PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Rabu, Jun 23

Motivasi: Kita Lupa Kuncinya Taqwa








DUA tiga hari ini saya sibuk menjawab beberapa pertanyaan para pembaca yang tertunda sejak tiga minggu lepas gara-gara peperiksaan akhir semester. Sudah pasti peperiksaan menjadi keutamaan saya, kerana soalan ditanya adalah penentu pada nasib saya, masa depan saya. Kalian mengginginkan jawapan jujur dan ikhlas daripada saya, apatah lebih-lebih lagi pensyarah saya memerlukan perkara sama daripada saya juga. Fiqh Aulawiyat membolehkan saya ber-ijtihad mendahulukan keperluan diri sendiri.

Sebagai manusia kita kena yakin, kita tidak akan terlepas daripada melakukan dosa. Kesilapan kita bukan penyebab dan modal untuk salahkan taqdir yang telah tertakdir. Kita cepat sahaja melatah di sana dan di sini, seolah-olah takdir berat sebelah itu mengurangkan keimanannya kepada Tuhan Esa. Dia tidak pernah muhasabah apabila ditimpa musibah. Musibah takdir-Nya adalah kerana kita telah mentakdirkan diri kita sendiri menjadi seperti apa kita mahukan, atau mungkin ketidakperhatian dan peduli kita pada sebuah kehidupan penuh berpuaka ini.

Bagi orang mukmin dia harus beriman dan percaya, bahawa setiap apa yang berlaku adalah ujian di atas ujian bagi meng-update tahap iman kita. Pada satu masa kita begitu yakin beriman dengan Allah kerana kita terima modul iman secara teori. Kita baca kitab ini dan kitab itu, kita berasa aman dan yakin... namun kita tidak terlepas supaya mengimani perkara sama ketika ditimpa kesusahan. Kita masih beriman ketika ditarik hak merasai nikmat kekayaan, iaitu kita redha. Kita terus beriman walaupun diri tidak pernah diuji kepayahan dan kemiskinan, iaitu kita bersyukur. Bagaimana kita bijak menyesuaikan diri antara iman di balik teori dan iman di balik realiti (praktikal)?

Bertanyalah secara jujur..

Kalau kita masih berbelah bahagi antara redha dan pasrah, sebenarnya kita belum lagi beriman dan jauh sekali taqwa. Redha kita tidak pernah bersungut, memaki-hamun di setiap ujian Ilahi. Tapi pasrah belum tentu kita sunyi daripada dendam, ungkit mengungkit hal-hal yang telah berlaku walaupun secara tersembunyi.

Kita enggan dan malas.

Keengganan dan kemalasan manusia untuk mengoptimumkan keupayaan diri sehingga berjumpa kepada titik kelemahan menyebabkan kita tidak sampai kepada rasa wujudnya kuasa yang mengatasi segala-galanya iaitu Allah sebagai Tuhan Pencipta. Oleh itu, apabila kita sedar diri ini ialah hamba kepada satu TUHAN... kita akan merasai satu nikmat cukup besar, bahagia tiada kepalang. Dari sana juga muncul kemahuan hidup berakhlak mulia semahunya dan kasih kepada insan lain atas kepercayaan siapa juga jika mereka dicampakkan iman dalam diri, maka tidak ada yang lebih bahagia melainkan hidup bersama Ilahi.

Susah kita hendak mendidik manusia supaya benar-benar menjadi manusia. Jika mereka jauh dari sifat dan perwatakan manusia, maka sudah baik digelar haiwan. Kita pasti jijik meratapi setiap halaman akhbar tempatan, label jenayah sering kali menjuarai setiap helaian dan inci ruangan akhbar. Kes pembunuhan kejam, rogol dan perkosa, pecah rumah, judi bola sudah biasa, dan terbiasa. Ini semua hasil didikan halus golongan liberal, kristian dan orang barat untuk menghakis akidah secara senyap.

Jika diizinkan saya berfatwa dan bersuara terbuka, saya akan pastikan soal membesarkan anak-anak secara islami di era ini adalah wajib. Ibu bapa janganlah kalian memperbodohkan kelakuan anak-anak kerana bodohnya kita mengatur kehidupan anak-anak. Kalian tidak akan berasa rotan ialah satu jalan relevan lagi apabila anak-anak ‘pandai’ meniru kelakuan buruk kalian. Membesarkan anak-anak di zaman internet, facebook, myspace, PSP, iPod bukan lagi seperti kalian dibesarkan secara keras ketika era 70-an, 80-an dahulu, anda bukan sahaja diajak supaya menyuap makanan ruji ke mulut mereka untuk tumbesaran fizikal normal, malah meyuap juga ilmu dan islam ke dalam otak mereka untuk tumbesaran mental yang seimbang.

Kemajuan material tidak semaju spritual dalaman (iman). Kemajuan yang tidak terurus berjaya menjadikan masyarakat hampir menjadi robot dalam perkerjaan dan ritual dalam peribadatan.

Tidaklah khuatir sangat kerana ramai lebih selesa duduk berhujung minggu di rumah di hadapan internet, depan PSP ataupun depan kaca televisyen menonton filem kegemaran. Namun kesan pelajaran dan pemerhatian yang lahir dari aktiviti tersebut yang sangat merisaukan. Dalam segala aktiviti tersebut, termasuk pemerhatian alam, ramai muslim melihat tapi tak nampak, hanya kerana niatnya menghalalkan cara.

Mulakan daripada diri sendiri, lakukan perubahan dari bawah. Iman perlu disuburkan, bererti ianya perlu disirami, dibajai, dijaga setiap masa tidak kira waktu panas mahupun hujan, waktu senang kita mahupun susah kita. Taqwa ialah kuncinya.

Allah Taala berfirman;

Bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan-Nya dan meninggalkan larangan-Nya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi Pengetahuan-Nya akan segala yang kamu kerjakan” al-Hasy (58:18)

Taqwa adalah kunci kejayaannya yang sebenarnya. Tunduk kepada PENCIPTA kejayaan, itu adalah jalan yang sepatutnya kita ambil. Bukan sahaja berjaya dalam medan duniawi, tetapi kita juga akan berjaya dalam medan ukhrawi. Berjaya di dunia dan akhirat.

Jika kita benar-benar berhajat untuk berjaya dengan kejayaan yang sebenarnya, maka kita perlu bina ketaqawaan kita. Itu sahajalah bekalan yang ada, perisai yang ada, senjata yang ada untuk kita bergerak merentasi kehidupan dengan baik, dalam keadaan kita kekal menjadi HAMBA, dan berjaya dalam semua medan yang kita ceburi di dalamnya.

Maka tunduklah kita kepada Allah Taala. Ikutilah perintah-Nya, dan meninggalkan larangan-Nya. Hayatilah ketaatan kita kepada-Nya, dan perhatikanlah keberkatan yang ada di dalamnya. Lurah didaki, lautan diredahi demi mencipta kasih kepada-Nya.

Paling penting, saya ingin mengingatakan diri dan juga para sahabat sekalian… jagalah hati, jagalah iman, jagalah sifat mazmumah yang menerjah dan melintas di sumur hati. Jangan biarkan dia singgah, jikapun singgah jangan biar ia berlama-lamaan. Bukan mudah mengaplikasikan hati dan diri pada prinsip; KITA HAMBA TUHAN.


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal