PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Isnin, Ogos 9

Menjawab Pertanyaan Soal Kahwin Muda

Kredit kepada Ahmad Fadzli Abdul Aziz, (teman satu sekolah) dan isteri.






MEMBENTUK seorang manusia menjadi seorang manusia yang mempunyai ciri-ciri manusiawi bukan sahaja pencapaian akalnya terhenti pada hal-hal duniawi malah menyusuri jauh merentasi ukhrawi. Manusia cerdik bukan pada kemampuan akalnya mencerna sesuatu dengan baik tapi masih mandul penilaian kesan masa hadapan, namun mereka mampu mencerna sesuatu pada akal pada masa sama melalui nilai-nilai murni untuk masa hadapan baik jangka masa pendek atau panjang. Namun terlebih baik lagi, manusia itu dapat menentukan sesuatu perkara mengikut neraca PAHALA dan DOSA.

Sudut pandang kita (world-view) akan menentukan sejauh mana keberkesanan pada masa hadapan. Berjaya atau tidak itu pula perlu melalui satu proses yang lain, namun apa yang kita mahukan di sini tahap dan cara seseorang melihat sesuatu mendasari rukun HIKMAH.

Kita boleh membawa binatang ternakan menuju ke kolam untuk minum, tapi kita tidak boleh memaksa haiwan tersebut supaya minum. Begitu juga manusia, terlebihlah susah kerana banyak alasan daripada melihat kesannya.

Ramai berminat mengemukakan pandangan masing-masing di sebalik status Facebook saya mengenai kahwin muda tapi tergesa-gesa. Kita akan faham apabila sesuatu kerja itu dibuat secara tergesa-gesa maka hasilnya juga tidak lama dan tergesa-gesa juga. Mungkin kita lihat, sudah mampu menyelesaikan masalah zina, dan pembuangan bayi apabila diberi kelonggaran kahwin muda tanpa ada garis panduan jelas dan matlamat jangka panjang, walhal kita terlepas pandang banyak perkara hingga melahirkan masalah lain yang lebih besar. Isunya bukan kahwin muda, tapi soal iman.

Pemeliharaan IMAN.

Pemuliharaan IMAN.

Benar, soal IMAN.

Kita tidak mahu timbulnya fitnah kepada Islam kerana meremehkan perkara biasa tapi mampu mencetuskan hal luar biasa.. bimbang orang bukan islam malah mungkin islam pada nota kaki pengenalan rupa-rupanya cerai ni macam gula-gula. Dan pada masa kita mahukan para muda-mudi tahu apa itu tujuan hidup sebenar-benarnya, apakah sekadar hidup untuk melampiaskan hawa nafsu sahaja atau ada agenda lebih penting lagi.

Pentingnya cara kita melihat tadi, world-view menggunakan mata hati.

Contoh; bagaimana kita memahami dan ber-tadabbur dengan firman Allah Taala;

Bermaksud: “(Lazimnya) perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat); mereka (yang baik) itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia” an-Nuur (24:26)

“Ustaz, susahlah macam ni. Kesianlah wanita-wanita yang dulu nakal, mungkin seorang bekas penzina tapi sudah berubah, bertaubat dan ingin memulakan hidup baru. Apakah dia tidak layak tergolong perempuan baik tadi?”

Biarpun Lelaki baik mahupun wanita baik di pandangan mata, bukannya penilaian baik itu kerana sahaja dia dilahirkan dalam serba baik atau tidak pernah buat salah... tapi pada perwatakan dia yang baik dan senantiasa berada dalam keadaan serba baik dari melakukan kejahatan. Dilahirkan dalam suasana baik belum tentu dia seorang mampu menjadi baik, kerana dia juga manusia biasa. Tapi kebaikan di sini diukur selama mana dia mampu berperwatakan baik pada sifat. Orang tidak baik (watak), bisa jadi akan lebih baik andai dia tahu dan mengerti bahawa hidup perlu serba baik sebagai jaminan kehidupan baik selepasnya.

Isu baik di sini umpama air dan minyak, baiknya air tidak akan selamanya dikotori oleh jahatnya minyak. Untuk dapatkan baik, hendaklah dia terlebih dahulu baik.

Kebaikan di sini ialah pada perwatakan (sifat atau akhlak) walaupun selama hidupnya dianggap manusia jahat, tapi apabila dia mampu berubah kepada baiknya sifat.. maka kejahatan pada nama tadi tidak akan terkesan sama pada baiknya sifat yang ditonjolkan. Tapi baiknya itu perlu berterusan, hingga dia tawar untuk kembali kepada kejahatan.

KAHWIN MUDA ATAU IMAN

Apabila manusia itu adalah manusia, mesti padanya ada nafsu yang sentiasa berperang dengan IMAN. Justeru itu, iman itu kita mahu didikan bukan meraikan nafsu walaupun pada tempat halal iaitu kahwin kerana keberkesannanya itu sangat kecil, selesai merasai kemanisan SEKS kali pertama, mungkin kali kedua, maka si isteri dah jadi boneka.

Tetapi apabila IMAN itu diberi makanan rohani yang cukup, ditarbiyah, diberi kefahaman jelas halal dan haram dalam Islam maka tidak timbul sama ada dia kahwin muda atau tua, tapi kefahamannya terhadap tanggungjawab pada institusi perkahwinan dan keluarga.

Kalaulah perkahwinan itu untuk menyelesaikan hanya satu MASALAH untuk jangka panjang di kalangan MUDA-MUDI yang bermasalah, tidak mustahil masalah tadi akan terus ada selepas Kahwin mereka kerana SOLUSINYA yang ada untuk jangka pendek. Pening QADHI melihat borang cerai bertimbun-timbun di atas meja.

Ibarat kita membina sebuah rumah, pasti kita mahukan rumah yang bukan sahaja baik luaran malah struktur pembinaan yang baik yang mencangkup pelan rumah, bahan-bahan binaan, dan skala ukuran di atas kertas. Bererti world-view kita sekarang melihat sebuah rumah idaman di dalam kotak idea kita sebelum wujudnya sebuah rumah lagi; atau dalam bahasa inggeris disebut sebagai Begin with the End in Mind.

Namun bagaimana pula kita tidak mengambil berat soal Begin with the End in Mind; iaitu bermula dengan langkah pada gambaran akhir dalam minda, pasti kita tidak peduli soal pelan-pelan tadi, bahan binaan, dan ukuran-ukuran kasar di atas kertas kerana kita hanya ingin rumah itu siap sebagai tempat berteduh. Tidak mustahil rumah tersebut hanya bertahan dua hingga tiga tahun sebelum bertemu ajalnya.

Justeru itu, gambaran akhir penting untuk menentukan apakah matlamat yang ingin dicapai, bukan sahaja untuk jangka masa pendek malah menembusi demensi akhirat. Antara Syurga dan Neraka adalah matlamat akhir dalam kehidupan ini, maka kalian berhak menentukan.

2 komentar:

Tanpa Nama berkata...

topik yg sgt memberansangkan......amat terperinci...tp kalau boleh sy nk dhuraikan lagi cadangannya...terima kasih...

Tanpa Nama berkata...

boleh tk berikan maksud kahwin muda?

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal