PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Rabu, Februari 17

Surat Cinta Duniawi




Duhai teman...

Disaat aku menulis surat ini, ianya betul-betul menerjah di pundak hati kecilku. Hayatilah apa yang ingin aku sampaikan, buat renungan hati-hati mahu mentaati.

Betapa pilu menatapi sebuah kehidupan di kesenjaan malam keseorangan tanpa cucuran hujan wahyu dari langit cinta Ilahi. Betapa tega menyelami masin lautan duniawi bersendirian tanpa benih kasih hakiki tertanam di tanah subur. Menanti penuh berhati-hati, bimbang tertusuk belati meracuni.

Indah menderap kaki di pentas membulu ini.

Melambung tinggi ombak menghempas dada longlai di arus kegilaan. Hiasan cantik mengelabui mata di sebalik tembok sempadan al-Haq. Menanti kunjung maut sendu malang di persimpangan membebalkan. Cinta dunia adalah keutamaan, tiada lagi nilai tangisan taubat meratapi pemergian jasad dikasih.

Hanya berbekal kenikmatan sementara, merintis bahagia di kepuraan.

Hakikat ini semacam sudah tradisi dalam perjalanan hidup para pencari kesenangan fana, mengadai mampu dan kudrat hingga melupai tujuan asal sebelum dimatikan dari salah satu perjalanan manusia bergelar, al-Insan.

Ingatlah teman, dunia sentiasa ‘kenyang’ memakan manusia malang.

Kita sudah lupa agaknya, pendakwah yang datang berdagang, bukan sahaja membawa dagangan jasmani tetapi juga dagangan rohani. Diperhalusi keadaan ketika berkembangnya agama di Nusantara, budaya bercerita turut dibawa bersama. Kita mesti memberikan ilmu, pimpinan, panduan, kemahiran kepada orang di sekeliling kita.

Jangan bakhil menabur kebaikan.

Dengan perkembangan minda manusia, pembukusan berlebihan ini dirasakan tidak diperlukan lagi sekarang, kerana penyampai dan penerima telah mencapai tahap pemikiran yang bersedia membuat pindahan dengan cara yang lebih berkesan. Bagaimanapun, sebagai warisan ia adalah sesuatu yang tidak patut dipinggirkan.

Di kala itu, inilah salah satu cara terbaik berdakwah santai, menerapkan cerita-cerita cereka dengan natijah khusus yang bermakna, untuk menjadi ingatan dan pedoman kepada sesiapa sahaja yang mendengarnya. Berkembanglah hikayat cerita lama yang berkesan menerjah ke arah minda, yang hanya memerlukan suasana biasa.

Usahlah mengenang kembali kisah Pak Pandir, kalah minda melakonkan.

Mereka terus dibuai dengan kepercayaan bahawa apa yang ada pada mereka adalah itulah yang sebenarnya, tanpa mahu menjalankan ujian kepada kepercayaan yang mereka pegang, atau bergerak mencari pembuktian kepada kepercayaan yang mereka anuti.

Mereka inilah yang akan rugi, kerana yang datang secara terus akan memantul dan yang datang secara sipi akan terus menyepi kesunyian.

Dunia menang, namun air mata manusia makin bergelinang.

Mereka rasa bukan untuk mereka.

Percayalah, memberi kepada orang lain samalah seperti memberi kepada diri sendiri. Kita menghargai walaupun tiada nilai di pandangan manusiawi. Penangannya, sama seperti menyarung kalungan bunga mawar di kepala, pesona baunya tetap utuh biarpun bunganya luput di pandangan mata.

Aduh…

Terasa diri amat kurang memberi. Pemberian Allah Taala teramat banyak, tidak terhitung. Namun diri ini terlalu kurang memberi, mungkin kerana mendahulukan kehendak yang tidak pernah puas. Dunia makin tua, usia makin berkurangan, makin pendek tapi memberi makin kurang.

يَوۡمَ لَا يَنفَعُ مَالٌ۬ وَلَا بَنُونَ إِلَّا مَنۡ أَتَى ٱللَّهَ بِقَلۡبٍ۬ سَلِيمٍ۬,

Allah Taala berfirman yang bermaksud: Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun. Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang yang datang mengadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera (dari syirik dan penyakit munafik)” as-Syu-‘ara’ (26:88-89)

Ini semunya adalah bekisar tentang kaedah, dan cara penyampaian berhikmah.

Manusia tetap manusia, andai tiada disaluti kain keimanan. Membias dari kebiasaan. Ironinya, cinta diberi pada pusara yang digali makin membesar. Pasrah di kala senja membaringkan badan, menutupi sebuah impian. Impian sudah mulai kabur, cinta tidak lagi laku. Memberi tiada pula sudi menerima.

Irama syahdu mengiringi jasad ke pusara. Tiada lagi berteman, hanya saham di dunia pada kebaikan akan menjadi perisai dan pedinding kalis hentaman kuat Raqib wa ‘Atib. Dan hakikat itu, pastinya tidak dapat kita singkap dengan akal kita yang sejengkal berbanding dengan ilmu Allah Taala Maha luas.

Dia sedar bahawa kelebihan yang diberikan kepadanya untuk menungani cinta ‘pahala’, hakikatnya, adalah satu amanah daripada Allah Taala yang mempunyai maksud tertentu untuk difahami dan dilaksanakannya. Dia telah gagal memikul amanah ini, mengkhianati pemberian ikhlas-Nya ini.

Tiada siapa lagi mempercayai kelebihan dimilikinya, kerana dia sudah terpenjara oleh kenikmatan cinta dunia sementara. Rasa belum cukup puas dengan apa yang ada dan terus haloba dengan apa yang tiada. Mencari dan terus mencari.

Oleh itu, berhati-hatilah melayarkan bahtera hati, agar tidak karam di tengah lautan samudera duniawi.

Bacalah surat cinta ini, dan dalami seadanya.


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal