PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Isnin, Ogos 16

R4: Kita Pasti Meninggalkan Dia Kerana DIA







MALAM begitu gelap, langit pula tanpa hiasan bulan dan bintang.

Saya meluruskan kedua-dua belah kaki mengadap pantai nan indah, di kejauhan pula kelihatan lampu menyilau dari rumah api. Sungguh damai, terasa tenang menyelubungi tubuh kecil ini. Sudah lama tidak bercandu sendirian tatkala menikmati indahnya alam ciptaan Ilahi, sudah dua tahun, itupun masih segar di ingatan berlari-lari kecil di Pantai Irama, Bachok.

Rassel Bar, Dumyatt telah melenyapkan kerinduan melata ini.

Sudah dua hari kami di sini, sudah dua hari juga kami menghilangkan tension dari kesibukan dan hiruk-pikuk Bandar Cairo, walaupun terpaksa berbelanja lebih sedikit tapi rasanya berbaloi, berpatutan dengan hidangan keseronokan buat menghabiskan cuti semester yang masih berbaki.

Kalau cuti semester lepas, pada musim semi, kami meronda-ronda ke Dream Park, terletak di pinggir kota Kaherah, kali ini kami buat percaturan tepat untuk keluar dari Kota Metropolitan. Menerokai keindahan di setiap pelusuk sakinah bumi bertuah ini.

“Macam berada di Malaysia pula.. tidak ubah” berkata hati kecil saya.

“Bila pula giliran aku pulang.....” teringat kelibat teman-teman di Cairo International Airport, saat menghantar mereka pulang bercuti minggu lepas.

Angin bayu laut meniup lembut mengusap seluruh tubuh, sesekali mata terpejam dalam lamunan asyik. Kadang-kadang suasana ini telah mengingatkan saya pada kalam Sheikh Sayyid Syaltut al-Azhari, saat dan ketika inilah, jejeran muhasabah elok dilakukan. Ingat balik kronologi peristiwa sepanjang hari ini, baik buruk kita dapat nilai. Muhasabah, antaranya persedian kita menghadapi mati.

Rasa elok bebeno saya bincangkan soal mati kali ini.

AJAL BERTAMU

Mati, maut...

Allah Taala berfirman;

Bermaksud: “...setiap yang bernyawa akan merasakan kematian. (Kemudian) hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan” al-Ankabut (29:57)

Kamatian bukanlah sesuatu yang perlu ditakuti tapi perlu dipersiapkan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan adanya Hari Perhitungan. Gerimis malam tetap membahagiakan sumur hati yang mendamba kehidupan lebih baik, lebih ahsan di penghidupan di sana, satu tahap lebih tinggi, serasa ingin mengecapi jua dari sekarang. Beruntung anak yang dilahirkan suci, menemui ajal di lipatan kain putih, tiada dosa mencalar kotor, menjadi tetamu Ilahi, disiapkan baginya syurga. Serasa terlagi indah, sesiapa mengerti falsafah hidup, berjuang dan bermujahadah melawan goncangan nafsu, dan husnul khatimah di akhirnya.

Allahu-Rabbi.

Kehidupan dan kematian adalah bukti bahawa adanya Tuhan, iaitu Allah Taala Maha Pencipta lagi Maha Besar. Tuhan menciptakan manusia untuk beribadah dan mengabdi kepada-Nya. Bila tiba masanya, manusia akan diangkat roh dari jasadnya yang disebut dengan kematian. Jika manusia selama mana hidup di dunia patuh dan taat kepada al-Khaliq, maka syurgalah balasannya. Jika manusia selama hidup di dunia kufur dan ingkar terhadap suruhan al-Quran, maka balasan neraka disediakan untuknya.

Bersediakah kita menghadapinya?

Sedia atau tidak, kaya atau miskin, muda atau tua, sihat atau sakit, kanak-kanak atau dewasa, semuanya akan mengalami kematian. Kalau dulu kita dijadikan, diadakan dari tiada kemudian diciptakan ada, sekarang kita bakal menempuh suatu masa tidak akan ada, dan pasti suatu saat lagi akan ada kembali untuk kehidupan abadi, iaitu alam Akhirat.


Allah Taala berfirman;

Bermaksud: “Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang perkara ghaib dan nyata, lalu Dia beritakan kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan” al-Juma-‘ah (62:8)

“Jangan... saya takut mati, mahu hidup lebih lama lagi” rintih seorang ibu tua, terbujur di atas katil hospital kerana diserang kecing manis, darah tinggi.

Kerana kecetekan ilmu dan lupa kita adalah sebagai, hamba bila datang ujian yang kadang-kala amat kecil, tapi tidak selari dengan kemahuan diri, kita merasakan ujian itu amat besar, amat sulit dan amat pahit untuk ditelan, padahal kita lupa ubat yang pahit itu bila ditelan akan menjadi penawar yang amat mujarab.

“Kau ni buta ke? Aku muda lagi la, lambat lagi nak mati... enjoy dulu beb” darah orang muda, panas baran.

Selama hidupnya, dia selalu hidup untuk memenuhi segala keinginannya. Tujuan utama hidup dia ketika di dunia adalah untuk memenuhi hawa nafsunya. Namun, tidak seorang pun dapat membawa harta bendanya ke dalam kuburan. Jenazah dikuburkan hanya dengan dibungkus kain putih diperbuat daripada bahan yang murah, tiada lagi sutera berlilitan di badan.

Modal yang dapat dibawa ketika mati, hanyalah kredit amal soleh sahaja.

Tapi bukan bagi orang beriman, setiap kali melihat saudara sendiri, sahabat handai, jiran tetangga pergi mengadap Tuhan Rabbul-Izzati dahulu, pasti hatinya tidak senang, tidak keruan dibuatnya. Bagaimana hendaknya, bila ajal menjemputnya pula, apakah sudah habis beramal tika hidup, atau banyak masa di sia-siakan. Anak-anak, dan isteri ditatap berkali-kali, setiap kali peringatan sebegini menerjah ke laman nurani, tertumpah segala isi kasih kepada insan paling dicintai.

Siapalah akan melihat, menjaga, memberi makan dan minum, perlindungan kepada anak-anak dan isterinya nanti. Semua ini mulai menghantui dirinya.

Dari satu sudut lain pula, kematian adalah suatu hal yang ditunggu-tunggu sejak kesekian lama. Kerana bahawa dia mempercayai, perjalanan hidup ini penuh ranjau, lebih lama hidup lebih terseksa, kebimbangan jika diberi penghidupan lama di dunia, maka makin bertimbun-timbun dosa dilakukan, segaja atau tidak.


Allah Taala berfirman;

Bermaksud: “Katakanlah: “Lari itu sekali-kali tidaklah berguna bagimu, jika kamu melarikan diri dari kematian atau pembunuhan, dan jika (kamu terhindar dari kematian) kamu tidak juga akan mengecapi kesenangan kecuali sebentar sahaja” al-Ahzab (33:16)

Sudahkah kita siap, bersedia?

HISAB DIRI

Kita diajar oleh guru pada tahun pertama berada di bangku sekolah supaya mengenal abjad, membaca, menulis pelajaran menggunakan mata pena. Kita mula berlatih untuk pandai membaca dan menulis, tiap-tiap hari kita berhadapan perkara sama, hinggalah kita betah membuat seperti apa diarahkan. Setiap kesilapan, kita akan padam, lantas kembali perbetulkan.

Begitu juga manusia, hidup ini untuk belajar, dari belajar kita akan sedar kehendak sebenar fitrah dijadikan manusia. Perlu manusia lain untuk menyokong keperluan peribadi. Tiada siapa berani tabik, angkuh dan merasakan mampu berdiri dengan sendiri, tidak perlu menongkat dan bertongkat seperti angkuhnya Fir-‘aun laknatullah.

Di saat kita belajar ini, kita pasti melakukan picisan demi picisan kesilapan, dosa yang mengundang kemurkaan Pemeriksa ‘kerja rumah’ kita. Dia tidak marah, malah memberi kita peluang, demi peluang, dan peluang lagi supaya kita tahu, Dia adalah ar-Rahman, al-Ghaffar, kelak kepada-Nya jua kertas latihan tadi akan dihantar.

Kalau kita perhatikan alam ini, kehidupan makhluk sejagat mempunyai tujuan sama. Jangan di sangka haiwan yang tidak berakal, tidak pernah mengakui kebesaran Ilahi, tahu ada yang menciptakan, akan terasa satu saat juga bercerai roh dari jasad. Kemudian akan dibangkitkan sebagai sebagai pasir, tanah yang membentangi syurga-syurga Allah.

Allah sedang mengajar dan mendidik kita. Suatu ketika dulu kita juga pernah mengalami perkara yang sama. Namun di teruskan juga menadah, meminta pertolongan Allah. Allah akan terus mengajar dan mendidik kita dengan syarat kita mahu belajar sama ada dari pengalaman yang kita lalui, muhasabah diri, seterusnya mempunyai keinginan belajar ilmu-ilmu Islami. Akhirnya kita akan tahu semuanya adalah untuk kebaikan kita juga.

Kesalahan kita di penghidupan ini, hanya bisa diampun selagi kita diberi kesempatan. Namun selepas tamat masa, tiada lagi peluang kedua, mahupun ketiga. Tinggal lagi pemeriksaan kerja latihan tadi, markah daripadanya akan menentukan kejayaan seseorang. Berjaya, bererti dia akan dilanjutkan hingga ke tempat paling mulia, iaitu syurga. Gagal bererti kita akan sesal, sesal buat selama-lamanya.

Di sinilah kehidupan kita abadi.

Bersedialah dari sekarang, setiap langkah kalian, kita adalah lakaran pada kertas latihan tadi, jika terdapat kepincangan cepat-cepatlah padam, hapuskan dengan taubat nasuha dan istighfar, kemudian kembalilah mencoret kebaikan-kebaikan di atasnya. Dunia inilah medan kita, urna dunia dan urna akhirat tidak sama, buatlah bekalan untuk satu destinasi panjang nanti.

Bersedialah... kita tiada pilihan lain.

1 komentar:

Jasmin on 17 Ogos 2010 1:25 PTG berkata...

sangat terkesan baca posting ini..
thankss ustaz atas perkongsian ini

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal