PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Sabtu, Februari 20

Redup Cahaya Memancar






MALAM berunggaskan suara-suara senda bangsa arab. Sudah jadi rutin, di balik celahan bangunan, di setiap inci langkah pasti ada suara kecil anak-anak berlari-lari, muda-mudi bertepuk tampar bercanda sesama, sesekali di selang-seli hilau tawa dari anjung rumah. Sungguh indah juga, setiap kali terkenang suasana kampung di tanah air, jiran-jiran sangat peramah, terubat sedikit kerinduan pada halaman.

Inilah sunnah anak rantau.

Bukan sebab, bila berjauhan dari orang tua, saudara mara, maka tiada keinginan untuk membahagiakan sekeping hati, hadirkanlah ceria dalam setiap kepiluan, ukirlah senyum dalam setiap kedukaan, waima hatimu berbicara ‘tidak’, pujuklah dengan nada bersalut iman, katakanlah dunia ini sangat singkat usianya, telah tertakdir usia manusia berpas-pasan, turutilah kemahuan bujukan iman, bertindak melalui kemahuan hati sebagai teman, usahlah diikuti kehendak nafsu, kelak diri menjadi lesu.

Tanpa disedari, saya sudah hampir dua tahun tinggal jauh dari pendudukan pelajar Melayu. Medan jaisyun telah mengajar saya hidup sebagai manusia, berhempas bersama segala macam lautan tingkah laku bangsa arab, hal-hal gembira terlalu banyak bisa dikenang, tidak kurang juga hal-hal duka. Semua ini, saya bancuh dalam satu uncang, digaul dalam satu bekas, ramuan sabar, jujur, amanah, ikhlas ditabur agar hasil dapat dimaksimakan.

Setiap derapan kaki, sudah pasti meninggalkan kesan membekas di dada bumi, setiap baik buruk perilaku manusia, muslim pasti berbekas berupa pahala mahupun dosa. Kita pasti melihat kedua-dua balasan tersebut dalam dua sisi berbeda-beda. Bagi orang beriman, perihal baik diambil pengajaran dan berusaha melakukannya berkali-kali, bahkan meningkatkan lagi dari semasa ke semasa, perihal buruk pula dimuhasabah dan berusaha meninggalkannya setiap kali, hinggalah merundum keinginan.

Bagi seseorang muslim, tapi dibutakan mata hati, perihal baik pasti mahu disanjung, dijulang, dikenang di setiap bibir, melakukannya mungkin secara paksa atau kerana nama, perihal buruk pula diulang-ulang hingga mendarah-daging, kerana dia sudah lemas dalam kenikmatan sementara. Tidak cukup dengan apa yang ada, dan terus haloba dengan apa yang tiada.

Ingatlah mati, senang di dunia belum cukup pasti.

IMAN YANG AMAN

Alhamdulillah... selasai juga menonton ar-Risalah hela Ustaz Tri perlahan-lahan.

Tidak sia-sia juga saya tumpang melihat tadi, sangat terkesantersenyum saya melihat tubuh kecil teman dari Jawa Timur itu menggeliat.

Kami menonton selama dua jam setengah filem ar-Risalah selepas usai solat isya’, sepenuhnya dalam bahasa al-Quran. Merasai sendiri sejarah kehidupan baginda s.a.w dan para sahabat mengembangkan Islam di serata pelusuk negara arab, dan sekitar. Jalan cerita persis buku-buku sirah di kedai-kedai buku, seperti sering kita dengar melalui mulut ustaz, namun merasai sendiri melalui deria mata sutradara di skrin, aksi, setiap babak pasti meninggalkan kesan.

Susah benar ingin mengubah manusia sudah terdidik dengan kumbahan najis jahiliyyah, mengada-adakan sesuatu yang membelakangi hukum Allah, syi-‘ar mereka berlatar Latta dan Uzza, mengemis bantuan dari berhala tiada mampu berkata-kata, melihat, apatah lagi memberi. Ketaksuban pada warisan moyang telah sebati, walhal mereka tahu adanya utusan membawa risalah, adanya Nabi Ibrahim mengajak ayahanda dan kaumnya pulang ke jalan al-Haq, adanya Nabi Nuh berkalut selama 900 tahun hingga isteri dan anak-anaknya lemas dalam kekufuran, begitu juga Nabi Isa hingga jasad di salib, semua para rasul ini membawa kebenaran.

Mengeluarkan umat dari pembelengguan gulita kegelapan jahiliyyah kepada cahaya terang syari-‘atullah (aturan al-Quran dan as-Sunnah), dan mendalami sunnahtullah (belajar dari alam).

Tiada banyak beza dengan manusia era mellanium ini, bahkan lebih dahsyat pemulauan hati, jasad mereka menghambakan diri pada makhluk, syirik pada ‘tuhan-tuhan’ kecil. Tiada lagi kepiluan menatap wajah anak muda berpeleseran di melata, bergomol dalam maksiat berduri. Jatuhnya manusia bersama jatuhnya harga diri, kerana meninggalkan agama jauh di belakang.

Persoalannya, pada hari ini, adakah umat Islam telah memainkan peranan dan tanggungjawab mereka sesuai dengan ajaran Islam yang diterangkan dalam al-Quran itu?

Apakah ada yang peduli semua ini?

وَإِذۡ قَالَ رَبُّكَ لِلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ۬ فِى ٱلۡأَرۡضِ خَلِيفَةً۬‌ۖ

Allah Taala berfirman, bermaksud: “Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi al-Baqarah (2:30)

Dalam al-Quran, manusia diberitahu bahawa mereka (manusia) diciptakan untuk dua tujuan utama iaitu sebagai hamba untuk mengabdi hanya kepada Allah Taala semata-mata, dan juga sebagai khalifah (da’ie) untuk mentadbir di muka bumi dan mengurus kehidupan masyarakat. Kedua-dua elemen ini jelas dalam kewujudan hukum fardhu ‘ain dan fardhu kifayah.

وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ

Allah Taala berfirman, bermaksud: Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepada-Ku adz-Dzariyat (51:56)

Oleh kerana umat Islam adalah masyarakat yang mempercayai dan meyakini al-Quran, maka sewajarnya mereka sebagai khalifah wajib melihat muka bumi (global) sebagai satu dunia yang perlu ditadbir dan masyarakat di seluruh muka bumi (manusia keseluruhannya) sebagai satu komuniti yang perlu diuruskan.

Kebejatan perlakuan anak-anak adalah usaha kita membetulkan, kebebalan perlakuan jiran adalah tanggungjawab bersama, liat anak-anak menunaikan solat adalah kuasa kita mendidik agar patuh pada suruhan agama.

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ قُوٓاْ أَنفُسَكُمۡ وَأَهۡلِيكُمۡ نَارً۬ا

Allah Taala berfirman, bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman, jagalah diri-diri kamu dan keluarga-keluarga kamu dari api neraka at-Tahrim (66:6)

Kalau si bapa dari awal-awal lagi liat menunaikan solat, tidak mustahil si anak akan bosan menunaikan solat, kalau di awal-awal lagi si bapa merokok, tidak mustahil si anak boleh berjinak-jinak dengan najis dadah, kalau awal-awal lagi si bapa menyokong artis-artis Barat tebelah sini terdedah sana, tidak mustahil anak juga memperbodohkan sama perlakuan si bapa.

Usaha dakwah, mengajak ke arah kebaikan, dan sedaya-upaya mencegah kemungkaran adalah usaha bersama, ahli keluarga, si bapa, si ibu, anak-anak, jiran, masyarakat, mahupun pemerintah.

USAHA BANGKIT

Saya gemar membaca buku-buku bercorak self-help, santai tapi ilmiah.

Jujurnya, buku seperti itu banyak mengubah pendirian saya dalam mengabung-jalin antara ilmu islami dan kotemporari dari konteks penyampaian santai. Fikiran yang bermotivasi itu sebenarnya berperanan penting membina peribadi yang lebih bagus. Belajar erti kehidupan pelbagai ragam, budaya, etnik, mempunyai sentuhan tersendiri.

Bagaikan tertusuk duri sembilu.

Jika kita tidak boleh menilai diri sendiri, di mana relevannya perintah Islam agar kita muhasabah diri. Menilai diri sendiri adalah kewajipan. Menghargai kelebihan diri bukan ego, ujub atau takabbur, seandainya kelebihan itu dibalikkan kepada Allah Taala. Perihal ujub ialah apabila kelebihan diri tak dikaitkan dengan Allah Taala. Lebih teruk jadi ego dan takabbur, apabila kebaikan diri jadi asas untuk merendahkan orang lain pula.

Berapa kali kita jatuh itu tidak penting, yang penting adalah berapa kali kita bangun semula, kita hendaklah sentisa berusaha dan terus berusaha dengan iman yang kukuh dan kepercayaan yang teguh pada yang maha pencipta kita pasti akan berjaya, hanya Dia yang maha mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya.

Inilah sunnah jalan perjuangan kita, berusaha ke arah kebaikan adalah jihad, mengajak orang lain berubah dengan usaha dakwah kita adalah jihad, menyumbang idea-idea membangunkan modal insan adalah jihad, tarbiyyah adalah jihad kerana semua ini hanya orang mempunyai mujahadah tinggi bisa melakukan anjakan ini. Berilah sesuatu untuk kebaikan islam.

Terlebih jihad, susah adalah macam mana kita nak istiqamah (konsisten) dalam suasana soleh yang kita ikuti, disebabkan sistem jahiliyyah yang berpusu-pusu menyerang kita di sekeliling.

Usaha, bangkit itu juga adalah jihad.

Mudah-mudahan kita jadi ikan yang tidak masin dengan kemasinan laut. Bukan seperti kata pepatah Melayu; masuk kandang kambing mengembek, masuk kandang lembu mengembuk. Kita jadi seperti ikan, jangan jadi kambing ataupun lembu. Walau berubah era, zaman tapi syari-‘at Islam tetap utuh direalisasikan.

p/s; sempena maulid-rasul pada bulan Rabi-‘ul awal ini, sama-sama kita hayati sunnah yang ditinggalkan baginda s.a.w kepada sekalian umat, agar selamat perjalanan di persinggahan sementara ini.


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal