PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Rabu, November 24

Tazkirah: Umpama Sampan Kecil Selepas Tengkujuh

Kita akan melihat sebuah sampan yang usang tersadar di bawah rumah hanya sebuah sampan yang tiada nilai. Tunggulah pada musim tengkujuh, nilainya lebih berharga dari jiwamu.




TEMAN...

Berarlah kata ahli hukama’; “Menjaga Hati lebih susah dari memelihara harta-mu sendiri”

Betapa susah dan sukarnya mendidik nafsu daripada mengajar seorang budak lelaki yang baru tumbuh gigi untuk berjalan. Berbanding nafsu, sinonimnya hati mempunyai peranan lebih tinggi kerana menjaga atau memelihara lebih sulit jika mahu dibuat perbandingan daripada mendidik. Kerana di setiap langkah mahupun detik pilihan dan kehendak manusia akan ditentukan oleh hati, memilih satu jalan antara dua.

Tapi hati sering dinodai, nafsu sering kali menjadi leader yang tidak diduga, hakikatnya bila terpukul dek dibuat kesilapan di langkah pertama tadi, barulah hati membenarkan apa yang dibuat itu adalah selama-lamanya salah dan maksiat di sisi Pencipta.

Hanya semudah bercakap, tiada siapa sangka kata-katanya juga bisa mengundang amarah walaupun bait-bait alunannya lembut dan bersopan.

Nabi s.a.w pernah bersabda;

Bermaksud: “Sesiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, hendaklah dia berkata yang baik-baik atau diam. Sesiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, hendaklah dia memuliakan jirannya. Sesiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat, hendaklah dia memuliakan tetamunya” (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

Usahlah kita mendabik dada kerana memiliki serba besar, rumah besar, kereta besar, perniagaan besar, keluarga besar, saham yang besar (tinggi) namun jiwa kita yang sepatutnya dibesarkan hanya untuk mengabdikan diri kepada Allah Taala, diperkudakan oleh nafsu yang abstrak... tiada dilihat dipandangan. Kebijaksanaan diri hanya bertuhankan dunia memperlihatkan kebodohan manusia buat selama-lamanya. Tidak itu dianggap gagal?

Begitulah dalam kehidupan kita sehari-hari. Ramai orang besar yang hakikatnya hanya insan kerdil kerana tidak mampu melawan hawa nafsunya.

Kuasa, ilmu, harta dan nama yang tersohor tidak membawa makna dan kebahagiaan dalam hidup sekiranya hidup diperkotak-katikkan oleh hawa nafsu.

Hal ini kerana nafsu itu sifat tabi-‘inya hanyalah mengarah kepada kejahatan. Maka hidup seseorang yang dikuasainya hanya akan penuh dengan kejahatan. Jika demikian, mana ada ketenangan dan kebahagiaan? Tidak ada kebahagiaan bagi manusia yang tenggelam dalam kejahatan.

Ingatlah kawan!

Kita akan melihat sebuah sampan yang usang tersadar di bawah rumah hanya sebuah sampan yang tiada nilai. Tunggulah pada musim tengkujuh, nilainya lebih berharga dari jiwamu.

Mujahadah untuk perkara kecil bisa membekukan maksiat lebih besar.

Manusia yang dibekalkan dengan unsur nafsu inilah yang menjadi sebab mereka dilantik menjadi khalifah di muka bumi–bukan malaikat, kerana dengan nafsu makmurlah muka bumi ini dengan pembangunan yang bersendikan hukum Allah Taala.

Kelak..

Kita akan berdiri seorang demi seorang di hadapan Allah Taala pada hari tersebut, maka sudahkah kita membuat persiapan untuk hari tersebut? Apakah bekalan kita nanti? Apakah pula bicara kita nanti?

Mujahadahlah...!

Inilah erti PENGORBANAN yang perlu diagungkan.

0 komentar:

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal