PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Jumaat, Disember 11

Kesedian Menongkah Cinta Abadi


Membina cinta sejati adalah datang selepas kesukaran, mengecapai terlebih dahulu iman di hati. Iman pula, adalah proses datang sesudah ditimpa ujian hidup bertali arus, dan sabar sebagai pendinding kalis dugaan. Usah tinggalkan cinta utama, cinta Ilahi, semata-mata tidak tahan lagi untuk menagih cinta manusia. Ikhlas, antara bahan asas membina Iman.

Keikhlasan memberi dan tidak menagih balasan.

Cinta itu tidak pernah ditolak kerana setiap insan memerlukan, mendambakan, menginginkan untuk dicintai dan mencintai. Ingatlah, cinta sempurna berkait-rapat dengan kesabaran menongkah arus duniawi.

Wujudkan cinta itu dengan memberikan sesuatu bukan mengharap akan sesuatu, sebab, apa yang diberikan kerana cinta selalu datang pada hati kita di saat itu juga. Kebahagiaan memberi jauh lebih sempurna daripada bahagia kerana menerima.

Bila kita butuhkan sesuatu kita cintai, akan membuahkan perasaan kecewa bila harapan dinodai. Kecewa kerana harapan hanya tinggal harapan, apa dibutuhkan itu berakhir dengan kepahitan yang terpaksa ditelan sendiri.

Jangan mendera diri menginginkan sesuatu tidak pasti.

Bersedialah untuk memberi.

Jangan sia-siakan cinta diberi dengan bebanan yang berat, mengharap ‘mampu’ dipikul bahu.

Keinginan untuk memiliki mungkin tiada kesampaian.

Berdoa dan berserahlah kepada ar-Rahman, ar-Rahim, Dia mengasihi setiap hamba-hamba yang ingin mengisi kasih dan sayang antara satu sama lain di dalam pelukan redha-Nya, meraih keberkatan-Nya, dan mengharapkan ampun di bawah rimbunan bayu rahmat-Nya. Inilah masa ditunggu, berkasih dan bercinta kerana Allah Taala.

Begitu indah cinta berputik lahir selepas terpatri ikatan perkahwinan. Matlamat utama terbina di atas saling percaya-mempercayai dan penuh rasa tanggungjawab, di hujung pula hanya mengharapkan keredhaan Ilahi. Pentas perkahwinan adalah antara hakikat sebenar medan meraih cinta dan redha Allah Taala.

Bahan asas membina cinta seperti pengorbanan, tanggungjawab, ikhlas, memberi, sabar dan toleransi akan wujud di sebalik tembok redha Allah Taala itu. Maka asas dan terasnya diperolehi sepersis keringat kita mencari redha Allah Taala.

Alhamdulillah…

CINTA BERMUSIM

Aduh…

Memang banyak yang perlu difikirkan sebelum mengambil keputusan untuk mendirikan rumahtangga. Anda harus menyediakan diri dengan banyak perkara. Kerana mengingatkan semua perkara inilah, ramai yang masih belum berani berkahwin walaupun telah bertahun-tahun menjalinkan ikatan pertunangan.

Payah membuat kata putus.

Kenal dulu, bercinta dulu.

Kenapa mesti bercinta kalau tidak tahu menghargai cinta. Cinta yang diharapkan selepas cincin tersarung di jari manis bersaksikan wali, imam. Buktikan cinta kalian lebih suci daripada kenal serba-serbi perihal pasangan sebelum ikatan, namun akhirnya tiada lagi kemanisan selepas melayarkan bahtera perkahwinan.

Dalam hubungan yang kurang mesra, saya yakin kesabaran itu adalah penting untuk menjadikan hubungan lebih mesra.

Kesetiaan satu perkataan yang mudah diungkapkan, tapi sukar untuk dikotakan. Cubalah membentuk diri menjadi seorang yang setia terlebih dahulu sebelum mengharapkan orang lain untuk setia dengan kita

Bila sudah sampai masa, bila keperluan utama sebagai da’ie atau pelajar berjaya dilunaskan, carilah masa sesuai untuk mengakhiri percintaan di alam pertunangan tersebut dengan hubungan halal, iaitu ikatan perkahwinan. Mulalah dengan niat suci, bersedia menerima kekurangan pasangan, dan terus menerus bersyukur di atas kelebihan yang ada padanya.

Ingatlah, Tuhan selalu menduga walaupun sudah merasakan sempurna, tiada masalah kewangan, yakin mengurus tadbir rumahtangga, kerana di celah-celah kesempurnaan tadi kita sering alpa. Ujian-Nya adalah mendidik, kerana Dia masih melihat, masih kasih kepada setiap hamba yang sabar, dan bersyukur.

Indahnya cinta bersama Ilahi.



SEDIA BERUMAHTANGGA

Deruan ombak sentiasa memukul pantai. Bukan dinamakan manusia, andai tidak pernah dilanda badai masalah dalam hidup.

Risiko ada di mana-mana.

Segala tindakan dan perbuatan pasti mempunyai risiko. Begitu juga dengan mengambil keputusan untuk berkahwin. Perkahwinan akan membuka topeng masing-masing. Jika sudah memutuskan untuk berkahwin, bererti kita harus sedia menerima risiko paling buruk tentang sikap pasangan. Berkahwin adalah bererti meninggalkan zaman bujang, atau hidup bebas bersendirian.

Di dunia ini tidak ada yang abadi.

Berkahwin merupakan cara untuk menyatukan dua hati yang berbeda jantina dan membina sebuah mahligai bahagian. Namun dalam keadaan tertentu, terlalu sukar untuk mempertahankan kebahagiaan itu. Cara yang terbaik adalah dengan berpisah secara damai. Ketika akad sudah terpatri, kita harus menyedari bahawa akan ada salam perpisahan jika tidak seiringan. Menghidari dan mencari jalan penyelesain adalah keutamaan.

Perkara paling utama ialah keyakinan diri. Oleh sebab itu, yakinkan diri sendiri kenapa kalian harus mendirikan rumahtangga.

Kalian harus menerima kenyataan bahawa situasi tinggal bersama itu berbeza dengan tinggal sendiri. Semuanya harus dikongsi. Bukan sekadar berkongsi bilik, satu almari tetapi juga berkongsi waktu, perhatian, sabar, kewangan dan juga emosi. Pupuklah cinta di antara liang-liang ketidak-selesaan yang timbul.

Masalah selalu ada, bila-bila dan di mana-mana sahaja. Adakalanya permasalahan timbul untuk memperbaiki kualiti hubungan anda. Oleh sebab itu, lebih baik jika kita selalu sedia membuka perbincangan, toleransi, berlapang dada untuk bertukar-tukar buah fikiran dengan pasangan, agar hubungan cinta tetap terjalin.

Bersedia menimang kehadiran anak…

Kehadiran anak amat dinanti untuk menyerikan kehidupan. Tetapi sama ada anda sedar atau tidak, anak dapat mempengaruhi hubungan dan kehidupan rumahtangga selepasnya. Bagaimanapun, kehadiran anak adalah kurniaan Allah. Maka bersikap rasional dalam masalah ini akan lebih baik. Anda tidak harus mengurangi waktu untuk berdua-duaan ketika bersama atau tanpa anak sekalipun.

Bersedialah dari sekarang, pintu gerbang ke arah perkahwinan akan dilewati dan digapai jua. Hanya menunggu masa bila dan di mana kita, dan pasangan akan disatukan.

Moga harumannya akan terus mewangi ke seluruh alam.

ameen

3 komentar:

Evi LoLyta on 11 Disember 2009 7:52 PTG berkata...

salam. byk artikel ttg cinta dlm blog ni. tp unik, sbb penulis mempersembahkan dlm plbagai cra. nampk lbh krg, tp sbenarnya byk yg bertambh dr artikel2 lpas. tahniah

Nur Suhaila Zulkifli on 12 Disember 2009 11:38 PTG berkata...

salam. betul2.. saya pun pelik juga, kenapa asyik cakap pasal cinta.. tapi bagus sebenarnya, sebab masyarakat kita masih ramai yang tak faham erti cinta yang sebenar.

Shazali on 13 Disember 2009 3:23 PTG berkata...

salam, ustaz pohon copy artikel and petikan ayat..

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal