PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Sabtu, Julai 25

Cinta Bertasbih Di Mihrab Ilahi

Semakin sayang Allah Taala kepada kita, semakin kuat diuji Iman kita kepada-Nya. Namun di penghujungnya diberikan sebaik-baik penawar setelah kita bertahan dan bertemu jalan penyelesaian dengan penuh kesabaran, iaitu ketenangan yang hakiki di hati. Lembut hidayah-Nya menyapa dalam tarbiah.

Pelbagai masalah hari ini adalah bermula dengan perasaan kasih sayang. Jika direnung kembali, semuanya akan bertaut menjadi satu iaitu soal cinta. Bermula dengan pemilihan calon suami isteri itu lagi, hinggalah hubungan antara ibu bapa dan anak-anak mereka, dan seterusnya sebuah masyarakat yang memahami rukun kehidupan madani dapat diwujudkan. Jika baik dari awalnya, maka eloklah kesinambungannya hingga generasi seterusnya.

Payah nak mengubah cara hidup ini, namun at least berusaha. Kerosakan sebuah cinta hakiki yang semakin menjadi-jadi di zaman ini, ternyata kini berada di peringkat kritikal. Bayangkan anak-anak yang baru dilahirkan dan janin-janin dibuang tanpa ada perasaan belas dan ihsan. Sedangkan anak kucing yang mati pun, ibunya meratapi sedih pemergiannya.

Krisis perceraian yang membuak-buak di sekeliling kita. Menjadi suami isteri dalam jangka masa yang terlalu singkat, yang tidak pernah kita bayangkan kini seumpama buih di lautan. Anak-anak kecil yang menjadi mangsa perceraian ibu bapa. Betapa hancur kerohanian mereka dengan perceraian tersebut, menyaksikan perbalahan ibu bapa. Kesemua kebencian itu akan mereka serap ke dalam jiwa dan mungkin diulang-siar setiap masa. Mungkin dari segi fizikal, memang kita tidak nampak kesannya, namun di hati siapa yang tahu. Mereka adalah salah satu pembentukan sebuah masyarakat pada masa akan datang.

Barangkali didikan kita terhadap sesuatu isu dan melihat kesannya itu juga, kurang dalam masyarakat kita. Tidak usah lihat jauh, subjek-subjek yang memerlukan seseorang itu berfikir di universiti pun sudah dianggap tidak diminati oleh kelompok mahasiswa, umpamanya falsafah. Jadi apabila mereka dihadapkan dengan isu-isu seperti couple, memilih pasangan, cinta, kerjaya dan sebagainya, mereka akan menjadi seperti robot dan kaku untuk bertindak matang. Ya atau Tidak. Dalam kehidupan ini tiada semuanya yang mutlak kecuali apa yang telah ditetapkan di dalam Quran dan Sunnah baginda S.A.W

SEBUAH MATLAMAT DALAM JAGA

Pencerahan adalah lawan pada ketidakmatangan yang ditempa sendiri. Ramai yang melawan pencerahan kerana tidak bersedia mengakui kesalahan diri sendiri. Ramai yang tidak sanggup mengambil kata-kata diri sendiri itu, dari perspektif tanggunjawab yang perlu dilaksanakan. Sebab itu barangkali, ada yang selesa menyandarkannya kepada sebuah nama yang boleh dianggap besar sebagai lapis hujah, namun kesedaran untuk merubahnya jauh sama sekali untuk dipratikkan. Jauh panggan dari api.

Persoalan cinta adalah satu isu yang penting kerana cinta adalah salah satu keperluan hidup dan merupakan fitrah insani yang terletak di dalam hati. Merasainya membuatkan kita seperti bersemayam di mahligai bahagia kerana keasyikannya membuai dan menempa lembut.

Penulis lebih suka dan cenderung untuk menghuraikan persoalan atau isu cinta ini, ketika orang ramai tengah sibuk berkenaan isu politik, ekonomi, dan pendidikan. Kerana selain daripada kita menumpu terhadap isu sebegitu kita juga tidak boleh lupa persoalan cinta yang, insha-Allah dapat membantu dalam menyejukkan dan menenangkan hati kita dalam menghadapi kegawatan sekarang ini. Bukan matlamat utama, tetapi sekadar memenuhi keperluan yang dinyatakan tadi mengikut kaca mata Islam.

Pemikiran penulis seolah-olah sedikit sebanyak dipenjara oleh buruknya kesan virus cinta yang melanda umat, khususnya golongan umat yang mengaku berjuang di jalan-Nya.

Wabak yang menatijahkan mereka yang diangkat menjadi pimpinan tidak mahu melepaskan belenggu cinta. Penyakit Persatuan Mencari Isteri (PMI) dan kudis bercinta ‘ala islamik’ yang makin merebak. Paling menyakitkan ialah kudis ini. Tiada ubat yang paling mujarab, kecuali kembali pada-Nya.

Ramai yang menelan pil cinta Islamik sebagai satu alasan menghalalkan bercinta. Ramai yang berteleku Di Atas Sejadah Cinta, meratib Ketika Cinta Bertasbih, dibuai Ayat-Ayat Cinta, dan menerima Aku Terima Nikahnya tanpa berteleku di atas sejadah Qiamullail, meratib istighfar minta dipelihara dari nafsu, mengalun ayat-ayat cinta secara istiqamah dan menjalankan kehidupan beragama sebelum bersedia untuk menerima seruah nikah. Mudahnya, yang dipetik dari penulisan-penulisan ini hanyalah ideologi cinta Islamik tanpa penghayatan kehidupan beragama secara menyeluruh. Perkara yang sama berlaku kepada Islam:

choose what you like, leave out the others

Mengapa kita sukar memperolehi jawapan yang menenangkan? Kita asyik salah dalam membuat kesimpulan? Kita terpinga-pinga dan keliru apabila berdepan isu dan persoalan yang melanda di depan mata? Paling malang, mengapa kita menyalahkan sesuatu yang sememangnya betul di hadapn kita?

Ramai ulama’ memberikan jawapan bahawa ia sebenarnya berpunca daripada dua faktor yang bertentangan. Pertama: kita tidak atau kurang membaca. Kedua: kita terlalu banyak membaca tanpa cuba untuk memahaminya.

Tanyalah dengan jujur, apa yang kita baca hari ini?

Allah Taala berfirman; “Bacalah” Tetapi tidakkah Dia juga menambah, “Dengan nama Tuhan-Mu” Ertinya, sebagai seorang muslim, kita perlu membina diri sebagai seorang muslim yang tunduk pada kekuasaan dan keEsaan-Nya. Jika tidak, anda dan kita semua akan melampaui batas.

Sindrom ‘bangau oh bangau’ makin berleluasa sekarang nampaknya. Kenapa mesti letakkan kesalahan dan tanggungjawab pada sesuatu jemaah sahaja? Bukankah kita semua adalah pemimpin pada diri sendiri. Maka tanggungjawab ni mesti pertamanya diletakkan di bahu sendiri. Kewujudan lajnah-lajnah atau persatuan bak cendawan selepas hujan bukanlah sebagai kuasa pemutus yang muktamad. Jika ada kesilapan, maka mereka yang terpaksa bertanggungjawab. Sebaliknya individu itu sendiri adalah penimbang tara yang terbaik. Setiap daripada kita tahu dan secara logik kita faham apa perbuatan yang baik, dan apa perbuatan yang buruk.

Nabi S.A.W bersabda yang bermaksud: “Perkara yang aku larang kamu daripada melakukannya, hendaklah kamu jauhkan diri daripadanya. Dan perkara yang aku perintahkan kamu lakukan, hendaklah kamu laksanakan dengan sepenuh keupayaan kamu. Sesungguhnya umat sebelum kamu telah binasa disebabkan oleh banyakkan persoalan mereka, serta percanggahan ke atas apa yang diajarkan oleh para Nabi yang diutuskan kepada mereka” (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

CINTA BERTASBIH DI MIHRAB ILAHI

Berkahwin adalah satu peringkat hidup untuk menambah fungsi dalam kehidupan. tanpa berkahwin, kehidupan masih sebuah kehidupan dan tanggungjawab kita adalah untuk berterusan mentaati-Nya sama ada di dalam perkahwinan atau di luar perkahwinan.

Janganlah kita berkahwin semata-mata kerana untuk mengelak zina dan maksiat tanpa tahu tujuan utama. Terlalu lemah alasan tu. Kerana perkahwinan bukannya dibina di atas menjauhkan perkara maksiat, sebaliknya perkahwinan dibina apabila kematangan fikiran sudah dapat mengatasi emosi. Ianya memerlukan tanggungjawab dan komitmen yang tinggi daripada kedua-dua pasangan suami dan isteri. Tidak cukup kalau sebelah isteri sahaja atau daripada pihak suami sahaja. Kalau setakat nak mengelak zina, lebih baik berpuasa dan selalu berteleku di atas sejadah, habis cerita.

Cuba kita survey, berapa ramai yang kahwin semata-mata kerana kerana Allah untuk jauhkan zina. Jarang sangat, dalam seribu mungkin ada satu. Alasannya mudah, sebab memang dah suka sama suka dengan pasangan tu. Sampai tidak boleh control untuk berhubung selalu,hantar khidmat pesanan ringkas (sms), yahoo messenger dan sebagainya. Kononnya, minta tolong kejutkan untuk bangun tahajud dan sebagainya

Kalau kat kampus, kita boleh tengok di kalangan rakan-rakan walaupun tidak semua, boleh hidup dan dilatih dalam suasana yang syadid, iklim baik, dan biah solehah. Tapi realiti yang berlaku bila keluar dari alam kampus, masing-masing sudah mula pudar dan hanya menunggu lusuh dari pegangan diri.

Dalam perkahwinan, kenikmatan rumahtangga dan tanggugjawab yang besar datang dalam satu pekej yang tidak boleh dipisahkan. Masalahnya remaja yang bercinta tidak sabar lalu menikmati kemanisan berumahtangga sebelum bersedia memikul tanggungjawab. Akibatnya mereka mengalami kejutan budaya apabila berhadapan amanah yang menuntut kesetiaan yang tidak berbelah-bahagi. Rasa manisnya sudah habis kerana telah mengecapinya sebelum kahwin lagi. Bila sudah kahwin, yang tinggal hanya lampin dan kerenah anak-anak.

Setelah diketahui usaha mencari yang baik-baik itu sukar, mengapa tidak berusaha memperbaiki diri dan pilih sahaja yang tidaklah baik sangat tapi boleh dididik menjadi baik?

Teringat Saidina Ali dan Fatimah az Zahra yang serba susah tetapi hidup penuh keimanan. Sentiasa dalam kelaparan, tetapi penuh ketakwaan. Syurga Firdaus tempat mereka. Apalah kesusahan kita berbanding dengan mereka? Fikirkan.

Jangan jadikan alasan, bila isteri curang atau sudah tidak bernafsu memenuhi tuntutan diri, untuk mecari lain, berpoligami. Pada penulis poligami itu adalah madu. Namun tak semua dapat menghirupnya kerana mungkin disebaliknya racun yang bisa merosakkan.

Nilai diri dengan Iman bukan dengan nafsu untuk mendapatkan madu. Jika berlandaskan Iman dan cahaya agama, insha-Allah ianya menjadi sebahagian nikmat kurniaan Allah. Namun jika nafsu jadi sandarannya khuatir madu bertukar menjadi racun. Tidak kurang yang mendapat madu, ramai juga terkena racun poligami. Jentik hati tanya Iman.

Semoga kita semua sedar sebelum terngadah. Tahu apa yang perlu dilakukan. Tahu yang perlu didahulukan dan yang perlu dikemudiankan. Gunalah pencerah akal yang sihat dan ilmu yang sentiasa menemani dalam bertindak. Berdoalah selalu kepada-Nya semoga segala-galanya berjalan seperti yang dirancang dan bisa dicernakan di dalam kehidupan seharian.

Semoga sebuah Cinta Bertasbih Di Mihrab Ilahi sentiasa memayungi kita.

ameen

3 komentar:

wardah munirah on 25 Julai 2009 1:17 PTG berkata...

Assalamualaikum,

Memang tidak sedikit golongan remaja islami yang kononnya melatarkan cinta mereka kepada cinta islami tanpa menghayati makna sebenar ucapan mereka. Ada juga yang ingin tergesa-gesas berkahwin kerana khuatir akan panahan zina dan maksiat tetapi gagal menyedarkan diri akan tanggungjawab di alam rumah tangga, sudahnya perkahwinan yang baru ingin berputik atas dasar 'islami' yang difahami itu menemui buntu.

waallahua'alam

serikandisyurga on 4 Disember 2009 4:09 PTG berkata...

Cinta tidak mengenal manusia..sama da dia telah di'tarbiyyah' atau sebaliknya, tidak mengenal kulit, warna mahupun agama apatah lagi manusia biasa. Yang penting, asas kefahaman cinta islam yang sebenarnya atas pimpinan Yang Maha Esa. Jatuh bangun dalam masalah cinta yang melibatkan cinta islami yang matlamat menghalalkan cara ini adalah ujian dariNya. Kembalilah kepadaNYa terlebih dahulu padaNYa. InshaAllah, kelak kau kan memdapat cintaNya. Wallahu'alam.

Tanpa Nama berkata...

Salam...
Cinta bukanlah cinta, jika tidak disertakan dengan rasa tanggungjawab. Cinta kepada Pencipta memerlukan tanggungjawab hamba untuk mentaatiNya, Cinta kepada keluarga memerlukan tanggungjawab semua ahli untuk menjaganya dengan kasih sayang, Cinta kepada manusia, memerlukan tanggungjawab insan untuk menjaga batas-batasnya.. Wallahu a'alam.

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal