PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Rabu, April 28

Menerima Juga Perlu Sesekali

KITA pasti dipertemukan banyak ragam manusia di sekeliling. Dia peduli atau kita tidak mahu ambil tahu sebahagiannya sudah terlerai pada sebuah pilihan yang terletak pada akal yang memandu dan hati yang merasai. Pilihan terbaik ialah berdasarkan ilmu pengetahuan yang terpimpin dan amalan yang diyakini, tetap memilih walaupun pilihan tidak sebulu dengan minat dan fitrah insani, namun pilihan-Nya jua disemat jauh ke dasar.

Manusia di dunia hanya akan diberi dua pilihan sahaja, tiada tiga, tiada empat dan seterusnya, maka bermula dari penghidupan dari awal subuh hingga dimatikan buat sementara di hujung malam akan diberi hak memilih... sama ada berupa pahala mahupun dosa. Sudah pasti pahala dikira ibadat di sisi Allah Taala, manakala sebaliknya dianggap sudah biadab.

Benar.. kita adalah manusia, seorang manusia yang sifatnya tidak sempurna. Tiada yang sempurna melainkan Dia. Namun manusia masih lagi diberi pinjaman kudrat supaya menjadi lebih baik, dan bercita-cita menjadi lebih sempurna. Hari ini lebih baik daripada semalam, sudah tentu bercita-cita hari esok lebih baik daripada hari ini. Antara lain manusia hari ini jauh dari sikap berlapang dada apabila terpaksa beradu situasi bersama saudara seislam yang lain atau orang lain, kepentingan diri mengatasi sikap tashammuh (bertolak ansur) yang sepatut dihulurkan. Bertolak ansur atau berlapang dada bersalut padanya pengorbanan, mendahulukan orang lain dan sanggup membelakangi kepentingan diri sendiri.

Hati manusia sangat fleksibel, tapi fleksibel yang kita mahukan ialah seperti acuan yang digariskan oleh al-Quran dan as-Sunnah. Kita diajar untuk banyak memberi baik berupa material atau spiritual yang bersifat manfaat yang bisa dipegang oleh si penerima seperti ilmu. Dari hal yang lain pula, Islam juga mengajar penganutnya supaya menerima dengan baik, kerana sampai masa kita pasti menerima dahulu sebelum benar-benar bersedia untuk memberi.

Kenapa menerima?

Pernah kita semua perasan, kenapa tiba-tiba hati kita dirundung sepi tatkala ditimpa pelbagai ujian. Kita rasa lemah, dan kelihatan seakan-akan segala sumber kekuatan sudah tertutup rapat. Ketika inilah manusia seakan-akan orang yang buta walaupun dia mampu melihat segalanya. Ramai yang bertanya kepada saya perihal masalah ini, lantas saya cuba bertanya balik:

“Bagaimana keadaan hati kalian?”

Kita lupa rupa-rupanya kita masih kurang menerima dan teliti dengan apa kita terima, kita mungkin menerima hal baik-baik tidak kurang juga hal-hal yang tidak baik. Kita langsung tidak mahu bahkan sengaja untuk mengisi kantung hati tadi dengan dzat makanan berkhasiat, santapan kerohanian. Kegersangan pada sumur hati berpunca kita tidak pernah mengisinya dengan makanan berkhasiat tadi, kita hanya ambil tahu soal jasmani, kesihatan luaran sahaja hingga sanggup menghabiskan beribu-ribu sebulan semata-mata penjagaan aspek fizikal sahaja.

Apabila kita ditegur, dan berupa sesuatu manfaat yang bisa ditumpangi, apa salahnya kita terima sebagai suatu pengajaran dan muhasabah di atas kekurangan yang ada sebagai manusia. Hal-hal baik inilah akan menumbuhkan iman di hati, iman umpama cahaya yang menerangi kegelapan sumur hati dari terus mati. Matinya hati kerana si penjaganya tidak reti untuk mengerti, lantas tingkah-laku menjadi kaku tersungkur dari di tepian perjalanan bagi seorang hamba mentaati.

Hati ibarat bekas untuk diisi selepas menerima, kekotoran bekas boleh dikesan bila bahan yang diisi tadi bercampur dengan sesuatu yang cemar. Manusia yang perasan dan prihatin akan cepat-cepat membuang kekotoran tadi dari terus membumi di dalamnya kerana kelak apabila sudah lama mendiami, kita akan rasa seronok dan tidak mustahil akan menjadi kebiasaan untuk kita menerima hal-hal kotor itu.

Jangan sempitkan pula maksud membuang hal-hal buruk tadi, bukan selama-lamanya kita tidak boleh menerima sesuatu yang tidak baik, boleh tapi mesti ada guideline. Bagaimana pula? Kita jadikan sempadan, peringatan berguna ketika hidup di dunia, bahawasanya kita tahu ini boleh dan yang ini tidak boleh. Adalah sesuatu yang amat cacat bagi seorang manusia, jika dia tidak mengetahui perkara-perkara buruk dalam kehidupannya. Ianya ibarat cermin diri, nilainya terletak pada kesedian kita berlapang dada, tashammuh.

Dengan kelapangan hati inilah kita bersederhana, kita masih boleh berkawan dengan orang yang hisap rokok, kita masih usaha dekati sahabat kita yang melakukan hubungan bebas, kita cuba memahami masalah remaja bermasalah dan sebagainya. Mengetahui dunia mereka bukan bererti kita turut sama, tapi menyelami rentak mereka agar mudah kita melampirkan sebuah penjagaan pada diri dan sebuah petunjuk buat mereka memilih jalan yang benar.

Kita tidak terus mensisihkan mereka tanpa berusaha merawat mereka. Kita tidak terus mengeji, tanpa mencari jalan penyelesaian untuk mereka. Tidak boleh terus menghukum di atas kesalahan, pengbodohan mereka walhal mereka sebenarnya butuhkan bimbingan bukan terus menerus menumbangkan mereka. Inilah uslubud da’wah kita.

Ingatlah, hati ini ibarat bekas, yang mana jika tidak diisi dengan air maka akan diisi oleh pepejal lain. Begitulah hati, jika tidak diisi dengan kebaikan maka akan disi dengan kejahatan. Maka isilah hatimu dengan segala macam jenis kebaikan... dengan zikir, dengan alunan al-Quran, dengan ilmu. Moga disaat itu jua, Allah Taala mencampakkan rasa ketenangan dan mencabut segala rasa kesunyian, kesunyian, kesepian yang bisa menggugat hadirnya iman.

0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal