PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Selasa, Disember 22

Mengemis Cinta Ilahi



Iman seorang muslim, tidak disusun di rak kedai-kedai buku. Iman adalah kepercayaan, dibuktikan dengan ujian Ilahi di dunia. Pasaran saham dunia merudum mahupun meningkat, iman tidak terkesan untuk berubah sama.

Hati tempat tumpah darah iman.

Berpeluang melangsaikan rasa ‘percaya’ pada sebuah ujian, adalah pembuktian lahirnya iman luhur di sanubari. Merasainya sendiri, adalah anugerah tiada terhingga. Nilainya jauh lebih indah daripada bunga-bunga sedang mekar pada musim semi, lebih berharga daripada segudang emas.

Kembara melihat kebesaran Ilahi, akan menambahkan lagi kasih dan cinta (iman) kita kepada Allah.

Pada saat melihat dusun-dusun kecil, pada saat melihat kebun-kebun dan tanah-tanah lapang, pada saat mengenal bentuk muka bumi, di saat melihat keajaiban pelbagai budaya dan adat resam, di saat makan di pinggir sungai, minum di lembah-lembah, dan tidur di mana pun saat malam menutup muka bumi, maka di setiap perjalanan itulah akan melahirkan iman.

Kenapa perlu mencari susah, sedangkan senang juga diberi pilihan.

Kesulitan datang sebelum kemudahan itu laksana rasa lapar yang datang sebelum adanya makanan, bila usaha memperolehi makanan tadi berhasil, maka akan terasa nikmat bila dimakan ketika bersama rasa lapar tadi.

Allah Taala memiliki rahmat yang diberikan ketika seseorang hampir berputus asa.

Andai minda seseorang itu telah mantap terhadap Pencipta, maka dia tahu bahawa Allah Taala tidak akan mengujinya kecuali ujian tersebut akan didatangkan kebaikan bersama-sama. Oleh demikian, dia makan terus merasakan faedah secara langsung daripada Allah Taala.

Kebahagian, adalah kalian berasa aman pada diri, masa depan, keluarga, dan matlamat ingin digapai. Ini terhimpun di dalam satu pakej lengkap, iaitu iman, redha terhadap Qadha’ Ilahi, Qana-‘ah dengan apa ada dan sabar di atas ketentuan-Nya.

Bahawa kematian pasti dilalui.

Dalam al-Quran terdapat hakikat dan sunnatullah tidak akan berubah mahupun hilang ditelan masa. Kaitan hakikat ini sangat hampir dengan kehidupan manusia di alam dunia ini.

Ketika penitian jalan sunnah ini, sabar seorang hamba adalah tiket kebahagian pasti. Dia mengerti, dirinya hanya milik Allah, di hadapannya pula ada suri teladan baik, iaitu baginda s.a.w dan para ulama’, di tangan ada kitab suci, di dalam hati ada cahaya kebenaran, dan di dalam nuraninya ada pemberi nasihat. Oleh itu, hamba ini akan terus mentaati dalam mengerjakan amal ibadat.

Ketahuilah, jalan iman terbentang di dunia fana ini, mempunyai halangan dan rintangan berupa syahwat, durinya adalah diri seorang hamba itu sendiri. Adapun jalan ukhrawi memilki halangan dan rintangan seperti tumbuhan beracun.

Meraih syurga abadi adalah cita-cita.

MAAFLAH WAHAI TEMAN

Cinta yang matang itu, tidak buta dengan kesalahan dan kekurangan orang lain. Nampak, tetapi hati yang cinta akan berdoa dan berusaha untuk memperbaikinya. Kita terima seadanya. Dia hamba, kita hamba.

Hamba itu lemah dan sentiasa bersalah.

Berilah maaf tanda kasih.

Adakala kemaafan terasa menggelodak tapi keikhlasan dalam menemui kemaafan itu sukar dicari. kilauanya menjadi petanda tapi cahaya itu masih lagi dalam kembara sebagai hamba. Pohonlah agar diberi hati yang suci agar sudi memberi maaf, ikhlas itu sentiasa seiring dan mengiringi kita dalam mencari-cari redha Ilahi.

Kemaafan walau mudah untuk diucapkan tetapi kadang kala, hati berdolak dalih memusingkan minda. Kadang kala pula, kesalahan dan kekhilafan sudah dimaafkan, namun kesan dari perbuatan itu lebih menyiksakan, lalu terpaksalah dipujuk hati supaya redha dengan ketentutan Ilahi.

Wahai jiwa, berilah maaf agar hati kalian tenang. Walau sepahit mana hempedu ditelan, bukan bermakna itu pengakhiran sebuah dugaan. Mungkin madunya belum mengeluarkan manisan, menanti masa di sepanjang pengembaraan.

Menangislah duhai hati demi Tuhanmu.

Begitulah kita, walaupun kita tahu yang menguji itu Allah Taala, namun sedikit sebayak hati kita memberontak jua. Kita lemah, Allah Maha Tahu tentang itu. Percayalah walau sakitnya terlalu, nanti kemanisannya juga akan berganda. Terimalah kesusahan yang sedikit demi kebahagiaan yang lebih baik dan kekal abadi.

ameen



BAHAGIAKAN RUMAHTANGGA

Manusia bijak akan menjadi orang lain bergantung kepadanya, bukan sebaliknya. Dia tidak pernah bersikap dan mengambil keputusan dengan mengharapkan orang lain turut sama berendam dalam masalah peribadinya.

Bahawasanya seorang muslim itu mempunyai falsafah hidup, prinsip, risalah, dan ketentuan yang lebih agung daripada hanya sekadar mengharap, balas dendam, dan benci.

Perjalanan hidup berumahtangga sebahagian surat cinta Ilahi.

Bahawa dugaan, kepahitan, perpisahan adalah antara isi kandungan surat cinta ini. Ada tersirat di sebalik tersurat.

Mendepani surat cinta ini, insha-Allah akan menyuburkan cinta, sekiranya kita menerimanya sebagai satu tarbiah daripada Allah. Percayalah, kita pasti akan bertemu dalam suasana yang lebih indah dan manis selepas kesulitan. Kesulitan ini adalah mahar buat saat yang indah itu.

Moga kesulitan, surat cinta ini menguatkan jiwa.

Berbahagialah isteri-isteri yang menjadi solehah hasil bimbingan dan pimpinan para suami soleh. Beruntunglah isteri-isteri meredhai kehidupan rumahtangga yang dibina. Kesusahan dan kesulitan sudah menjadi pakaian harian, nilai kasih sayang antara penghuni rumahtangga didahulukan.

Mempunyai peranan.

Peranan takwa dan Iman itulah, yang menjadi pasak melahirkan serta mengekalkan konsisten keharmonian cinta yang dirasai dengan cara dan sudut yang pelbagai nantinya. Banyak versi dan variasi. Kursus perkahwinan pastinya belum memadai membenihkan nilai-nilai yang perlu kepada bakal pasangan, jika sahaja kayu ukur sebaik para ‘pejuang agama’ sebahagiannya juga ditakdirkan untuk kecundang.

Kena pandai mencari peluang dan bertindak.

Ingatlah, ramai pasangan berpisah kerana putus cinta.

Mulai saat indah ini, membentuk rumahtangga yang sudah terbina berasaskan bahan dari isi tersirat surat cinta Ilahi tadi. Depani dengan bijaksana. Carilah kebun cinta hakiki, demi kebun cinta abadi di akhirat kelak.

ameen


1 komentar:

~najihah faizah azaman~ on 22 Disember 2009 8:47 PTG berkata...

cinta kpd pasangan hanya selepas kahwin. :)

syukran 4 dis sharing.

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal