PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Sabtu, November 13

Merubah Diri Di Persinggahan






RAMAI di kalangan sahabat, para pembaca laman puteraazhari masih tercari-cari ‘pulau persinggahan’ sebenar, secocok dengan diri, kehendak diri, naluri iman. Perahu yang dikemudi tidak selama-lama berdaya mengayuh melawan badai mendatang, tapi bila mengenangkan nasib diri nun masih jauh lagi meneropong pulau persinggahan idaman, serasa sudah hilang minat untuk mengayuh. Biarlah mati keseorangan di tengah-tengah samudera bahaya, tenggelam dipukul ombak.

Bekalan makanan di bawa makin susut, tiada lagi bantuan yang masih tersisa,

Saya adalah manusia biasa seperti kalian, butuhkan tunjuk ajar. Seperti saya jelaskan dalam pencerahan artikel semalam, hidup ini adalah antara medan untuk kita belajar, belajar dengan alam, belajar dengan manusia pelbagai, belajar dengan keajaiban ciptaan makhluk Tuhan lain. Kita tidak semuanya bagus, baik, sempurna, dan pantas mengemudi bahtera kehidupan tanpa belajar, dan meminta bantuan orang lain.

Inilah antara ajakan, dakwah baginda Rasulullah s.a.w kepada kaum Quraisy agar mengkaji, belajar, selidik masak-masak tindakan, cara kerja mereka dalam menangani kehidupan berkabilah, berpuak-puak, bukan sahaja terletak pada kekuatan jasmani untuk memerintah tapi kekuatan akal untuk mencerah suluhan iman, siapa benar dan siapa salah, akidah dan sebagainya.

Bagi saya, matlamat saya, impian saya, setiap masalah kalian adalah perjuangan saya. Bersama-sama berdiri di belakang, menyusun semula galur hidup mengikut aturan Islam, perintah syari-‘at. Saya hanya mampu memberi input idea, jalan penyelesaian bagi memudahkan kalian, bagi para sahabat di luar sana merubah strategi baru, dan bersedia memulakan sebuah perjalanan sukar ini. Perhentian kita masih jauh, tidak boleh dilihat dengan mata kasar.

Sekali lagi saya ingatkan, perancangan, rencana sesiapa bisa garap, coret di atas kertas, tapi parancangan saya harapkan ialah keupayaan kita mengeluarkannya dalam realiti hidup kita sebenar, bukan omong-omong kosong. Bermula daripada keupayaan kita menggusulkan idea, bertindak balas melalui tindakan.

Kesilapan pertama dibaiki pada tindakan kedua, ketiga, dan seterusnya hinggalah apa dicari diketemui.

Di mana fungsi utama penggerak?

Sudah pasti akal. Berpadu dengan daya.

Kejayaan yang diraih, atau kegagalan yang menimpa dapat ditelusuri jauh ke dalam diri kalian, arkitek sebenar di sini ialah diri kita sendiri, bukan orang lain. Semua manusia mempunyai diari dan catatan perjalanan sendiri, bagi mereka tanggungjawab adalah beban dan memberi masalah. Padahal, tidak seorang pun tidak pernah merasakan kebebasan setelah berani memikul sesuatu amanah. Amanah kita sekarang ialah terhadap diri dan agama.

Pengalaman lepas, dijadikan cermin sebelum bersedia melangkah ke episod baru.

Pengalaman itu sendiri bukanlah guru. Pengalaman akan hanya menjadi guru apabila kita memproses pengalaman itu. Dapat dikenalpasti hujung pangkalnya, kelebihannya, kelemahannya dan dirumuskan sebagai panduan. Adapun panduan itu tidak optimum kecuali apabila ia didokumentasikan. Dokumentasi pengalaman yang saya harapkan ialah tepat dan jelas. Tepat sahaja, tapi kalau tidak jelas, abstrak, tidak praktikal akan menghilangkan nilai tepat itu tadi.

Jangan ada walaupun sebesar zarah rasa malas, jemu kerana ini sebahagian kudis yang menggangu keselesaan kalian melangkah, tangan akan sentiasa mengusap-usap kudis itu. Maka hilanglah selera untuk maju.

Berusaha lebih gigih.

HIKAYAT ITU

Seorang pemuda terasa lapar, lantas mencari restoran atau kedai-kedai makan buat mengisi perut kosong. Bila sahaja sampai, dia segera menempah hidangan lazat dan banyak, kehendak nafsu makan disebabkan lapar tadi telah menambah naluri makan. Selepas kenyang lahap meratah hidangan, tiba-tiba dia didatangi oleh seorang anak kecil yang membibit seraga kuih-muih, masih elok, dibungkus siap di dalam plastik jernih. Budak itu menawarkan kuih dibimbit kepada pemuda tadi;

“Bang... mahu beli kuih, bang?” kata budak itu penuh sopan, bersalut satu harapan.

Dengan ramah pemuda itu bersuara; “Owh.. tidak dik, abang sudah kenyang”

Usai pemuda itu membayar hidangan yang disatap tadi, pemuda tersebut terus beredar dari restoran.

Anak kecil tadi tidak berputus asa, kerana sudah sehari suntuk dia menjaja, menahan amarah panas matahari memancar. Dia perlu menghabiskan sisa kuih-muih yang masih berbaki, kerana dia tidak sampai hati membuat hati ibunya terluka. Ini adalah kuih-muih buatan ‘air tangan’ ibunya tercinta. Sejak ayahnya meninggal dua tahu lepas, ini sahajalah punca pendapatan mereka anak beranak bagi menampung biayai rumah sewa dan keperluan harian yang kian naik.

Dia bermonolog, mungkin dia berhasil memujuk pemuda itu supaya membeli juga kuih-muih ditangannya ini. Diekorinya pemuda tadi selangkah demi selangkah, hingga dapat memotong derapan langkah kaki pemuda itu. Ditawarkan lagi kuih-muih ibunda tercinta.

“Bang.. mahu beli kuih saya?”

“Maaf dik, abang sudah kenyang, baru sahaja lepas makan” pemuda menolak sambil tersenyum melihat gelagat anak kecil dari tadi.

Anak kecil itu tidak berputus asa, dia fikir mungkin pemuda itu akan membeli juga sebagai ole-ole di bawa pulang ke rumah untuk keluarga, atau sahabat serumah. Dia terus bertekad, ingin habiskan jualan kuih-muih agar bisa menampung modal, di samping mengharapkan keuntungan, ada juga rezeki untuk ibu belanja nanti.

“Bang... kuih ni ibu saya buatkan, pasti abang teruja untuk makan. Bang, mahu beli?” anak kecil terus meraih simpati pemuda tadi supaya membeli juga kuih-muih.

Pemuda dengan rasa kesian, simpati melihat air muka anak kecil itu tiba-tiba berubah, lalu dibuka dompet duit diberi lima ringgit sebagai sedekah tanpa mengambil kuih-muih, ikhlas pemuda itu memberi.

Anak kecil itu mengambil duit diberikan itu dengan penuh takzim, kemudian dia berlari-lari kecil memberi duit itu kepada seorang pengemis yang berada di kaki lima bangunan, tidak jauh dari tempat dia dan pemuda itu berada. Pemuda tersebut rasa bingun, pelik kenapa tiba-tiba duit yang dikasi, diberikan pula kepada orang lain, bukankah dia butuhkan duit.

“Kenapa kamu memberi duit itu kepada orang tua itu?” dahi pemuda itu berkerut, rasa penuh hairan dan tanda tanya.

“Sebenarnya saya tidak mahu kecewakan ibu saya. Kuih ini adalah hasil titik peluh ibu saya buat, dia sanggup berjaga malam bersekang mata di saat saya nyeyak tidur semata-mata ingin membuat kuih ini. Hanya satu sahaja harapan ibu saya, dia ingin kami berusaha selagi kami mampu menjual kesemua kuih ini, bukan menerima duit sebagai sedekah”

“Ibu tidak suka kami mengemis, kudrat kami masih kuat, kami mampu berikhtiar” anak kecil itu bersungguh-sungguh membantu ibunya.

Kata-kata anak kecil itu telah merubah sikap, prinsip hidup pemuda itu. Kuncinya satu berusaha, jangan cepat putus asa. Dia telah belajar sesuatu yang berharga dengan seorang anak kecil, tapi mempunyai jiwa dan perwatakan matang, lebih tua daripada usia. Pemuda itu, dengan penuh rasa tanggungjawab, dia membeli kesemua kuih-muih yang digendong anak kecil tadi.

Dia tahu, andai dia tidak berputus asa, berusaha, dan usaha, pasti dia akan memperolehi kejayaan dalam lapangan kerjayanya sekarang, di samping dapat meningkatkan produktiviti dalam bekerja. Mulai saat itu juga, pemuda itu memasang niat untuk meluaskan perniagaan, walaupun bakal menempah risiko, tapi itu bukan halangan untuk dia berjaya hasil daripada keinginan, usaha, dan tidak kenal erti kalah.

Kalian, kita mempunyai matlamat, cita-cita yang harus digapai. Mulakan dengan usaha tidak pernah jemu, kenali diri, potensi yang ada untuk melihat masa depan lebih gemilang, cemerlang. Kejayaan langkah pertama, menjadi target untuk kejayaan demi kejayaan diraih bagi langkah seterusnya.

Hadapai masalah dengan tenang, sediakan kaedah, rencana, dan perancangan bukan sahaja hebat di atas kertas, tapi hebat menterjemahkan ke dalam realiti kehidupan sebenar.

1 komentar:

syauqina aina berkata...

berusaha! jgn berputus asa! ayat ni really inspiring me.tq so much :)

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal