PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Isnin, Disember 13

Sudahkah Kalian Siapkan Diri? Demi Cinta-Nya...

MATI juga suatu peringatan lembut bagi manusia. Kerana tiada siapa mampu mendabik dada. Kaya, berjawatan, berpengaruh akhirnya ke liang lahad juga di-makam-kan. Taqwa jua dibawa pergi...





BETAPA susah bila berhadapan manusia ramai, kita sangka semua manusia akan bersikap baik seperti mana kita bersikap baik kepada manusia lain. Kita tidak kisah apa kata orang, apa orang lain lakukan, matlamat kita hanya satu biarlah kita susah, jerih tapi kita mampu membuat orang lain senang. Kita bekalkan keazaman kuat kerana hidup di dunia ini persinggahan, kebun ini tempat kita bercucuk tanam, mencari-gali sumber, kerana kita pasti dan yakin hasil kita perolehi bukan tujuan utama di dunia tapi di hari pembalasan, hari di mana tiada satu pun peduli, harta tidak lagi laku, rasuah tidak lagi diguna-pakai, salah tetap salah.

Betapa sukar kita meninggalkan kehidupan serba mewah di dunia, tidur di atas tilam hamparan harta, menu hidangan lima bintang, set audio home-theater memenuhi ruang tamu, dan gelaran berbintang-bintang.

Ujian berat ialah keselesaan hidup. Selesa dengan rumah berjuta ringgit, kereta mewah, keseronokan tinggal dirumah bersama anak-anak dan isteri sehingga lupa perjuangan, sunnah hidup seorang muslim di persinggahan ini. Gaji berpuluh ribu ringgit sebulan dan jawatan yang tinggi melalai manusia dari jalan al-Haq.

Ujian di dalam diri adalah lebih besar dan menakutkan. Kerana ianya tidak nampak dan hanya berlegar di ruang fikiran. Kita akan berperang dengan diri, bukan orang lain. Segala keputusan di tangan kita, baik buruk jalan kita lalui adalah kebergantungan pada kaki kita melangkah. Bukan berbentuk ujian fizikal dan material, tapi berbentuk mental dan spiritual. Berjihad di zaman ini bukan lagi berjuang di medan perang, kerjaya atau politik semata-mata, tapi di medan minda, intelek dan nafsu. Keikhlasan kita hanyalah pada Allah Taala.

Mati itu pasti, sebaik-baik para pejuang pun masih dilema menghadapi mati.

Semakin mendekati Tuhan, semakin kuat cabaran dan dugaan-Nya. Hingga merintih untuk diringankan dugaan itu, dan diberi ketabahan untuk menempuh dugaan itu. Keyakinan untuk melihat silver lining pada suratan takdir itu tidak boleh pudar, kerana hanya itulah harapan yang ada, husnul-khatimah menjadi cita-cita kerana peluang terbaik dihidangkan ialah mati dalam iman. Matlamat satu ini amat digeruni kerana sejarah juga telah tercatat sebaik-baik muslim bila akhir helaannya tiada hembusan syahadah, maka sia-sia belaka.


Allah Taala berfirman, bermaksud: “Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari Neraka dan dimasukkan ke Syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya” Ali-Imran (3:185)


Masih ramai manusia merana kerana hidup dalam kepuraan-puraan, mengejar sesuatu belum pasti menjadi aset abadi. Jenuh, penat berkejaran mencari kepuasan sementara, hingga lupa. Alpa pada penghidupan abadi. Baik atau jahat seseorang itu di dunia, mati mereka akan hidup semula, membezakan mereka adalah amal dan natijah akhir dari proses keadilan di mahkamah Rabb.

Kita tahu setiap pertama ada akhir, ada mula ada akhir. Hidup dan mati adalah pasangan abadi menemani agenda hayat mansuia, seperti mana wujudnya siang dan malam, perempuan dan lelaki, dosa dan pahala, berpasang-pasangan. Tidak ada yang hidup andai tiada kematian, bahkan kematian adalah tiket pas masuk ke alam lain pula, meninggalkan alam persinggahan di dunia, singgah pula di alam Barzakh.

Mungkin kita boleh melakukan botox untuk kekalkan kulit keremajaan, menggunakan kecanggihan sains dan teknologi mengubah keadaan kulit agar nampak lebih muda dari usia, meregangkan kulit. Boleh.. tapi setahu saya tiada lagi walaupun secanggih mana sains dan teknologi sekarang bisa mengekalkan keutuhan kudrat bila dah sampai tua, fikiran setajam dulu, dan perasaan bernafsu seperti di era keremajaan. Tiada lagi keinginan untuk ke kelab, tiada lagi urusan pejabat, tiada lagi pangkat disandang, semuanya ditinggalkan, hanya menunggu saat rebah jasad di dalam tanah.

Kalau kita perasan, sebenarnya kulit kita pun merupakan salah satu indikasi bahawa tiada satu pun manusia bisa menahan, mahupun mengelak.

Kisah hidup kita akan diputar kembali.

Kita tidak bisa lari lagi, sedangkan lembaran masa akan membawa kita berlari-lari ke hadapan. Mundur ke belakang, bererti kita membelakangi fitrah kejadian manusia, daripada tiada kepada ada, maka adanya kita kelak akan ditiadakan, hinggalah kita diadakan semula di hari perhitungan.

Bekal kita adalah pahala, berupa kredit kita di alam seterusnya. Kita harus bekerja keras untuk dapatkan kredit tersebut, amalan ruhiah dan jasadiah dijadikan ibadat, bila niat kita adalah untuk ibadat, sudah tentu Maha Pemberi Kredit akan menulis, mencatat kebaikan berupa pertukaran kepada pahala pada akaun kita. Bila saat kita menghembus sisa penghidupan di dunia, maka di sinilah kad kredit akan dibekalkan agar kita dapat membelanja semasa berada di alam keseterusnya.

Siapkah kalian untuk meninggalkan persinggahan ini? Akaun kalian sudah penuhkah?

Ingatlah, perjalanan seterusnya amat jauh, bekal mesti cukup. Jangan pula disebabkan kebodohan, kebejetan, dan kedangkalan kita membuat bekal akan memakan diri sendiri, tiada lagi rintihan kalian didengari di sana, tiada siapa pula sudi menemani perjalanan kalian melainkan amal kalian di dunia.


Allah Taala berfirman, bermaksud: “Hari yang padanya harta benda dan anak-pinak tidak dapat memberikan pertolongan sesuatu apapun. Kecuali (harta benda dan anak-pinak) orang-orang dating mengadap Allah dengan hati sejahtera (dari syirik dan penyakit munafik)” as-Syua-ra’ (26:88-89)


Pas masuk ke alam seterusnya adalah kematian. Sudahkan kalian siap? Muhasabah dan koreksi diri, agar pertemuan dengan al-Khaliq tiada sia-sia.

Demi cinta-Nya... kita akan dikembalikan.

0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal