara juga. di masa itu, kezaliman kepada sesiapa juga akan dipaparkan semua boleh perhatikannya.

takutilah pembalasan Allah nanti, mohonlah kemaafan dari sesiapa yang pernah kita lakukan kesalahan, mohon keampunan pada Allah, dan niatkan dalam diri untuk berubah dan terus berubah. berubah ke arah yang lebih baik. dosa tetap dosa tetapi kebaikan tidak dihalang untuk kita lakukan

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal