PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Khamis, Disember 4

Jangan Pandang Belakang




Catatan Hidup

Hari ini seakan-akan memberi suatu harapan kepada penulis untuk meneruskan drama perjalanan hidup sebagai seorang mahasiswa di bumi anbia’.Kesibukan jalan raya yang bersesak-sesak dengan pelbagai pengakutan meletakkan Bandaraya Metropolitan Kota Kaherah,diantara bandaraya paling sibuk di dunia.Penduduknya berbondong-bondong pulang ke kediaman masing-masing,selepas sehari suntuk mencari sumber rezeki untuk sebuku roti tanpa mempedulikan kesejukkan yang membulu menusuk ke tulang.Bahkan keadaan kebanyakan daripada mereka cukup sinonim dengan ungkapan "kais pagi makan pagi,kais petang makan petang" tanpa perlu mengenal erti penat lelah kerana hidup mesti diteruskan walaupun mustahil tampak jelas menguasai kegigihan tulang empat kerat mereka.

Alhamdulillah,penulis selamat sampai di hadapan pintu rumah tepat jam 2000pm,kira-kira satu jam setengah selepas Isya’.Rasa penat yang menghantui penulis sepanjang hari seolah-olah terubat dengan keramahan seorang sahabat serumah,menyambut kepulangan penulis dengan kuntuman senyuman manis.Penulis membiarkan kepenatan memincit keras otot-otot dan sendi,tanpa memberi sebarang alasan bagi meneruskan langkah bak seorang pejuang selepas menempuh sebuah perjalanan memeritkan demi mengoreksi segala bentuk keilmuan di bumi penuh khazanah harta ilmu ini.

Gerak lentok jari jemari penulis menari penuh lembut di atas papan kekunci,sibuk membalas e-mail untuk menjawab pada pertanyaan seorang sahabat di India.Pada masa sama,penulis sempat meneliti beberapa e-mail yang masuk bagaikan ‘sungai mengalir ke muara’,tiada putus-putus.Rehat sambil mengenakan secawan teh,penulis memulakan pembacaan satu kiriman e-mail daripada seorang pemuda di Malaysia;

“Assalamualaikum wrh wbt. semoga ustadz senantiasa di bawah bayu rahmat Ilahi.

Saya mempunyai masalah terbesar dalam hidup dan amat sulit untuk menanganinya tatkala diri dibelenggu kesusahan dan kesempitan hidup.Cepat rasa putus asa,dan tidak yakin mudah menguasai diri bilamana sesuatu ujian menyerang hebat.

Pada pendapat ustadz apa yang perlu saya lakukan untuk mengembalikan semangat diri dalam meneruskan hidup dengan penuh keyakinan tanpa perlu menyinggung perasaan mereka disekeliling saya?

Harap ustadz boleh berkongsi sedikit ilmu,dan kesudian ustadz dalam menjernihkan keadaan,saya dahulukan dengan ucapan ribuan terima kasih.

Jazakallahu khairan khatira”

Membina Momentum Diri

Meskipun telinga kita mungkin sudah beribu-ribu kali mendengar kata-kata ini;

“Nothing is Impossible”

tetapi ramai diantara kita yang masih tidak menerapkan kata-kata tersebut dalam hidup.Kita sering kali membina batas-batas yang menghalang kekuatan diri dalam mencapai impian hidup.Bahkan kita sering sekali meyakinkan diri bahawa kita tidak sanggup dan tidak mampu untuk menjadi seorang berjaya,seakan-akan menempa kejayaan itu adalah sesuatu yang sangat menakutkan dan ingin dijauhi.Mungkin kita mempercayai perkataan mereka yang mengatakan bahawa sesuatu itu tidak mungkin dan mustahil untuk dilakukan.Malahan lebih parah kita menelan perkataan itu mentah-mentah tanpa pernah membuktikan kebenarannya.

Kita juga pasti sering mendengar mereka berkata;

“itu tidak mungkin,sekarang ini masih susah”,

“ saya sahaja sudah bermati-matian dan gagal,apatah lagi kamu”,

“belum pernah ada yang berjaya”,

“tidak mudah melakukan ini,susah sangat”

dan bertimbun-timbun dialog negatif lain yang berusaha untuk menjatuhkan semangat dan kekuatan diri.Namun sayang,ramai juga mereka yang menerima hal itu sebagai suatu ketentuan yang pasti tanpa pernah membuktikannya.Mereka membenarkan itu semua,dan menjadikannya alasan untuk tidak berjuang bagi meraih kejayaan hasil dari keringat usaha sendiri dan di sini segala-galanya bermula,keruntuhan sebuah tembok keyakinan serta kepercayaan diri dek rempuhan gelombang ombak perasaan beralun semilir.Mereka cepat mempercayai bulat-bulat dan tetap berpegang teguh dengan keyakinan yang sangat rapuh tersebut dan sudah pasti akhirnya akan membawa kerugian pada diri sendiri kelak.Mereka akan berjuang bermati-matian untuk mempertahankan keyakinan itu dan tidak peduli apakah keyakinan mereka mendorong atau bahkan menjauhkan mereka dari kejayaan di dalam sebuat portrait lakaran hidup sentiasa mencabar ini.

Dalam keadaan sedemikian bagi insan biasa mungkin merasakannya sesuatu yang tiada guna untuk ditonjolkan dengan berusaha.Menyerah kalah pada sembilu perasaan yang membunuh seolah-olah menjadi sebuah pilihan tepat dan masuk akal.Ketika seseorang yang cerdik pandai bertahan di dalam kesulitan, mereka cuba berfikir sesuatu agar dapat memberikan semangat untuk terus berjuang.Kebanyakan manusia bila berada dalam keadaan tersebut,di hadapan mereka terhidang pilihan sama ada menyerah atau selama-lamanya berda dalam kerugian.Sesuatu yang dilakukan atas kemahuan berfikir secara kolektif ,mampu memberikan kekuatan untuk terus berjuang dan mengatasi keadaan - keadaan yang berat serta tidak menguntungkan.

Oleh kerana itu,sesiapa yang mampu untuk menguasai perasaannya dalam setiap peristiwa,kecelakaan dalam hidup dan menahan keperitan membangun modal insani,maka mereka berhak mendapat penghargaan dari Sang Pencipta,sebuah hati yang teguh dan stabil serta memperolehi kebahagian yang tenang dan kenikmatan yang tiada tara kerana berjaya mengalahkan nafsu.Allah Taala menyebut,telah tersedia wujud pada manusia sebagai makhluk-Nya yang mudah merasa gembira dan berbangga diri.Namun begitu,Allah Taala ada juga menyebut bilamana manusia dirundung malang dan kesusahan senang pula untuk mereka merasa sedih dan berkeluh kesah,disamping bila sahaja mereka mendapat sesuatu kenikmatan manusia mudah menjadi kikir kecuali mereka yang senantiasa dan sebati melaksanakan kewajipan sebagai seorang mukmin.Maka mereka itulah yang mampu berdiri seimbang di tengah kecamukan gelombang kesedihan yang sengsara dan luapan kesenangan yang bertimbung.Mereka ini jualah yang sentiasa bersyukur tatkala mendapat kesenangan dan bersabar tatkala ditimpa kesusahan.

Maka sedarlah,sesungguhnya emosi yang tidak terdidik hanya akan meletihkan,menyakitkan dan meresahkan diri.Sebagai contoh,ketika seseorang sedang marah,maka akan lahirlah sifat amarah yang meluap-luap bagaikan letusan gunung berapi.Secara tidak langsung akan menyebabkan seluruh tubuh menggeletar,memaki hamun sesiapa sahaja,seluruh isi hati tertumpah ruah,maka di sanalah nafsu akan memainkan peranannya untuk menguasai segenap penjuru.

Allah Taala berfirman;
(kami jelaskan yang kemudian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput daripada kamu,dan supaya kamu jangan terlalu gembira dengan apa yang telah diberikan-Nya kepadamu…
el Hadid (57:23)

Sejujurnya apapun jua keadaan kita,akan selalu lebih buruk jika kita membandingkannya dengan sesuatu yang lebih baik.Tetapi cuba kita renung dan perhatikan sekeliling kita dengan saksama,bukankah di sana lebih ramai orang yang mengalami hal yang lebih buruk dari apa yang sedang kita alami?Bukankah diri kita selalu lebih beruntung di mana pun kita dan bila waktunya,tidak mempedulikan betapa buruknya keadaan yang kita alami bisa mengundang sebuah impian menarik.Ini adalah sebuah konsep berfikir bagi penulis lebih masuk akal dan bermanfaat.

Cintailah sesuatu yang kamu cintai sekadar sahaja,kerana bisa menjadi suatu saat nanti ia akan menjadi sesuatu yang kamu benci;dan bencilah sesuatu yang kamu benci sekadar sahaja,kerana bisa jadi pada suatu saat nanti ia akan menjadi sesuatu yang kamu cintai

Mustahil Tapi Masuk Akal

Pada suatu ketika,hiduplah seorang pemuda bersama keluarga yang menjalani hari-harinya dengan penuh kebosanan.Dia telah kehilangan semangat hidup kerana pelbagai masalah dan persoalan buruk yang terus menerus menghantuinya.Perniagaan yang telah dirintis dengan susah payah akhirnya menemui kebuntuan dan terpaksa menggulung tikar,lantas kesan dari itu mengakibatkan anak-anak dan isteri tercintanya berada dalam keadaan yang terancam.Dia cemas memikirkan bagaimana cara untuk menyambung hidup dan menyara keluarganya pada hari-hari mendatang.

Keadaan yang penuh kesulitan itu menyebabkan dia cepat tewas dalam menongkah hidup berombak ganas,serta tidak kuat menahan beban hidup yang berat bagaikan menahan sebuah gunung dari runtuh.Semuanya terasa serba salah dan tidak adil,andai diluahkan mati ayah ditelan pula mati emak.Dia merasakan tidak berguna untuk orang lain kerana terus dihimpit perasaan negatif tersebut dan tidak mampu member sumbangan yang dapat dihambur pujian dari manusia di sekeliling.Terus menganggap diri sekarang seperti sampah yang siap dibuang,tidak berguna, tidak dipedulikan dan sebagainya.Merasa tidak berguna dan tidak bertanggunjawab sebagai seorang suami kepada isteri dan seorang ayah kepada anak-anaknya,tidak mampu memberikan yang terbaik bagi keluarganya.Begitulah seterusnya,pemuda itu terus mengeluhkan perihal keadaannya dan terus mengatakan kepada diri sendiri bahawa dia adalah orang yang tidak berguna.

Sampai pada suatu hari,dia berjalan-jalan di kota dan melihat ada sebuah kebakaran hebat yang terjadi di sebuah rumah.Api tersebut merah membara seakan ingin menelan semua objek mahupun subjek yang berada di dekatnya.Api itu luar biasa besarnya seperti kelupan api raksasa yang menghanguskan rumah itu.Pemilik rumah itu adalah seorang wanita,sedang menangis dengan keras sambil menunjuk ke arah rumah dan memanggil anaknya yang masih bertaruh menyambung nyawa di dalam marakam api membakar.Anaknya menangis sambil memanggil-manggil ibunya dari tingkat dua rumah banglo.Wanita itu berkeras ingin meredah ke dalam rumah melawan kebakaran yang mengganas,tetapi dihalangi tetangganya kerana api yang besar tidak memungkinkan seseorang walaupun mempunyai badan sasa untuk masuk ke dalamnya.

Orang-orang sekitar hanya mampu melihat kemarakan api yang menyala-nyala lagi membuta tanpa bisa berbuat sesuatu untuk menolong seorang anak yang sedang bertaruh nyawa.

Tiba-tiba muncul seorang pemuda yang cacat mental dengan penuh keberanian meredah memasuki rumah yang terbakar itu.Orang ramai berteriak untuk melarangnya,tetapi dia terus masuk seolah-olah tidak mendengarkan mereka.Tidak lama kemudian,pemuda cacat mental ini berhasil keluar dari perut api dengan selamat sambil menggendong seorang anak yang tadi terperangkap dalam kebakaran.

Melihat keberaniannya,semua orang terpegun dan bertepuk tangan seolah-olah sedang meraikan seorang pahlawan handal.Mereka merasa kagum kerana ketika tidak ada seorang pun yang berani menyelamatkan si anak yang berteriak di hujung sisa hidup,malah pemuda terecat akal tersebut berani melakukannya bagaikan memiliki talian hayat untuk menyambung semula nyawanya.Sang ibu terus berterima kasih kepadanya di atas keberanian yang telah menyelamatkan nyawa anaknya.Pemuda cacat mental itu tetap tidak mempedulikan pujian itu bagaikan tidak terjadi apa-apa.

Melihat kejadian itu,lelaki yang berada di dalam dilema itu,terpegun melihat tindakan luar biasa yang dilakukan pemuda cacat mental.Air mata mengalir lembut membasahi pipi,terharu kerana selama ini dia selalu membunuh perasaan sendiri dan menganggap dirinya tidak berguna.Saat itulah dia melihat dengan mata kepala sendiri seorang pemuda yang mengalami masalah mental menjadi seorang pahlawan sejati ketika menyelamatkan seorang anak kecil dari hangus dijilat api kebakaran,padahal orang lain tidak berani melakukannya.Seorang cacat mental yang dianggap tidak berguna bisa memiliki keberanian yang luar biasa,bahkan jauh lebih berguna dari orang lain dan mempunyai kewarasan untuk mengurus serta berfikir hanya mampu untuk melihat dalam kebingungan.

Biarkan Kisah Silam Berlalu Pergi

Mengingati masa lepas,dan menghadirkan kembali dalam kehidupan kita sekarang,lantas bersedih di atas kedukaan dan kegagalan di dalamnya merupakan tindakan mendekriminasi hubungan emosi dan fizikal.Itu samanya erti dengan membunuh semangat,menyertak harapan dan menghalangi jiwa dari merasai sebuah kehidupan yang puitis.

Mereka yang berfikir,peristiwa yang lampau (perasaan negative) akan dilipat dan tidak akan dilihat kembali.Kita harus mengurung di dalam sangkar iman,mengikat dengan tali keyakinan yang kuat agar tidak mudah lolos dari jagaan mengasyikan.Hal demikian,tidak ada lagi kesedihan,kedukaan dan kegagalan lain.Semuanya akan berakhir dan tidak mungkin dapat hidup kembali serta tidak akan berulang kembali dalam kehidupan maya.Membuka lebaran kisah lalu,hanya akan merosakkan suasana yang sedang dibina dan mengsia-siakan perjuangan yang selama ini sudah dicernakan.

Allah Taala befirman;
Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka,dan mereka itulah yang orang-orang yang mendapat petunjuk
el baqarah (2:157)

Mereka yang menangis sedih menatap masa depan,adalah yang menyangka diri mereka akan hidup kelaparan,menderita sakit berpanjangan,dan berkira-kira mengukur jarak umur untuk hidup seratus tahun lagi.Padahal,orang yang sedar bahawa nikmat usia,hidupnya adalah ditentukan oleh Tangan (kuasa) Dzat yang Maha Esa.Allah Taala menciptakan manusia agar selalu membasahi bibir kerana-Nya.Namun sebaliknya yang berlaku,mereka yang tidak beriman pula menyibukkan diri bersyukur dengan nikmat kurnian-Nya walaupun tidak diluahkan dengan kata tetapi derma yang dilakukan sudah cukup mereka tidak pernah meminggirkan golongan memerlukannya.

Allah Taala berfirman;
…dan tidaklah mereka mencari dan mencela (Islam) melainkan setelah Allah dan rasul-Nya memberi kesenangan kepada mereka dari limpah kurnian-Nya
at Taubah (9:74)

Ketika diri diliputi kesedihan dan kegundahan,maka ringan-ringankanlah tulang untuk membuat kebajikan terhadap sesama manusia,nescaya kita mendapatkan ketenteraman dan kedamaian hati.Bersedia memberi pertolongan,meringankan bebanan kehidupan tetangga,dan segala bentu kebaikan,nescaya kita akan merasakan kebahagian dalam semua posisi kehidupan insani.Perbuatan yang baik itu ibarat wangian,tidak hanya mendatangkan kewangian pada si pemakainya,malah kepada mereka yang berada disekelilingnya.Manfaat psikologi dari kebajikan itu terasa seperti ubat-ubatan yang mujarab,tersimpan kemas di dalam hati orang-orang yang berhati baik dan bersih.

Usia dunianya semakin menemui ajalnya dan gundang kenikmatan menjadi semakin miskin.Adapun akhirat lebih baik dan kekal abadi buat selama-lamanya.Sesiapa semasa hayatnya mendapat musibah di dunia,maka dia wajar mendapat kebahagian di akhirat.Sesiapa pula yang mendapat kesengsaraan di dunia,pasti akan mendapat kesenangan di akhirat.Mereka akan memandang setiap ujian dan cubaan itu dengan kaca mata hati kerana mereka sudah terkesan dengan sejarah kehidupan para pejuang Islam yang tulen.

Allah Taala berfirman;
…lalu dirikanlah di antara mereka (orang-orang mukmin dan orang-orang munafiq) dinding yang mempunyai pintu,yang ada disebelah dalamnya rahmat (syurga) dan di sebelah luarnya ada seksaan (neraka)
el Hadid (57:13)

Who said it could not be done? And tell me what great victories does he have to his credit which qualifies him to judge what can and can't be accomplished.

(Siapa yang mengatakan bahwa itu tak bisa dilakukan?Dan beritahu saya kemenangan besar apa yang telah dia raih yang membuatnya memenuhi syarat untuk menilai apa yang boleh dan tidak boleh dicapai)


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal