PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Sabtu, Januari 1

Ke mana Halatuju Kalian 2011?

“Sesungguhnya, setiap amal perbuatan itu mestilah disertai dengan niat, dan sesungguhnya bagi setiap orang itu apa yang telah menjadi niatnya. Maka barangsiapa yang hijrahnya itu kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itupun kepada Allah dan Rasul-Nya. Dan barangsiapa yang hijrahnya itu untuk harta dunia yang hendak diperolehinya, ataupun untuk seorang wanita yang hendak dikahwininya, maka hijrahnya kepada sesuatu yang dimaksud dalam hijrahnya itu.” (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)








RAMAI di kalangan masyarakat di negara kita cenderung untuk menjadikan tahun baru Masehi sebagai tahun perubahan, tahun terbaik memurnikan azam, dan memasang pelbagai cita-cita untuk digapai. Kelakuan ini akan sama, dan berulang di setiap ketibaan tahun Masehi. Malam pula di sinari cahaya bunga api, mercun sedikit membinggitkan suasana, namun meriah.

Kadang-kadang azam menggunung tadi, lupa pula bukannya akan terjadi sendiri tanpa disusuli oleh tindakan, kelakuan tidak seperti apa yang didambakan. Nah, bagaimana pula tahun baru Hijrah dahulu? Apakah matlamat hanya tinggal matlamat yang tertulis, tiada pembuktian? Tidak mengapalah jika kalian mengatakan untuk membawa bersama azam tahun baru Hijrah dengan tahun baru Masehi, namun bolehkah kita mengakhirinya jika kita sering lupa dan alpa untuk konsisten? Pastinya tidak.

Benar... matlamat, tindakan dan konsisten adalah saling bersangkut-paut.

Ke mana perubahan kita?

Jika kita suka berfantasi, beretorik, omong kosong maka kita tidak jauh bezanya dengan Mat Jenin. Mat Jenin Moden.

Alhamdulillah, saya harus memuji kepada teman-teman yang mempunyai azam. Itupun dah dikira bagus. Namun azam yang kita mahukan ialah azam pada tindakan. Betul, semuanya bermula pada langkah pertama, iaitu niat. Niat tadi hendaklah menapak jauh dalam bentuk pembuktian.

Apabila ada lakaran berupa perancangan, maka kena ada juga pembuktian. Perancangan adalah untuk memudah kita menggerakkan momentum, tahu di mana akan berakhir, ada jalan untuk dituju. Analoginya mudah, seperti kita mahu ke Kuala Lumpur dari Kelantan, sudah pasti kita telah memikirkan jalan mana harus dilalui, paling mudah dan lancar. Pembuktian pula agar kita tidak terus dilamun mimpi-mimpi di siang hari, mimpi ketika berjaga.

Itulah konsisten.

Di sinilah baru berlakunya peningkatan, ada perubahan. Perubahan pula tidak perlu drastik. Kita tahu di mana kita hendak berehat, kita sedar di mana kita kejatuhan, dan kita akan nampak apa yang perlu kita muhasabahkan, kita sedar di mana tahap kita dan upaya yang ada. Dengan perancangan, apabila kita tiba ke titik-titik tertentu, pada babak-babak tertentu, kita akan mampu menaik secara berkadaran terus dengan kehidupan, bukannya turun dan naik dengan mengikut keadaan.

Baginda s.a.w bersabda bermaksud: “Tiada lagi hijrah selepas Pembukaan Makah (Fathu Makkah) melainkan jihad dan niat yang baik” (Hadith Riwayat Bukhari)

Tahun 2011 secara rasmi bermula pada tanggal 1/1/11... dalam meletakkan satu Azam Baru (berupa perubahan atau cita-cita) pasti akan menghadapi KESUKARAN. Pasti akan ada halangan dan cabaran di hadapan. Maka Perubahan dalam PEMIKIRAN perlu kita jalani untuk mengatasi halangan dan cabaran luaran tadi. Kita berubah secara FIZIKAL, tetapi halangan dan cabaran itulah yang melatih kita berubah secara MENTAL atau SPIRITUAL.

Kenapa kita perlu berkata tidak mengapa dengan dosa noda kita lakukan hari ini? Mengapa perlu melepaskan kebaikan kepada orang lain, sedangkan kita merelakan berada dalam cerca dan tiada paradigma? Kenapa kita perlu jatuh dan tunduk pada nafsu sendiri, hingga tidak lagi bisa bangun dan bangkit?

Tanyalah diri kita, diri masing-masing... bagaimana kita mahu terjemahkan ‘kebaikan’ niat tadi dalam aplikasi seharian. Bukannya hari ini niat lain, hari lain niat lain pula. Jangan pula kebaikan yang sedikit namun keburukan terlalu banyak dapat mengaburi pandangan kita pada kebaikan banyak namun tiada dosa. Tiada siapa sangka paradigma mantap boleh merubah Umar Al-Khattab seorang khalifah agung di eranya, merubah Khalid Ibn Al-Waleed menjadi pahlawan disegani, merubah keimanan Bilal Bin Rabah menjadi sekeras batu yang menindihnya. Mereka ini telah dijanjikan tempat yang baik di Hari Akhirat.

Kita, bila lagi?

0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal