PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Khamis, Januari 29

Kisah Cinta Pertama

Ustaz saya mahu berbicara mengenai Solat Istikharah.Apakah kiranya ustaz punya kelapangan sekarang?”

Tiba-tiba penulis dikejutkan dengan kehadiran mesej seorang teman di Malaysia.

“Kalau boleh saya mahu bangat berbicara dengan ustaz melalui yahoo messenger dalam ruang waktu sebentar sahaja”Penulis biarkan keinginan teman itu dipenuhi,walaupun penat masih menyelubungi penulis, namun penulis gagahkan sukma diri membuka lap top yang berada di sebelah.

“Ustaz apa khabar hari ini?Khabarnya ustaz sudah selesai peperiksaan semalam”Teman membuka bicara sebaik sahaja melihat status yahoo messenger penulis di udara.

“Alhamdulillah,semuanya baik”

“Bagaimana dengan keadaan saudara Naim?Mesti tengah cuti lagi ni…”Penulis cuba meneka situasi teman tersebut dengan sedikit pengetahuan,dan apa yang sedang berlaku di tanah air yang masih meriah menyambut Tahun Baru Cina,dikalangan masyarakat Cina.

“Alhamdulillah,samalah kita…”

“Begini ustaz,saya ada seorang teman di universiti. Dia ada beritahu saya berkenaan bagaimana seseorang itu akan merasakan jodohnya dengan siapa setelah mana mengerjakan solat Istikharah, tapi dia cakap kita akan bermimpi dan di sana gambaran akan terpampar di hadapan kita.Betul ke ustaz?”Teman cuba berusaha meyakinkan penulis dengan susunan ayat yang rapi.

Penulis tersenyum sendirian sambil mencapai segelas air yang di bawa oleh seorang teman serumah.Hari ini seakan-akan mengamit hati penulis untuk sedikit belajar berkenaan ilmu mengayat dan menarik para pembaca budiman dengan kata-kata puitis, sambil menyelami maksud di sebalik perkataan “Istikharah” itu sendiri dan sedikit cerita tentang kisah cinta seorang teman Indonesia yang juga kawan rapat penulis di universiti,semasa beliau di bangku sekolah menengah di Pasentren Gontor.Dalam rencah kehidupan ini,akan wujud di sana perbezaan acuan dan cara pembawakan dalam merealisasikan sebuah wadah ketrampilan manusiawi pada suatu tahap membanggakan diri di kaca mata umum, siapa sahaja!.Namun persoalan yang timbul,adakah di sana terdapat hamparan kasih sayang di perdu mega qada’ ketentuan Tuhan Pencipta tatkala diri meraba-raba mencari denai pulang kepangkuan keredhaan-Nya?

Senandung Khulasah Kehidupan Lampau

Angan-angan,cita-cita atau dendam kesumat di masa kanak-kanak, di era masih kehinggusan dan setahun jagung memang selalu menarik untuk dikenang, diputarkan semula, dan diabadikan dalam diari lipatan sejarah, dalam proses untuk membesar matang dilihat seperti hari ini.

Seorang teman penulis dari Jawa Barat pernah berkata:

”Salah satu angan-angan saya dulu adalah, mampu untuk membeli anggur kelas satu berbotol-botol dan tape recorder Sony untuk memutar lagu Holan Sada Do Na Ringkot–Hanya Satu Yang Bererti Bagiku Dalam Hidup Ini”Ujarnya.

Bila mengenang tentang makan, pernah dahulu kala ketika penulis berada di bangku kelas dua atau tiga (ingat tak ingat) di sebuah sekolah rendah di Kelantan,belum pernah penulis mengecapi makan kismis di kala mata terbuka luas dan bisa mengenal huruf.Kata ibu, dulu pernah penulis makan kismis, tapi ketika tuan Imam menyuap ke mulut di hari ke tujuh kelahiran.Penulis tidak tahu apa penyebabnya.Boleh jadi penulis lebih gemar memikirkan kerja rumah, duit sekolah, buku, peperiksaan dan sebagainya sehinggakan tidak kisah pasal makan, asalkan tidak kebulur,sudahlah…Ketika itu memang belum berkembang seperti sekarang.Mungkin barang-barang import (termasuk kismis) masih sangat terpecil dan mahal harganya.Boleh jadi juga kerana ekonomi keluarga pada masa itu, atau boleh jadi juga, seperti kata orang Jawa:

Mardomu ma i sude…(Semua itu campur baur,macam-macam ada)”

Penulis pernah ‘tertelan air liur’ sesekali dibuatnya bila melihat seorang teman sekelas tengah menikmati kismis sekotak kecil.

“Bagilah sedikit,”Kata penulis kepadanya.

Teman penulis memang baik.Diberinya beberapa butir kepada penulis.Dengan penuh takzim butiran itu penulis masukkan ke mulut dan penulis kunyah perlahan-lahan sambil biji mata memerhati hati-hati teman sekelas itu.

Tapi tidak semua dari butiran kismis yang diberikan oleh teman itu penulis makan.Dalam diam-diam beberapa butir kismis yang masih tersisa digenggaman penulis masukkan ke kantong.Penulis tahu bahawa kismis adalah buah anggur yang dikeringkan.Dan waktu itu buah anggur pun belum pernah penulis makan.Kerana itu spenulis berteori dan monolog dalam diri:

“kalau kismis ini aku bawa pulang ke rumah dan aku rendam di dalam gelas, tentu ianya akan kembali menjadi buah anggur”

Tapi ternyata eksperimen pantas itu penulis dapati gagal.Kismis itu tetap sahaja liut dan lisut walaupun telah direndam selama berhari-hari.Selepas peristiwa itu, penulis cuba mengagahkan diri untuk tidak terus berputus asa dari terus mencuba, namun bukan pada tindakan dan pekerjaan yang tidak masuk akal tadi.

Suatu waktu dulu juga, setelah sedikit remaja kelas pertengahan.Ketika berkunjung ke Puchong,Selangor di rumah ibu saudara.Penulis dibawa masuk di sebuah supermarket, penulis melihat susunan kotak kismis dipanjangkan di atas rak.Harga kismis ternyata jauh lebih murah dari harga sebungkus rokok dan cakera vcd cetak rompak di kaki lima pasar malam.Didorong oleh dendam kesumat yang tak terpuas ketika masih kanak-kanak dulu, penulis langsung membeli kismis satu kotak besar sekaligus.Hal yang membuat penulis berbangga ialah bahawa kismis yang penulis beli adalah yang berwarna kuning,dan itu adalah kismis yang jauh lebih manis daripada yang hitam pernah dimakan disaat pertama kali menikmatinya di sekolah rendah, dan tidak pula mempunyai biji.Sambil berjalan perlahan-lahan di bawah gedung-gedung pencakar langit yang memenuhi Bandar Puchong dan berhenti seketika,tatakala diri tidak kenal erti penat dalam lamuanan lazat, penulis mengunyah kismis kuning langsat itu.Sesekali penulis mendongak wajah ke atas dan berkata dalam hati:

“Tuhan,aku makan kismis…”

Obsesi penulis akan kismis telah menjadi bahan bualan dan sindiran di tengah-tengah kecerian raut muka ahli keluarga.Kalau adik-adik penulis berbelanja di supermarket dan di pasar-pasar mini, kalau hati mereka sedang senang, mereka selalu membelikan penulis ole-ole kismis langsat berjenama Sun Maid yang kotaknya berwarna merah dan terpampar gambar perempuan sedang mengangkat sekeranjang anggur itu.

“Ni, untuk abang saya tersayang yang masa kecilnya kurang bahagia, saya belikan kismis.Makan deh sampai puas…,”begitulah selalu kata adik lelaki di bawah penulis sambil bergurau senda.

Itu kisah dahulu,sekarang dah berubah…

Kisah Cinta Pertama Buat Pedoman

Mengenang semula cerita seorang teman sekuliah di universiti yang berasal dari Indonesia.Ketika itu penulis berehat seketika setelah berhempas pulas memahami pelajaran ‘Sejarah Pensyariatan Dalam Islam’ yang agak sulit penulis kira berbanding matapelajaran lain di tahun pertama pengajian penulis di Universiti el Azhar ini.Tanpa segan silu,teman penulis itu memulakan cerita sebagai perkongsian dengan penulis sambil santai.Penulis cuba mengamati setiap bait bicarawara teman tersebut yang masih berusaha menyusun kata-kata dalam bahasa surat Indonesia,supaya sedikit faham dan jelas.

“Saya rasa,cinta pertama saya,atau rasa tertarik dan senang yang luar biasa terhadap perempuan, saya alami ketika saya berumur antara empat atau lima tahun.Usia ini saya ingat benar kerana waktu itu adik saya yang nombor dua (anak nombor tiga dalam keluarga) belum lahir.

Cinta pertama saya adalah kepada seorang ibu,tetangga sebelah rumah, ketika kami tinggal di sebuah rumah sewa di Medan.Ibu itu memiliki dua anak yang sebaya dengan saya dan adik saya.Suaminya seorang tukang kayu.Dan hal ini saya ingat benar,kerana suatu hari,ketika anaknya bermain-main di rumah kami,anak itu memecahkan tombol (knob) laci mesin jahit Ibu,lalu oleh bapanya terus membaiki keadaan tombol itu pada tempat asalnya sehingga utuh kembali dan tidak meninggalkan bekas pernah pecah sama sekali.

Saya tidak tahu bagaimana persisnya saya jatuh cinta kepada ibu itu.Tapi ada suatu peristiwa di mana ketika saya masih kecil,ibu itu kelihatan begitu indah di mata saya.Dan potret dari kenangan itu tak pernah bisa hilang dan luput dari kotak ingatan kepala saya,sampai saya berumur lebih dari 20 tahun seperti sekarang ini,ceritanya begini:

Suatu pagi subuh,ketika saya terbangun dan duduk di anjung pintu dapur menunggu Ibu yang sedang bekerja,saya melihat ibu tetangga itu berjalan meninggalkan rumahnya,menjunjung sebuah keranjang besar dan hilang di telan jalan yang bersimpang siur.

Ibu itu sehari-harinya berjualan sayur di Pasar Sentral Medan.Kerana pekerjaannya itu,dan juga kerana harus mengurus anak-anaknya setelah pulang dari berjualan, maka tidak setiap hari saya bisa melihat ibu itu.Kerana itu setiap kali saya bisa melihatnya,hati saya selalu diliputi rasa senang,dan saya berusaha untuk menatapnya untuk tempoh masa agak lama.Saya ingat bahawa ibu itu memiliki sebuah tahi lalat di atas bibirnya.

Suatu hari,entah disebabkan oleh satu kejadian,saya mendapat pukulan sapu lidi di kaki dari ayah saya. Hukuman itu saya terima di halaman rumah.Saya ingat, ketika saya sedang menerima hukuman tersebut, ibu itu juga sedang berada di halaman rumahnya.Saya merasa malu sekali kepada diri saya dan tidak suka kepada tindakan ayah saya ketika itu.

Di kemudian hari,kami berpindah dari rumah sewa itu ke sebuah rumah sewa lain masih di Medan. Dengan perpindahan itu tentu saja ‘kisah cinta’ saya kepada ibu tetangga itu pun mulai pudar dan terhakis.

Tapi suatu siang ketika sedang bermain-main di kaki jalan,dekat rumah yang baru itu,secara tidak sengaja saya bertemu kembali dengan ibu tetangga yang selalu membuat hati saya berbunga-bunga.Rupanya ibu itu telah selesai berjualan di pasar dan kini sedang dalam perjalanan pulang ke rumahnya.

“Hei,di mana rumah kalian sekarang?”

“Apa khabar?”Suara ibu itu terkeluar menegur saya,yang masih lagi terkesima melihat wajahnya.

Dengan serta-merta saya langsung menunjuk ke satu arah.Seingat saya hanya itulah yang saya lakukan. Saya tidak bisa berkata-kata.Tapi sementara menunjuk ke arah rumah, saya berharap ibu itu
akan mengikuti saya untuk menyusur dan bertemu dengan ibu saya.Tapi ibu itu tidak berhenti.Dia terus berjalan.Tentu saja saya merasa kecewa ketika itu.

Setelah peristiwa itu,untuk waktu yang cukup lama dan hampir setiap hari,kalau sudah sekitar jam sebelas sebelah petang saya sengaja bermain-main di kaki jalan tempat yang sama dekat rumah dengan harapan bisa kembali bertemu dengan ibu itu.Tapi saya tidak pernah lagi ketemu dengan ibu yang di atas bibirnya ada tahi lalat itu.

Beberapa waktu yang lalu saya bercerita-cerita dengan ibu saya tentang kehidupan di masa lalu.Entah mengapa perasaan di masa kanak-kanak yang pernah saya miliki dan kecapi terhadap ibu tetangga itu,
saya ceritakan juga untuk pertama kalinya kepada ibu saya.

Ibu tertawa terbahak-bahak.Lalu katanya:

“Penilaianmu tidak salah.Ibu itu memang manis dan lembut”

“Dan di atas bibirnya memang ada sebuah tahi lalat”Tambah ibu lagi membenarkan cerita saya tadi.

Ketika saya becerita dengan Ibu,kami sama-sama tidak tahu apakah ibu tetangga yang saya maksudkan dan yang pernah membuat hati saya berdebar-debar itu,masih hidup atau tidak.Tapi bulan Mei yang lalu,ketika saya pulang bercuti ke Medan,Indonesia saya bercerita-cerita dengan seorang teman karib saya.

Kepada teman karib saya itu,saya tidak menceritakan perasaan yang pernah saya miliki kepada perempuan (ibu tetangga) itu.Saya hanya diam-diam saja.Tapi di dalam hati saya tentu saja masih ada juga sekelumit keinginan,kalaulah saya boleh melihat ibu itu kembali.Itulah cinta pandang pertama saya”Teman itu meleraikan ceritanya kepada penulis,dan ketika itu jua pasti menjadi suatu kenangan indah dan modal untuk membuktikan nilaian kasih sayang yang lahir kerana kesedaran dari hati.

Jodoh Saya Dengan Siapa?

Dalam hidup ini, manusia sering berhadapan dengan perkara untuk dinilai dan dipilih, maka di sana kita dituntut untuk mencari pilihan terbaik sebagai memenuhi tuntutan fitrah, namun pilihanraya ini hendaklah terpimpin dengan akal dan petunjuk daripada-Nya berdasarkan ilmu serta keyakinan,agar apa yang dipilih tidak tersasar pada jalan benar atau menempah kebinasaan kelak.

Begitu juga dalam masalah mencari jodoh, atau pasangan hidup, dan apa sahaja sekalipun Nabi ada menyarankan kita (tidak secara spesifik pada jodoh sahaja) agar melaksanakan solat dua rakaat, dan berdoa memohon kepada Allah Taala agar disuluh penentuan antara dua atau lebih keadaan yang hendak dipilih.Maka dalam soal ini, kita tidak semestinya bergantung pada mimpi semata-mata, kerana soal dapat, tepat, dan cepat adalah datang daripada Allah Taala, kita hanya mampu berikhtiar sahaja, dan hasilnya adalah dalam penguasaan dan pengetahuan-Nya.Kerana di sana bimbang bilamana kita terlalu bergantung pada mimpi akan menyebabkan kita taksub, dan ini secara tidak langsung akan menyebabkan kita kemungkinan besar termasuk dalam perbuatan syirik khafi.

Jadi langkah yang paling baik dan bijak ialah, pastikan kita mencari terlebih dahulu pasangan yang ingin hidup bersama, atau sesiapa sahaja kenalan, selepas itu pastikan ciri utama yang perlu diletakkan dihadapan seperti elok agama dan seterusnya.Selepas itu, lakukan solat Istikharah dua rakaat setiap hari,l akukan berulang-ulang kali sehinggalah kita begitu yakin dengan gerak hati, dan semestinya gerak hati tersebut yang terbaik selepas menilainya secara ampuh dari setiap sudut.Namun ada juga mengikut pandangan ahli sufi, antara lain kita akan mengetahui siapa pasangan kita setelah mengerjakan solat istikharah dan bentuk usaha yang lain, ialah apabila kita melihat kenalan atau pasangan yang dipilih, akan terasa debaran yang memuncak atau dengutan jantung tidak pada paras normal.

Untuk menentukan petunjuk itu datang dari gerak hati bersulam iman atau sebaliknya adalah kita berasa yakin, bahawa kemanisan iman itu mengatasi gelocakan hawa nafsu.Ini berkaitan psikologi manusia, maka di sana kita kena merasainya dahulu baru dapat bezakan antara nafsu dan Iman dalam konteks menentukan pasangan jodoh yang betul-betul ideal.Iman akan terasa lembut pada rasanya,dan tidak dinodai perasaan buruk seperti kecamukan marah, sedih, dan sebagainya, bahkan ianya akan merubat kedukaan, atau menukar sesuatu perasaan yang buruk kepada perasaan baik.

Pada penghujung ikhtiar kita ialah menerima ketentuan-Nya dengan berlapang dada dan hati terbuka walaupun kita mengharapkan sesuatu yang baik, tetapi lain pula datang dan jadinya.Kita perlu faham dan ingat bahawa, kemungkinan kita menyukai sesuatu dan berusaha untuk memilikinya, tetapi ianya belum tentu baik di sisi Allah Taala, dan begitu juga sebaliknya.Percaya dan yakinlah, janji Allah Taala pada hamba-hamba bertakwa yang mana tidak pernah sirna dengan ganjaran pahala, dan mungkin terdapat hikmah disebalik kejadian yang berlaku.Tapi yang pasti segala usaha yang dicurahkan, akan di terjemahkan oleh Allah Taala di akhirat kelak sebagai saham tambahan pada amalan-amalan yang dikerjakan semasa hidup di atas dunia yang fana ini.


Allah Taala berfirman;“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahawasanya Aku adalah dekat.Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku,agar mereka selalu berada dalam kebenaran”el Baqarah (2:186)


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal