PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Khamis, Julai 1

Lebih KEPARAT Dari BARAT








LEBIH keparat dari barat, itu yang dapat digambarkan pada situasi meruncing sedang melanda muda-mudi harapan bangsa, tonggak negara pada hari ini. Kesopanan era 70an-90an dahulu menjadi sejarah di luar kotak pengetahuan generasi muda. Tidak hairanlah pak cik dan mak cik yang pernah hidup pada era tersebut terkejut mengulang-kaji kelakuan muda-mudi millenium, hilang sebuah pekerti, lebih dahsyat hilang sifat malu.

Para pembaca boleh meneka apa yang ingin saya sampaikan melalui artikel kali ini, seolah-olah mengulangi artikel-artikel saya yang lepas. Disuguh oleh material tanpa kawalan, pengaruh idealogi-idealogi barat. Tapi peliknya, walaupun rata-rata negara barat lebih terbuka dari sudut pergaulan antara lelaki dan perempuan, tapi mereka masih menjaga norma-norma dalam masyarakat. Tahu membunuh itu salah, mencuri itu salah, racist itu pemusnah sesuatu bangsa tapi tidak sampai membuang bayi seperti membuang sampah. Terlebih dahsyat, janin yang belum cukup sifat di'bunuh' oleh ibunya sendiri.

Nampaknya orang melayu lebih kreatif dan inovatif.

Membaca sisipan akhbar Harian Metro seperti membaca buku-buku novel. Sudah lali dengan judl berita, dan boleh diagak berita apa akan dimuatkan esok, lusa, dan hari-hari seterusnya. Muka depan paling terhangat, terlaris memapar isu-su sosial. Harian Metro mungkin boleh digelar paling seksi, kerana orang tidak akan bertanya apa pengisian dimuatkan. Saya berterima kasih kepada pihak tenaga pekerja yang menjadi tulang belakang di balik tabir penghasilan isi dan isu terhangat, at least masyarakat di luar sana dapat mengetahui isu-isu sosial yang sedang melanda negara.

Bayi Sampah

Bayi Daun Pisang

Sesungguhnya rakyat Malaysia, khususnya bangsa Melayu telah kembali ke era jahiliyah sebelum baginda s.a.w dilantik menjadi Rasul, utusan besar Allah Taala untuk menyampaikan kebenaran hidup yang harmoni, mengajar manusia keluar dari kepompong adat dan beralih pada pelaksanaan ibadat (syariat). Mereka yang hilang sifat perikemanusian, akan bertindak di luar batasan norma hidup bahkan sanggup bersifat kebinatangan.

Benarlah Kalam Allah Taala yang satu ini;

Bermaksud: “Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai” al-A’raf (7:179)

Ianya kembali kepada sikap secara total, kalau tidak kita memang lebih bodoh daripada binatang walaupun masih berakal waras. Andai bukan kerana akal kita lebih dungu berbanding kucing, kenapa tidak? Kita tidak pernah belajar memahami kebaikan yang ada pada seekor kucing, mereka tahu selepas berak kambus ‘sisa pepejal’ elok-elok. Tapi malangnya manusia pandai buang namun tidak pandai simbah, sebab itulah sampai ke hari ini tandas awam masih ber-TOL.


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal