PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Selasa, Jun 22

BERILMU Bukan Hanya BERPENGETAHUAN







ALHAMDULILLAH usai menduduki peperiksaan tahriri (bertulis) semalam, kini hanya tinggal ujian syahfawi pada hujung bulan nanti. Tiga minggu dikerah segala tenaga mental memuntahkan segala pengetahuan berilmu yang tersemat di dada dalam dimensi lakaran pada kertas berjalur biru, di samping sepanjang peperiksaan pula tanpa melalui istirehat berkala dikerah lagi berhadapan cuaca panas maksima 38 darjah celcius. Ujian di atas ujian. Melalui pengalaman tersendiri, dulu di bangku sekolah rendah saya begitu bimbang, stress setiap kali tiba musim peperiksaan. Mungkin, sebab itu juga mengapa pihak sekolah mengadakan kem motivasi di setiap lapangan peperiksaan, bagi memantapkan persedian mental.

“Ustaz nampak lain hari ini... tidak berkopiah dan berbaju t-shirt (lengan pendek, dan berkolar)” seorang teman dari Jerman menegur, sebaik sahaja melihat saya keluar dari dewan peperiksaan.

“Lain yang macam mana tu? Atau nampak makin hensem?” saya tersenyum, bergurau di balik keredaan selepas menghabiskan paper terakhir.

Saya sering bermuhasabah. Ketahui dan sedari sesungguhnya kehidupan itu adalah satu pelajaran, satu pengajaran. Ilmu itu sentiasa terselit-selit di dalam kehidupan kalian. Tiada manusia yang hakikatnya berhenti dari pembelajaran. Saban hari kita akan belajar sesuatu yang baru. Kita belajar, dari buaian hingga nyawa kita ditarik oleh Tuhan Pencipta. Kita belajar setiap masa, dan di mana jua saat kita berada.

Dalam kesibukkan masyarakat menyediakan keperluan asas kehidupan, tidak dinafikan ramai yang mengambil jalan pintas untuk berilmu dan berpengetahuan. Malah pemberi dan penderma ilmu dan pengetahuan juga berusaha keras mencari cara berkesan menyampaikan dan menyebarkannya. Dengan kepalbagaian ragam kehendak dan kemahuan manusia, ilmu bercabang mengikut persekitaran ruang dan waktu berbeda-beda. Bila disedari mengandungi kesalahan diperbetulkan, mengikut selera dan kesesuaian penggunaannya. Semua ini dimungkin berlaku dengan kadar yang pantas kerana adanya media yang berkesan untuk proses pengumpulan dan penyebaran, seperti buku, majalah, journal dan sebagainya.

Beberapa orang yang saya temui di kalangan mereka yang banyak ilmu, tapi hanyalah berunsurkan bacaan bukan pengalaman (beramal). Mereka dilihat menggunakan sebanyak bahan ilmu untuk menyokong fakta dan kajian mereka mengikut hukum ilmu yang telah diperakui logiknya. Di samping itu mereka mencari fakta yang lebih baik bagi mengatasi kelemahan ilmu sedia ada.

Sikap begini seseorang akan asyik mencari ilmu melalui bahan bacaan sehingga lalai untuk melaksanakan amal atau mencipta ilmu yang lebih terkini. Sedangkan melalui amal manusia akan memperolehi ilmu-ilmu yang segar dan terkini, maka akan menjadikan diri lebih matang dan berpengalaman.

Apa yang saya ingin luahkan ialah di kalangan orang yang minat membaca dan mencari ilmu hanya untuk cukup sebagai berpengetahuan am sahaja. Mereka hanya mengingati bahan ilmu itu dalam memori otak sebagai sebuah perpustakaan, sekadar tahu tapi beramal tidak mahu.

Kesan daripada ‘kemajuan’ ilmu yang ada di negara kita. Pelbagai masalah sukar diatasi dan terbuntu dalam memikirkan suatu permasalahan. Ke manakah perginya ahli ilmu? Apabila saya melihat ahli-ahli parliman berbicara disidang dewan rakyat, tidak satu pun saya dengar mereka berbicara sesuatu berlapikkan ilmu, jauh sekali untuk kategorikan sebagai golongan berilmu atau profesional.

Kembali kepada adab menuntut ilmu yang kita ketahui memerlukan kepada banyak proses. Fitrah al-Quran diturunkan secara beransur-ansur sudah jelas menunjukkan kepada tuntutan mempelajari ilmu secara tertib dan tersusun. Diperkuatkan pula dengan hadith Rasulullah s.a.w yang menerangkan maksud al-Quran serta cara melakukan ibadah dengan cara betul, dan berakhlak (beramal) mulia.

Ilmu adalah salah satu amanah. Amanahnya adalah untuk disampaikan dan diamalkan.


1 komentar:

Rezza Khanafiah on 22 Jun 2010 12:33 PTG berkata...

Artikel sekadar peringatan untuk diri, bahawa pengetahuan adalah maklumat mengenai berita semasa, artikel dan lain-lain. Ilmu itu pula adalah cara kerja Allah Taala, yang mana untuk mendapatkannya, perlukan pemahaman, analisa dari pelbagai sudut dan akhirnya membawa kita untuk mengenali Allah. Rasanya perlu ilmu sebegini untuk di simpan dalam kepala, dan dikeluarkan sebagai satu amal berpengetahuan.

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal