PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Isnin, Mei 17

Tenang Itu Kunci Mereka









TEKANAN, emosi runtuh, kusut akal adalah sinonim dengan naluri manusia. Apabila manusia tahu dia bukanlah sempurna, tahap kesempurnaan yang dirasakan kononnya bila mengecapi nikmat kesenangan, kerjaya dan kelapangan hidup itu apabila tersalut padanya redha Allah Taala. Oleh kerana Allah Taala itu bersifat ar-Rahman dan ar-Rahim, tidak kiralah kita muslim atau mereka non-muslim kedua-dua atau salah satu daripada sifat Allah yang mulia itu dirasai bersama.

Ravi seorang hindu mungkin akan terus hidup senang sebab dia mempunyai sikap rajin dan ikhlas... kerana takdirnya ada pada sifat Allah ar-Rahman. Ahmad yang muslim mungkin akan terus papa walaupun dia tekun berteleku di atas sejadah sepanjang masa, di samping dia berusaha bekerja lebih gigih tapi tetap sama kerana dia tiada ikhlas, namun dia ada satu lagi talian hayat iaitu sifat Allah ar-Rahim di akhirat. Menbedakan Ahmad dan Ravi tadi bukannya si Ravi rajin ke kuil atau si Ahmad malas ke masjid, tetapi IKHLAS.

Saya tidak berniat untuk mengupas masalah niat kita ikhlas atau tidak, cukuplah artikel saya sebelum ini; Motivasi: Dia Juga Manusia Biasa memudahkan kalian menentukan piawaian ikhlas masing-masing. Manusia tidak sama, maka restuilah keikhlasan mengikut tahap perbedaan kita tadi asalkan konotasi niat asal kita ialah Lillahi Taala. Lahirnya ikhlas ialah melalui dimensi kaca mata kita tidak mengharapkan pembalasan manusia kecuali Dia, sanggup mendahului orang lain, dan sanggup membelakangi kepentingan diri sendiri.

Saya sering belajar dan melatih diri dari semasa ke semasa dalam erti kata muhasabah diri, untuk meningkatkan produktiviti dalaman saya yang masih bergelar pelajar. Saya akan sentiasa bersikap natural, tidak terkesan dengan suasana di sekeliling atau melibatkan masalah diri sendiri. Maka dari sistem keyakinan tadi yang terlahir dari dalaman, maka akan menzahirkan tenang pada riak wajah. Ramai yang berbicara, pandai bercakap tetapi bila dihadapkan beberapa musibah cepat sahaja melatah, saya kira musibah tadi akan terus menumbuh tanpa ada jalan penyelesaian. Antara rencah penting dalam menyelesaikan masalah ialah tenang.

Saya percaya kita pernah rasa tertekan. Tertekan semasa studi, tekanan tempat kerja, rumahtangga, tekanan alam sekitar menjadi penyebab kita tewas pada emosi sendiri. Tekanan ini bisa membuatkan hati kita runtuh, remuk, hancur dan musnah... kaki longlai melangkah, tangan kaku memilih. Gagal dalam sesuatu perkara kemudian tenggelam di dalam kekecewaan. Diuji hingga menyesakkan.

Wahai teman... tanpa tenang kita sudah pun kalah sebelum sempat untuk berjuang.

Hal-hal yang menyukarkan, menyulitkan lantas hadirnya kekecewaan bersama-sama, jelas itu petanda ujian dunia yang ditimpakan ke atas kalian sebagai hamba kepada satu Tuhan, sama ada ujian tersebut suatu teguran keras atau satu amarah yang tiada hijab pada-Nya pada hak-Nya disebabkan perlakuan jijik kita.

Hal-hal yang menyenangkan, mengembirakan tanpa dirumuskan bersamanya panjat rasa syukur juga adalah terlebih dahsyat ujian tertimpa, serangannya cukup halus.. lebih halus dari sehelai rambut. Ianya tergantung pada kesilapan manusia itu sendiri. Untuk lebih jelas, hidup itu sendiri ialah ujian.

Kita tidak usah merancang untuk menentang ujian dan kemungkinan berlaku. Boleh dipersilakan, tapi kita pasti tidak bisa buat apa-apa bila ujian sudah dekat dan tertimpa secara tiba-tiba seperti belati membunuh secara tiba-tiba, seperti api dalam sekam. Cuma kita perlu satu sahaja kekuatan iaitu Tenang.. cool.

Konsep tenang tadi hendaklah dilampirkan bersamanya jua, doa. Doa seperti mana ulasan saya sebeulum ini, adalah perisai dan senjata paling ampuh bagi mengukuhkan pertahanan atau merobek pertahanan lawan (musibah). Apabila ada tenang, perancangan di samping meminta pertolongan dan petunjuk Allah, biiznillah kejayaan untuk kembali stabil akan sentiasa terbuka luas.

Di samping itu, kita juga dianjurkan untuk melihat insan-insan di sebelah kita yang lebih parah menderita, tertekan menghadapi masalah lebih dahsyat. Sejarah sirah nabi kita dan para rasul terdahulu boleh juga dijadikan tonik dibancuh bersamanya penghayatan tinggi dan diaplikasikan dalam kehidupan kita sekarang. Miskin kita, papa kita tidak menentukan kebahagian atau tidak, bahagianya kita walaupun papa dan miskin ialah kerana iman tertanam jauh ke dasar

Baginda s.a.w memulakan dakwah dalam keadaan sangat sukar. Dicaci, dihina, dibaling najis, dicederakan, cuba dibunuh dan dikhianati oleh kaum munafiq dan pelbagai lagi cubaan. Lebih-lebih lagi di fasa Makah, terdapat banyak kesukaran yang baginda hadapi, antaranya dipulau selama tiga tahun tiga bulan sehingga terpaksa memakan daun kering.

Nabi s.a.w dan para sahabat tidak kenal rasa putus asa, sentiasa TENANG, tabah kerana agama tercinta. Dia tahu cukuplah Allah Taala sebagai ketua, pembantu.

Kita patut bersyukur kepada Allah Taala yang telah memberi kita ujian, lantas mendatangkan pertolongan yang disulami dengan ketenangan untuk kita menghadapinya dengan penuh kesabaran. Tanpa adanya ujian kita mungkin tidak seperti apa kita lihat sekarang... matang, berketrampilan, berdaya saing.

Tenang.. TENANGLAH wahai sahabat ku.



0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal