PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Selasa, April 27

Pecahkan Dinding Itu, Berubahlah Kerana-Nya

DALAM diam, dia juga mempunyai keinginan untuk berubah walaupun sudah dipalit pelbagai dugaan dan ujian hingga tidak mampu lagi berpahut ketika arus deras membadai, akhirnya terkulai jua tenggelam dalam amukan nafsu dan tangan manusia yang menggila di sekeliling. Berubah adalah sesuatu yang abstrak untuk ditelaah kerana hanya ketidakmahuan diri memaksa untuk menggerakkan keinginan, bagaimana pula kita mahu melihat natijah yang baik bila teramat sukar untuk diaplikasi dalam kehidupan. Namun bilamana keinginan ada, tiba-tiba suara ‘hantu-hantu’ yang menyerang di setiap penjuru mematahkan semangat yang sudah disiapkan tadi.

“Macam la baik sangat, dulu engkau pun kaki judi juga. Tak usah jaga tepi kain orang lain” kata-kata pedas terus menerjah ke benak hati bilamana nasihat sebagai seorang kawan tidak lagi dipandang, yang tinggal hanya persoalan-persoalan berkait rapat peribadi si penasihat.

“Ala... tunjuk alim la konon. Menyampah aku tengok” suara sumbang pula menyimpul kalam akhir, buat menumbang si kawan yang baru menemui jalan benar.

Dia berada dalam keadaan serba salah, dan kesukaran teramat sangat. Dia mengharapkan sokongan dan dorongan daripada teman-teman, namun cemuhan pula yang hadir... pasrah diri menerima dalam seba keterpaksaan. Seolah-olah niatnya untuk menjadi seorang hamba telah terhalang oleh satu penghadang yang cukup tebal di hadapan, merempuhnya sungguh sukar sekali. Dia tidak lagi mampu untuk menendang dinding-dinding yang terbina secara tiba-tiba itu kerana pasaknya dalam menjunam ke bawah. Langkah kakinya pula terhenti di laluan gelap yang disangkakanya jalan mati.

Saya sering ketemui ramai manusia, yang mana banyak kerenah dan ragam. Saya kadang-kadang terasa amat malu melihat bangsa sendiri, bahkan seagama yang memperlakukan sedemikian. Saya tidak nampak kebanyakan orang Barat kekok untuk melaksanakan undang-undang, bahkan diikuti dengan baik. Tiada masalah besar bagi mereka, kerana mereka percaya peraturan, undang-undang mampu mendisiplinkan seseorang manusia. Sungguh berdisiplin mereka, walha segala etika yang berkaitan kerohanian dan kejasmanian adalah berasal dari agama Islam. Semuanya telah tercatat di dalam al-Quran dan sunnah. Dari tiada, mereka mampu mengadakan satu sistem yang bersih... seterusnya mentaati tanpa ada rasa janggal. Namun lain pula kita sebagai umat Islam, dilahirkan di dalam agama fitrah dan suci... tapi masih dibelenggu oleh sikap pasif untuk berubah, malah yang menyedihkan saya, ada juga menyalahkan orang lain yang mahu berubah.

Kita sering merasa tidak berupaya melakukan sesuatu perubahan itu sekaligus dan berazam untuk melaksanakannya sedikit demi sedikit. Perubahan yang sedikit-sedikit itu memang baik. Tapi sekiranya tidak disediakan program yang tersusun ke arah mencapai matlamat yang diinginkan, kita seringkali tidak mendapatkan hasil yang diharapkan.

Analoginya begini. Bayangkan diri kita sedang berenang dalam misi menyeberangi lautan yang bergelora. Sekiranya kita sekadar menguak kecil, bila rasanya kita akan sampai ke pantai? Itupun kalau tidak tewas mengharungi badai, ataupun maut dihempas ombak besar.
Seorang perenang professional sekalipun dalam misi yang sebegitu, pasti akan membuat perancangan rapi, merangka strategi dan formula… berdasarkan keupayaan dan pengetahuan (ilmu) yang dimilikinya. Misalnya, berapa stamina (daya ketahanan) yang perlu dimiliki, berapa kelajuan yang perlu dikekalkan (istiqamah), berapa masa yang dijangka diambil untuk sampai (target), dan tidak kurang penting, tunjuk ajar seorang jurulatih selain sokongan pasukan penyelamat andainya berlaku sesuatu masalah.

Elemen penting bagi suatu perubahan adalah Istiqamah (konsisten) termasuk juga persekitaran yang menyokong istiqamah itu dan membuat perancangan susulan. Antaranya keperluan berada di kalangan teman-teman yang baik. Kita memilih kawan yang baik bukan kerana kita baik, tapi sebab kita hendak jadi baik.

Di sana juga memerlukan mujahadah tinggi melawan persekitaran, hatta perlu kuat melawan perasaan diri sendiri yang sesekali menerjah juga rasa negatif dan ketidakyakinan. Ibarat terdapat dua objek sama berat, saiz, dan jenis yang sama dikehendaki untuk bergerak dengan halaju yang sama. Tapi objek A diberi geseran (friction) yang lebih besar (cabaran, tekanan) berbanding daripada objek B. Oleh itu, tenaga berlebihan (pengorbanan) yang diperlukan oleh objek A untuk bergerak dengan halaju yang sama dengan objek B kerana terpaksa melawan bukan sahaja objek A tetapi geseran yang dikenakan tadi. Kekuatan dan mujahadah berterusan amat penting ketika ini.

Saya memahami, menghargai dan memnyokong mereka yang berubah secara beransur-ansur dari segi pelaksanaan ke arah yang lebih baik. Tapi perubahan beransur-ansur itu perlulah berdasarkan pegangan yang sudah ditetapkan pada jalan yang hak. Barulah perubahan itu akan berterusan hingga ke arah perubahan secara menyeluruh.

Kerana dari sesi akidah, jika yang dipilih adalah jalan sekerat-sekerat... nak berpegang pada yang hak tapi masih lagi nak berpegang juga pada yang batil, maka hasilnya jalan yang dituju hanya ke arah kebatilan yang sebenar-benarnya, kerana mereka bukan sahaja tidak akan berubah secara keseluruhan lantaran merasa diri sudah cukup, malah turut mengelirukan kaum mereka ke arah kebatilan tersebut.

Belajarlah dari mereka yang ahli, selalu mendampingi walaupun terpaksa mengikut saluran biasa. Buang sikap ego dan segan dengan tidak melihat status seseorang. Orang yang berubah kerana Allah Taala, hanya ada Satu Tuhan yang mahu digembirakannya dan ditaati. Namun orang yang berubah untuk menyedapkan mata manusia lain memandang, ingin mendapat pujian dan sanjungan akan menjadi hamba kepada ‘tuhan-tuhan’ kecil yang mahu digembirakannya.

Niat dan matlamat perlu jelas dan dicanang mengikut kemampuan diri sendiri, tidak perlu banyak dan drastik kerana kelak jenuh untuk terus konsisten... biar perlahan, buat sedikit demi sedikit tapi kita mampu untuk kekalkan momentum hingga kita merasai kemanisan detik-detik perubahan tersebut yang berada di penghujung. Niat dan matlamat ini akan membekalkan sinergi dan kekuatan peratusan terbesar untuk kita terus berubah. Tapi perlu ingat, berubah pula bukan kita mendabik dada mampu berubah, bukan kerana kita perlu berubah tapi kerana kita adalah hamba, kita lakukan kerana Allah Taala semata-mata.

Jangan risau langkah yang diambil terlalu payah dan sukar untuk dilaksanakan, tapi lihatlah kepada perubahan yang bakal diperolehi bila niat dan matlamat kita jelas. Manusia yang mempunyai jiwa hamba tahu yang dirinya tidak pernah sirna dari ujian, ujian untuk berubah ke arah kebaikan itu bukan sahaja diri sendiri tetapi sikap buruk yang pernah membumi dalam kanvas hidupnya dahulu. Semuanya kerana Allah Taala, Lillahi Taala.

1 komentar:

Abe Annahl on 27 April 2010 10:14 PG berkata...

like this post

:)

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal