PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Khamis, Ogos 26

Melodi Hati Laskar Kehidupan Kanak-Kanak







KETIKA saya masih di bangku pra-sekolah, saya sering terganggu fikiran. Mungkin sahaja kerana pada masa itu, proses untuk menerima segala unsur yang berlaku di persekitaran agak susah diadaptasi dalam bentuk lakonan semula kepada diri sendiri seperti apa yang dilihat.

Saya sedar, di saat teman-teman lain masih seronok melayan masa kanak-kanak mereka, namun saya tidak berpeluang mengikuti secara kerap kerana merasakan diri ini mempunyai tanggungjawab sosial yang perlu diletakkan di hadapan berbanding menghabiskan masa mengumpul koleksi komek karton, bermain play station, menangkap ikan dalam longkang, dan berlari-lari mencari dan menangkap rama-rama.

Saya tidak mengatakan secara total semua itu tidak pernah langsung saya abaikan bersama teman-teman yang lain, tapi tidak seratus-peratus atau at least lima puluh peratus saya habiskan untuk itu.

Tanggungjawab sosial saya maksudkan di sini, adalah sesuai dengan kematangan saya berfikir ketika itu seperti membantu ibu membeli sesuatu barang keperluan di kedai, menguji diri bermuamalat dengan orang lebih tua, menyampaikn sesuatu berita sebagai rencah untuk dikongsikan, dan sebagainya.

Tanggungjawab sosial saya masih kuat di ingatan adalah menangani pertengkaran dua orang teman baik saya. Cerita ini hanya sekadar perkongsian santai bersama para pembaca budiman sekalian, hinggakan saya rasakan peristiwa ini berjaya mengetuk hati untuk menerokai lebih jauh mengenali dunia yang berpuaka ini.

Mereka, kedua-dua teman saya ini merupakan dua sekawan yang rapat. Mereka dilihat begitu baik di mata-mata rakan pelajar yang lain. Mereka datang ke sekolah berjalan seiringan memandangkan jarak rumah mereka hampir dengan sekolah tadika tempat kami belajar ketika itu, sering makan bersama, bahkan bangku duduk dalam kelas pun selalu didekatkan.

Namun satu perkara mereka tidak pernah sebulu, iaitu menyiapkan kerja rumah yang diberikan cikgu, terutama mata pelajaran matematik (ilmu kira-kira). Saya masih ingat cikgu yang setia melayan kerenah kami pada masa itu, ialah Puan Rohani Abdullah. Beliau sedia membantu kami mengenal huruf alphabet dan nombor-nombor sa hingga ribuan, cara menghintung dengan mudah, dan sebagainya.

Lebih mudah untuk cuba saya terangkan di sini, saya akan bezakan antara mereka. Saya meletakkan simbol huruf A dan B mewakili kedua-dua sahabat saya itu.

Si A adalah seorang sahabat yang tidak suka melihat kerja rumah diberikan tidak disiapkan atau ditangguh-tangguhkan, lantas mahu sahabatnya si B turut mempunyai komitmen supaya segera menyiapkan kerja rumah bersama. Si A dibesarkan di dalam keluarga yang cukup mementingkan masa dan tidak suka melengahkan sesuatu pekerjaan. Kalau boleh mahu disiapkan kerja yang ditugaskan pada hari yang sama. Oleh sebab itu, amat wajar sekali tindakan spontan si A sering memarahi atau masam muka dengan sahabat karibnya si B disebabkan hal remeh ini.

Saya tidak mengatakan teman si B tidak suka pada kerja rumah, atau menyiapkan dalam masa segera. Dia tidak pernah dimarahi Puan Rohani kerana kegagalannya menyiapkan kerja rumah mengikut masa yang diberikan. Tetapi teman saya ini mahu melakukan semua ini dengan tenang, dan berhati-hati.

“Kau adalah sahabatku, kenapa setiap kali aku mengajak untuk siapkan homework di sekolah, ada-ada sahaja alasan kamu?” Nada suara si A sedikit tinggi.

“Alasan aku adalah ingin menjaga kebiasaan aku lakukan, ingin tenang, dan tidak terlalu fokus hingga hilang minat pada yang susah” Balas lembut si B pertanyaan si A itu tadi.

Hingga pada suatu masa, saya lihat mereka tidak lagi datang ke sekolah bersama, duduk di bangku yang berdekatan, makan bersama, dan pulang berseiringan. Timbul rasa kurang senang di hati, kenapa dialog dan babak yang sama hampir diulang siar setiap hari, menimbulkan rasa tidak puas hati antara mereka, hingga sanggup tinggalkan perkara yang lebih penting lagi, iaitu nilai persahabatan. Hampir semua daripada kami perasan bangat perbezaan sikap antara mereka.

Pada suatu hari, saya membawa kedua-dua teman karib ini bersiar-siar di taman dengan niat ingin mengembalikan rasa kasih dan sayang mereka antara satu sama lain seperti apa yang dilihat sebelum ini. Menjernihkan keadaan. Sengaja saya mencari waktu paling lama untuk menyatukan mereka, agar mereka dilihat sedikit lupa dengan konflik ini.

Saya tidak terus mengambil tangan mereka untuk berdamai, biarlah saya sedikit bersusah-susah untuk melihat kesedaran itu timbul sendiri di hati-hati mereka. Mereka sendiri yang menghulurkan tangan. Saya hanya ingin menimbulkan kekesanan di hati mereka supaya terngandah.

Saya mulakan langkah pertama dengan bercerita tentang kisah hidup saya yang sedikit susah, tidak seperti mereka. Namun saya tidak pernah menceritakan kekurangan dari sisi itu, tapi kesedaran kami untuk bangkitkan rohani menjadi utuh antara satu sama lain agar tidak lemah di dalam serba kekurangan tadi. Mungkin sahaja ada di antara kita mengalami nasib yang sama, namun kebanyakkan mereka kecundang di tengah-tengah masalah ini.

Saya pasakkan nilai-nilai baik, bangkit bersama dari lamunan yang kelak bisa meruntuhkan hubungan baik antara kami. Semua yang diceritakan hal baik-baik sahaja tentang keluarga saya.

Seterusnya saya mempersilakan antara mereka secara bergilir-gilir menceritakan perihal keluarga mereka. Alhamdulillah, semua menceritakan perihal kebaikan keluarga masing-masing. Ternyata mereka begitu sayangkan keluarga, kalau boleh setiap detik inginkan belaian kasih sayang agar hubungan menjadi semakin utuh hinggakan tidak membiarkan krisis meretakkan tembok kasih sayang yang telah lama terbina.

Selepas itu saya meminta mereka menceritakan perihal kebaikan mereka ketika pernah berjalan seiringan bersama, makan bersama, dan hampir melakukan semua pekerjaan dengan tangan yang memikul beban bersama. Seingat saya, si B yang memulakan hikayat terlebih dahulu, kerana sedikit lembut sikap berbanding si A. Kemudian, diikuti si A dengan penuh perasaan mengembalikan nostalgia mereka bersama.

Ternyata mereka berdua tidak bercanggah, dan bersetuju menceritakan hal-hal yang baik-baik sahaja yang pernah berlaku antara mereka, hatta terlupa kisah buruk. Mereka mula mengukir senyum dan tersedar bahawa persengketaan tidak akan membawa apa-apa faedah bahkan akan mendatang musibah pada sekeping hati.

Tamat...

MEMBINA KEMATANGAN MINDA

Para teman sering bertanya kepada saya bagaimana hendak kekalkan mood dalam keadaan pelbagai, orang lain tidak terkesan sama dengan suasana kita ketika itu atau sebaliknya. Saya dilihat sebagai role model mereka, bagi saya ianya permulaan baik untuk saya melangkah lebih jauh dalam memberi manfaat yang baik-baik. Saya juga manusia biasa dan ada kekurangan sama ada sedar atau tidak.

Begini...

Orang yang beruntung ternyata lebih mengandakan intuisi (sikap dalaman terurus) daripada logik akal. Keputusan-keputusan penting yang dilakukan oleh orang beruntung ternyata sebahagian besar dilakukan di atas dasar bisikan hati nurani (intuisi), ianya lahir daripada hasil bisikan persekitaran. Bisikan persekitaran boleh membantu, tapi final decision umumnya dari perasaan tidak sihat kerana kepelbagaian andaian. Makanya orang beruntung umumnya memiliki metod untuk memperhalusi intuisi mereka, misalnya melalui meditasi yang teratur. Pada kondisi mental yang tenang, dan fikiran yang jernih, intuisi akan lebih mudah diakses dan makin sering digunakan, intuisi kita juga akan makin tajam.

Manusia memiliki kekuatan yang luar biasa untuk menciptakan maha karya. Kekuatan terbesar dalam diri manusia itu terdapat pada pola fikiran sepertimana saya nyatakan sebagai mesej utama di awal perbincangan tadi. Tetapi kita jarang membuktikan kekuatan fikiran tersebut, sebab kita sering terjebak di dalam zon nyaman, kesenangan atau kebiasaan tertentu. Sehingga selamanya tidak dapat mencari kemungkinan yang lebih baik atau perubahan nasib yang bererti.

Justeru itu, carilah matlamat yang lebih tinggi untuk merangsang kekuatan dalam fikiran tersebut. Kerana matlamat atau sasaran baru yang difikirkan itu, akan menggerakkan diri kita untuk melaksanakan sesuatu tindakan. Apalagi, jika kita betul-betul yakin matlamat tersebut bakal berjaya dan tercapai, maka diri kita telah siap siaga menghadapi sebarang tentangan yang ada dan bakal menjelma.

Mudahkan….

Buatlah pilihan terbaik untuk kematangan minda anda, yang pasti itulah identiti diri anda yang sebenar, kelak menjadi cermin kepada masyarakat untuk menilik diri mereka pula.

0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal