PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Jumaat, April 23

Cintailah Cita-Cita

REALITINYA, untuk berjaya di medan dakwah kedua-duanya diperlukan sama ada daripada segi kecemerlangan akademik mahupun sakhsiah. Mereka yang berada di jalan dakwah seharusnya mempunyai minda kritikal dan ini yang dilatih melalui assignment dan tutorial yang diberikan di universiti.

Malah, andai kita mampu cemerlang dalam akademik ianya sebagai nilai tambah kepada kita selaku da’ie. Persoalannya yang menjadi tanda tanya, interprestasi kecemerlangan pada seseorang itu adalah berbeza antara individu dengan individu yang lain. Ada yang berpendapat cukuplah hanya grade dan dapat posting sahaja, kita sudah dikira berjaya. Ini yang menyebabkan mereka acuh tak acuh dan sambil lewa dalam pelajaran.

Kita tidak mahu melihat pendakwah itu begitu semangat berdakwah, mengajak kepada kebaikan namun terabai pelajaran dan lesu di kuliah. Kita juga tidak gemar melihat seseorang yang begitu rajin menelaah buku-buku, membaca silibus-silibus di universiti, dan menghabiskan masa hanya di meja tulis tanpa memikirkan masalah umat yang begitu dahagakan ilmu dan tarbiah pada hari ini... kalian dikira mandul dalam kehidupan.

Jika golongan sambil lewa ini perempuan, beritahu mereka yang nanti bakal suami mereka lebih berminat dengan ayam masak pedas bibik berbanding ayam masak pedas mereka... kerana tidak mustahil sambil lewa ini juga berterusan dan sebati selepas berumahtangga. Masakan tidak si suami tidak merasa terabai akan keperluan dirinya yang sudah penat bekerja, akhirnya pulang perlu berhadapan dengan kerenah si isteri yang buruk carakerja dan layanan kepada suami.

Manakala, jika golongan sambil lewa ini lelaki... beritahu mereka yang nanti bakal isteri mereka lebih banyak memuji-muji penceramah di masjid, di kaca televisyen yang lebih kemas dan berketrampilan luaran, berbanding suami yang selebet dan menyemakkan mata umum. Suami mahupun isteri adalah manusia biasa, tidak pantas kalian meninggikan ego kerana kekurangan yang ada tadi. Manusia sangat lemah tanpa iman dan ilmu, meraih kedua-duanya memerlukan satu usaha tinggi, iaitu mujahadah... melawan ‘syaitan-syaitan kecil’ yang ada dalam diri sendiri.

Pembentukan keperibadian Islam adalah merupakan pembentukan barisan pemimpin, barisan pekerja-pekerja Islam yang mampu menghadapi jahiliah moden. Barisan kepimpinan yang tidak mudah diperdaya atau ditipu oleh jahiliah moden yang menyamar diri dalam pelbagai rupa dan gaya hingga sukar dikenali dan dicam.

Allah Taala berfirman:

Bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (agama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu” Muhammad (47:7)

Seorang da’ie sepatutnya mengenalpasti kepentingan antara kedua-dua aspek, iaitu dakwah dan pengajian. Adakah bila berdakwah, automatik pengajian akan terencat? Atau bila belajar, tidak mampu berdakwah?

Dakwah itu seni, dakwah itu natural. Sesiapa yang menjadi Islam, muslim maka seruan berdakwah itu sudah kena ke atasnya. Bukan hanya terpikul atas bahu para alim ulama’ atau yang berlatarbelakang pengajian Islam.. sinonim para ustaz dan ustazah. Persoalannya, bagaimana cara berdakwah itu? Tentunya dalam skop sebagai seorang pelajar, berdakwah tidak sepatutnya menjadi penghalang kepada seseorang untuk bergelar pelajar, mahupun sebaliknya.

Da’ie yang bagus, akan memecut dakwahnya tetapi dalam masa yang sama tidak kehilangan identitinya, iaitu siapa dia... sama ada seorang pelajar, seorang doktor, hatta pemilik kedai runcit atau petani sekalipun, masing-masing mampu dan ada keupayaan untuk berdakwah. Cuma bezanya, pada skala mana magnitud dakwah itu dapat digerakkan dan dicernakan.

Fahamkan..?

Mungkin seorang pelajar yang sibuk, hanya dapat berdakwah di malam hari melalui laman blognya, melalui pena pada makalah-makalah sekolah dan fakulti, atau melalui rangkaian-rangkaian yang dianggap jarang dikuasai oleh golongan pertengahan dan bawahan, seperti kemudahan IT. Mungkin juga, seorang doktor berdakwah secara tidak langsung semasa sesi rawatan kepada pesakit... para pendidik secara langsung kepada para pelajar semasa sesi pembelajaran.

Kadang-kadang kita lihat jalan dakwah ini mudah, boleh dipikul oleh sesiapa sahaja, tidak kira pangkat mahupun darjat. Semua boleh lakukan dengan jaya dan baik, tapi yang susah ialah cara kita melihat sesuatu dengan pandangan susah, maka sampai bila-bila pun kita nampak ianya susah... sudah pasti sampai bila-bila juga usaha dakwah ini kaku, tiada yang sudi mengerakkan kerana mempunyai persepsi negatif.

SYARIAT DAN SUNNAH

Andai kita betul-betul faham konsep beribadah kepada Allah Taala, sudah pasti tidak timbul kelesuan semasa menjalankan sesuatu kerja berbanding kerja yang lain. Keseluruhan hasil dakwah di masa lepas terletak kepada kejayaan yang dicapai ummah sekarang ini.

Syari-‘atullah dan Sunnahtullah perlulah berseiringan, barulah kita boleh laksanakan tanggungjawab sebagai khalifah, di samping beribadat kepadanya. Dua dalam satu, dapat dua ganjaran dalam satu perkerjaan.

Ibaratnya dalam satu telur, ada kuning dan putih. Kuning adalah matlamat serta tujuan, dan putih sebagai alat. Memanglah kuning telur yang utama, namun putih diperlukan untuk perkembangan. Begitulah kolaborasi ilmu yang Allah Taala suruh kita capai, Syari-‘atullah (sains sosial) dan Sunnatullah (sains tulen)

Umat Islam masih terlalu lemah di dalam segala bidang. Selain itu, ditambah pula dengan penekanan yang masih tidak mengutamakan yang perlu didahulukan walaupun hasilnya mengatakan tidak memberangsangkan.

Pemikiran syari-‘atik yang saintifik memastikan fatwa tidak tertinggal fakta. Sebaliknya syari-‘atik yang tidak saintifik melibatkan fatwa yang penuh dengan petua. Fakta bermula dari petua, kerana petua datangnya dari pengalaman perjalanan kehidupan. Petua yang tidak menjalani proses saintifik akan kekal sebagai petua dan sekiranya dipetik menjadi asas kepada fatwa, menghasilkan fatwa yang tidak mengandungi fakta. Sebab itu sangat penting petua itu menjalani proses pembuktian menjadi fakta sebelum dipetik menjadi fatwa, bagi melahirkan ummah yang beribadah selaras dengan tututan Rukun Ehsan.

Ramai antara kita yang tahu membaca al-Quran tapi tidak tahu ertinya. Sebilangannya tahu erti tapi tidak tahu ber-tadabbur, memahami isi tersurat dan tersirat.

Antara tuntutan yang besar dalam dakwah masa kini adalah untuk memalingkan semula umat Islam terhadap dimensi beragama yang sebenar kerana ramainya umat yang sekadar memahami Islam sepertimana orang buta yang mengenali gajah bahkan lebih teruk lagi.

Saya malah keliru dengan orang Islam yang mengaku muslim tetapi tingkahlakunya bertentangan dengan tuntutan syari-‘at Islam. Alhamdulillah, Allah Taala memberi petunjuk kepada kita untuk memahami Islam yang sebenarnya, lalu mengamalkannya dengan hati yang tenang dan tenteram.

Suatu hari kita mendapat jawapan bahawa jika kita cintakan Allah Taala, maka kita mesti buktikan dengan mengikuti cara hidup Rasulullah s.a.w.

Allah Taala berfirman:

Bermaksud: “Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” ali-Imram (3:31)

Ayat ini saling membuktikan rasa ingin mengamalkan Islam sebagaimana yang disuri-tauladankan oleh Rasulullah s.a.w untuk membutikan cinta kita kepada Yang Menciptakan diri kita. Moralnya ada pada sebuah pengertian pada istilah nama Tadabbur.

Menjadikan kita sangat menghayati erti percaya kepada hari akhirat. Setelah kita mempunyai kesedaran bahawa tiap-tiap perbuatan kita akan diulangsiar dan dipertanggungjawabkan nanti. Maka wujudlah rasa takut kepada Allah Taala untuk melakukan larangannya, malah timbul pula kemahuan untuk membuat segala suruhannnya. Setelah itu timbul rasa mengharapkan rasa kasih sayang daripada Allah Taala agar dengan menurut segala perintah-Nya, Dia akan menurunkan rahmat-Nya kepada sekalian hamba-Nya yang hina ini, akhirnya mendapat keampunan di sisi-Nya.

Itulah erti sebenar kita menganut agama suci-Nya.

BERBIJAK DI BUMI

Hari ini mereka yang benar-benar meyakini bahawa umat Islam akan kembali menguasai dunia mungkin sama pelik dan sama gila dengan bangsa Anglo-Saxon kurun ke-10 yang membayangkan negara kecil mereka akan bangun menguasai lautan dunia dan memerintah empayar imperialistik terbesar dalam sejarah.

Pada waktu itu cita-cita sebesar itu hanya layak diimpikan dan dibicarakan oleh bangsa-bangsa umat Islam, yang memiliki segala ketinggian tamadun dan ilmu pengetahuan, dan kehebatan kepimpinan dan keperibadian yang menggoncang dunia. Masih adakah bangsa umat Islam seperti itu sekarang?

Sehingga kurun ke-17, pada waktu kemuncak kekuasaan Empayar Othmaniah, antara kata-kata yang mahsyur pada waktu itu berbunyi: “Even their dreams cannot reach what our (muslims) power can”

Siapa sangka, masyarakat Medieval yang sekian lama ditekan dan diperbodohkan oleh gereja yang kolot akan bangun menjadi kuasa besar yang merubah dunia. Untuk mereka yang ingin percaya, mereka tidaklah akan kehilangan apa-apa. Untuk mereka yang ragu-ragu, tidakkah pelik jika mereka bertanya pada yang percaya tentang keraguan mereka itu, sedangkan mereka tidak mempercayai apa yang dibicarakan oleh mereka yang percaya itu?

Saidina Ali ra, ketika menjawab soalan seorang bangsa Yahudi atheist tentang Tuhan, menjawab: “Jikalau Tuhan itu tiada, aku dan kamu tidak akan apa-apa, tetapi jikalau Tuhan itu ada, aku akan sejahtera, dan kamu akan celaka”

Untuk mereka yang percaya, jangan berhenti bermimpi, cuma bangunlah dari tidur dan bekerjalah untuk menggapainya.

MEDAN KITA

Banggakah kita menjadi muslim?

Persoalan yang perlu disampaikan kepada setiap muslim sekarang bukan sahaja perlu berkisar kepada kebanggaan menjadi muslim atau mengambil kalangan ahli masyarakat yang hidup di zaman Salafi sebagai idola, tetapi perlu menjangkau lebih sedikit kepada isu-isu semasa zaman Salafi dan zaman ini.

Kalau Salafi zaman Nabi boleh menyediakan tapak penaklukan dunia ketika itu, dengan senjata tercanggihnya ialah pedang dan kuda, kita jangan terbawa semangat berpedang dan berkuda, mengikut apa yang dikatakan sebagai Sunnah Nabi s.a.w. Keadaan semasa itu adalah pedang dan kuda. Keadaan sekarang ialah kita kuasai pelbagai bidang dan lapangan ilmu yang ada... hingga kitalah pengeluar kepada ilmu-ilmu asas dan penting di dunia. Apakah kita tidak dikira mengikut sunnah kerana hanya kita tidak guna kuda dan menghunus pedang untuk menang? Bukan begitu, kita tetap sahaja perolehi pahala sunnah kerana cara kita mengaplikasikan isi tersirat, iaitu kemenangan Islam.

Ya, kemenangan.

Menjadikan Salafi idola sebagai contoh perlu kepada melihat yang tersirat bukan yang tersurat. Yang tersurat ialah pedang dan kuda, yang tersirat ialah kemenangan muslim mengatasi kekuatan kafir. Sekarang ini kalau muslim mahu mengidolakan Salafi, jangan di atas dasar mengenepikan ilmu sains dan teknologi.

Saya sebut ini kerana memang itu yang berlaku. Apabila membaca al-Quran, muslim hanya membaca yang tersurat dan meninggalkan yang tersirat, maka di dalam kehidupan seharian pun terbawa-bawa sikap tersebut. Sentiasa tidak mahu memahamai apa yang tersirat di dalam surat, tersurat. Sentiasa mahu mengambil Salafi sebagai idola tetapi kurang memikirkan apa yang tersirat di sebalik kemajuan golongan Salafi terdahulu.

KHILAFAH ISLAMIYYAH

Khilafah itu adalah suatu Institusi kepimpinan yang akan mengurusi masyarakat Islam dengan Syari-‘at Allah Dan Rasul s.a.w. Mereka akan menyebarkan dakwah Islam ke seluruh pelusuk dunia sebagaimana daulah Islam terdahulu. Yang akan menjadi payung untuk umat Islam merasai teduhnya kehidupan Islam sebenar, para penguasa akan mengurusi keperluan umat... manakala masyarakat akan mempunyai perasaan, pemikiran dan sistem yang satu.

Tanpa Kekhilafahan, umat Islam melemah dan mulai hilang pedoman bak buih di lautan. Seorang bayi lahir dalam kejahilan dan orang tua renta mati pun dalam kejahilan. Serba-serbi kita jauh dari memahami tsaqafah Islam dan mengetahui pemikiran-pemikiran Islam.

Mulakanlah dengan didikan Islam sebenar. Saya memandang persoalan nafsu, akal dan hati hanyalah pertama. Namun soal akidah yang utama, dan benar-benar akan menjawab ketiga-tiga persoalan ini.

Islam telah menyimpulkan dalam akidah bahawa Iman itu adalah keyakinan dalam hati yang terpancar dalam seluruh aspek perbuatan. Apabila perbuatan dan cara berbuat sesuatu tidak diketahui, besar kemungkinan akan lesap daripada jalan syariat Allah Taala. Bagaimana mungkin untuk mengetahui jalan syariat Allah itu jika tidak mengetahui tsaqafah dan pemikiran Islam.

Kerana manusia berhubung sebelum kehidupan dan sesudah kehidupan. Didiklah dengan akidah Islam. Terangilah dengan Tsaqafah Islam. Bentuklah segala pemikiran bukan Islami dengan pemikiran Islami.

Semarakkanlah tujuan dakwah untuk ketegakkan Khilafah kerana ianya akan menjawab segala permasalahan individu, masyarakat di dunia dan akhirat

Lupakah kita bahawa membentuk Khalifah itu tidak memerlukan popilarisasi. Rasulullah s.a.w dengan sekelompok kecil sahabat tegar berhijrah dan dapat membentuk daulah Islam. Dengan dukungan Kaum Anshar baginda berjaya membina Khilafah.

Kekhilafahan bukan sesuatu yang jauh, dan bukan suatu yang fantasi dan sensasi. Ia adalah janji Allah Taala. Tidak memerlukan popularisasi, hanya perlukan umat yang memahami Islam.

Dalam Daulah Islamiyyah, Khalifah dan badan pemerintah hanya menerapkan hukum-hukum syariat yang terkandung di dalam al-Quran dan Hadith dalam mengurusi kepentingan rakyatnya. Tidak perlu merekacipta seperti peranan parlimen hari ini, sebab itulah umat mesti diajar bagaimana sistem Islam, pemerintahan Islam, Daulah Islam, sistem pergaulan, landasan berfikir Islam dan sebagainya mengikut perspektif Islam.

Pada saya, politik atau siasah itu adalah kepimpinan, sebagaimana kata nama khalifah itu adalah tentang kepimpinan. Dan manusia diberikan akal tidak lain untuk dijadikan khalifah memimpin kehidupan ke arah kesempurnaan. Satu tujuan kepimpinan adalah sudah pasti menyampaikan atau dakwah. Ia tidak boleh dipisah.

Memimpin rumahtangga contohnya, melibatkan dakwah sepenuh masa, sebenarnya, agar yang dipimpin selamat. Cantik sugguh saranan tidak melatah dengan kehadiran berita sama ada dari pihak kerajaan atau di pihak pembangkang.

Maka isi dan kulit perlu diterapkan. Kulit yang datang bersama isi selalunya berfungsi sebagai bungkusan luaran sebagai pelindung. Kita perlukan isi tetapi jangan lupa jasa kulit menyaluti isi. Hal yang baik dari isi dijadikan teladan dan sebaliknya dijadikan sempadan. Maka pertimbangan ilmu diperlukan ketika itu.

Saya pasti kalau nada dan irama ini yang kita teruskan dan sama-ratakan, sudah pasti kita akan mencapai ke satu persimpangan yang sama. Walaupun berbaik sangka adalah digalakkan pada mulanya, sama ada lawan atau kawan, akhirnya sangkaan tadi perlu ditukar dengan ilmu dan pengetahuan, kerana sangkaan itu asasnya adalah bukan ilmu, ia lebih kepada elemen perasaan, sedangkan ilmu sudah pasti tidak akan berkembang berdasarkan perasaan.

Ilmu memerlukan elemen akal, alat paling canggih diberikan Allah Taala untuk manusia menjadi khalifah yang berjaya di dunia. Dakwah bukan segalanya, tetapi segala-galanyanya sia-sia tanpa dakwah. Tanamlah ia sebagai cita-cita seperti cinta kita pada sesuatu disukai. Pasti terkesan di sanubari.


2 komentar:

ansarullah on 28 April 2010 12:54 PTG berkata...

tarbiyah bukan segala-galanya, tetapi segala-galanya bermula dengan tarbiyah. jazakallahu khair ats pkongsian

ibnuyassir on 7 Julai 2010 3:01 PTG berkata...

Usaha Hizbut Tahrir berjuang dan berusaha untuk mengembalikan semula Daulah Khilafah

Videos and Photographs of Khilafah Conference 2010

http://ibnuyassir.blogspot.com/2010/07/videos-and-photographs-of-khilafah.html

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal