PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Jumaat, Disember 4

Tekanan : Salah Cinta Atau Bercinta



Idea lestari baik bukan sahaja lahir dari ilmu menggunung, tapi pada sebuah sumur hati dan minda yang bersih. Ilmu banyak belum tentu menjamin masa depan cerah dari sisi manfaat, andai tiada terlorong keikhlasan dalam memberi.

Kerahkan idea, singkirkan pandangan jumud.

Hati yang bersih bermula daripada kebaikan kita lakukan. Tiada jemu untuk menjamu ‘selera’ orang lain walaupun kadang kala diri tersisih. Tiada pernah merintih dengan apa yang tiada, rasa cukup dan syukur dengan apa yang ada.

Permulaan yang sangat baik untuk kita adalah menjadi manusia yang percaya. Bagaimanapun setelah benih percaya itu bercambah, ia mesti dibaja dengan pembuktian melalui proses pemikiran kritikal dan bersedia menjadi Ulil Albab selaras saranan al-Quran.

Mereka terdidik dengan keyakinan diri. Tidak segan untuk menyebut kebaikan diri. Dan tidaklah mereka itu jadi sombong kerana mereka juga menyokong kebaikan orang lain.

Idea saya banyak tapi tidak pandai mengembangkan isi. Pandangan ustaz?

Menulis adalah salah satu proses memberi di kala harta berpada-pada untuk diri.

Ilmu diolah mengikut kreativiti.

Andai mahu bercakap, cakapkan apa yang terbaik dari fikiran. Kemudian bukakan ruang perbahasan, dan terima dengan terbuka, jika ada pihak yang berjaya menyuluh kekurangan pada pendapat. Idea perlu dikritik dengan idea, rasional perlu dibahas secara rasional.

Peyampaian baik akan menyerlahkan ilmu seseorang.

Inilah jalan dakwah kita.

Bayangkan di padang masyar ketika kita sedang seronok menuju ke syurga dengan pelbagai amalan tiba-tiba ditahan oleh satu hamba Allah meraih simpati daripada kita kerana tidak pernah pedulikannya ketika hidup di dunia. Tidakkah pernah terdetik rasa simpati dan menangisi nasib dia dan mendoakan keselamatan serta keampunan untuknya.

Doa yang tidak pernah terucap tanda persaudaraan, tiba-tiba belum sempat melewati pintu syurga, kita pula dihumbankan ke dalam api neraka.

Bagaimana hendaknya perasaan kita ketika itu?

SAHABAT DENGAN TEKANAN

Kita jangan sesekali ‘lari’ dari masalah, masalah di tempat kerja, belajar di kampus dan sebagainya. Kerana kelak tidak kuat untuk kita terus berlari. Bijaklah tangani, kalau tidak buruk akibatnya. Idea juga tidak akan lahir dari minda bermasalah.

Biasanya masalah seperti ini, banyak dikaitkan dengan tekanan.

Berkawanlah dengan tekanan, jangan sampai kita diperhambakan.

Orang yang ada masa hanyalah orang yang sibuk.

Makin optimum masa sekiranya bekerja dalam tekanan, tiada tekanan tiada ilham dan lebih banyak mengelamun.

Tekanan yang wujud ni, sebenarnya elok untuk menyedarkan kita tentang masa. Namun ini tidak bermakna buat kerja dalam tekanan bagus, terutama dari segi kualiti. Budaya yang patut dimuhasabah. Apa salahnya, sesekali sibukkan diri dengan kerja-kerja yang berfaedah atau kalau tak banyak kerja, lakukan kerja tambahan terhadap tugasan.

Kata as-Syahid al-Imam Hassan al-Banna:

kerja yang kita ada lebih banyak dari masa yang ada

Kalau kita tidak pandai mengawal dan menguruskan tekanan, akhirnya kita akan hanyut dengan masalah.

Saya antara orang yang cuba berjinak-jinak dengan tekanan. Saya tidak mencari tekanan, tetapi saya cuba menghadapinya. Alam kerjaya adalah alam penuh tekanan, lain pula di alam pengajian (kampus), di samping itu ada juga kegembiraan bagi mereka yang pandang positif.

Apa pun, semoga berjaya dunia dan akhirat.

SALAH CINTA ATAU BERCINTA

Mahu memiliki, dan mahu dimiliki.

Memiliki pasangan secara tidak sah di kalangan muda mudi amat merisaukan.

Hanya berdasarkan panduan hati yang masih buta dan cetek ilmu tentang perhubungan berlawanan jantina, tindakan telah banyak merosakkan jiwa sebelum berjaya mencapai maksud sebuah bahagia, gara-gara terpesona dengan kecantikan sekadar perhambaan moden menyeronokkan.

Kecenderungan antara lelaki dan wanita merupakan sesuatu yang tabi’i dalam diri manusia. Tetapi kecenderungan itu tidak dikawal akan membawa kepada kerosakan akhlak dan tatasusila.

Usah kalah pada paras rupa. Pilihlah budi dan pekertinya.

Bukan apa ustaz, pilih wanita ada seri wajah keibuan

Buat lelaki, isteri walau sekadar cantik tapi setiap hari makan di luar, anak-anak dibesarkan oleh pembantu rumah, rumah yang berterabur, isteri yang pemalas mungkin akan menjadi igauan paling ngeri dalam hidup anda.

Bukan semua wanita cantik tiada wajah keibuan.

Pesanan, wanita-wanita yang bakal bekerjaya agar mempersiapkan diri dengan ilmu keibuan yang tidak diajar di kampus. Mungkin anda tiada wajah keibuan, tapi ilmu untuk menjadi seorang ibu yang baik bisa dipelajari dan ditekuni, bahkan anda mungkin menjadi ibu yang terbaik daripada mereka yang hanya ada ibu pada wajahnya.

Utamakan kepentingan rumahtangga, di samping kerjaya sebagai penyambung hidup.

Pengabaian sepenuhnya tanggungjawab terhadap kecenderungan ini sehingga berlakunya zina dan bersedudukan tanpa ada ikatan, adalah jelas bertentangan dengan syari-‘at dan tabiat semulajadi manusia. Maka hendaklah para mujahid Islam mengetuai keinginanannya dengan cara berhikmah, dan tindakakan susulan setelah ditabalkan sebagai raja sehari.

Perkahwinan bukan untuk satu tempoh yang telah ditentukan atau mengikut perjanjian kontrak, bahkan menjangkau masa satu tempoh masa di alam yang kekal abadi.

Ingatlah janji Allah. Kesungguhan menjadi suami mahupun isteri terbaik kepada pasangan akan bertamu dipersimpangan kasih Ilahi, idaman setiap makhluk yang bercinta dan mencintai antara satu sama lain.

Berilah apa yang ada, usah ditagih apa yang tiada.

ameen


0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal