PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Isnin, November 2

Mengejar Pelangi Cinta Dan Cita-Cita



Memulakan penulisan santai ini, izinkan saya menggantikan kata ganti nama pertama, yang sering saya gunakan di laman blog kesayangan kalian ini, iaitu ‘penulis’ kepada ‘saya’, mulai sekarang hingga ‘dakwat’ dari minda saya terangkat bertamu di SANA.

Tabiat saya suka menulis ini bertatih ketika saya berumur tujuh tahun, masa darjah satu. Namun ketika usia hinggusan itu, saya lebih gemar menulis apa sahaja yang terlintas di benak fikiran saya, tiada formal tertentu dalam menulis.

Saya suka menulis sesuatu yang saya dengar, lihat, dan merasai melalui pengalaman diri dan orang lain. Saya seorang yang tidak fokus pada menulis, sekadar mencoret apa sahaja yang dirasakan perlu. Kebetulan pula saya ini mempunyai sikap yang aneh, suka merenung jauh, berhati-hati, kadang-kadang skeptik, dan mengharapkan pada keselesaan orang lain melebihi keselesaan diri sendiri.

Anda juga, para pembaca mempunyai sikap yang berbeda-beda.

Inilah antara faktor penyebab kita akan berhadapan dengan pelbagai mehnah ujian dunia, masyarakat, kerja, perasaan dan sebagainya.

Saya juga seperti kalian, seperti manusia lain yang mempunyai perasaan fleksibel. Sampai satu ketika saya gembira, hingga satu masa saya juga mengalami rasa duka, tidak kurang juga melalui saat-saat marah yang membuak-buak.

Tetapi kita juga kena ingat, pada masa sama Allah Taala membekalkan kita akal dan hati untuk bermuhasabah dan berfikir, mencerahkan jalan yang gelap, meredakan panas yang meronta di jiwa.

Diberi kita penawar, selepas kita merasai pahitnya hidup.

Ingatlah, kita tidak akan sirna dari ujian.

Orang kata bersabar dalam bersabar, adalah tingkatan sabar yang paling indah. Tetapi jika hati, jiwa dan perasaan anda rosak akibatnya, menjaraklah. Jangan sabar membunuh kebijaksanaan dan kewarasan kita mencerahkan idea.

Hidup bermasyarakat, akan mengingatkan kita tentang erti kehidupan adalah sebuah perjalanan bukannya destinasi mutlak. Di setiap tetesan keringat kita ketika berjalan ini, akan dikira sebagai saham pahala atau saman dosa.

Saya sendiri tercari-cari rentak hidup suatu ketika dahulu, hidup dalam kesempitan mencari sesuap makan, baik untuk jasmani mahupun rohani, lebih-lebih lagi saya sering berjauhan dengan ibu dan ahli keluarga lain. Saya bersyukur kepada Tuhan bila mengenang semula detik-detik sukar itu, mungkin kalau bukan asbab kebenaran Allah Taala coretkan itu, mungkin saya sekarang sedang me-rempit, peminat aliran rockers, lebih saya daripada rockers.

Alhamdulillah, saya sedar diri saya kini mempunyai amanah kepada bangsa, negara, dan terutama kepada agama tercinta.

Berubahlah mencari-Nya.

MENCARI SAHABAT

Jangan sekali-kali lupa, kesalahan yang paling besar dalam perhubungan ialah bila anda menganggap pandangan, persepsi, rasa hati dan fikiran orang lain sama dengan anda. Ini satu kesilapan besar. Jangan tersilap memberi amanah. Oleh kerana senyumnya manis, pujiannya melangit dan simpati serta empatinya melimpah, anda kalah. Tidak upaya lagi berkata tidak. Walaupun dia telah jauh menerobos benteng hak anda yang sangat peribadi.

Alangkah ramainya manusia yang kita anggap sahabat seperjuangan. Namun amat sedikit sekali yang sanggup menolong kita di kala kita menghadapi uijian hidup. Sesungguhnya amat bermaknanya jika kita dihadiahkan seorang ‘sahabat’ yang sama-sama dapat membantu, menolong kita untuk melaksanakan tuntutan agama. Kebaikan dirinya kita tumpangi, kesalahan kita diteguri dan sama-sama menyebarkan kebenaran.

Selalunya bila sudah berpisah dengan seseorang yang dianggap sahabat baik, insh-Allah akan cuba diakhiri dengan baik, lepas tu timbul perasaan seolah olah paranoid untuk menghubungi dia lagi, dan lagi.

Itulah hikmah Allah Taala menyediakan satu ’soff mukhtarah’ yang akhirnya diiktiraf oleh baginda s.a.w sebagai sahabat-sahabat baginda yang sanggup berjuang, berpanas dan berhujan, susah dan senang demi menegakkan agama Allah Taala. Mampukah kita menjadi sahabat-sahabat itu?

Jadilah sahabat yang setia menanggung susah demi sahabatnya yang lain, jangan menyusahkan mereka. Itulah sebaik-baiknya.




MASALAH CINTA

Kenapa saya tidak jemu menulis artikel pasal cinta, hinggakan saya berjaya terbitkan buku berkisar tentang cinta. Hingga ada sahabat menggelarkan saya, ‘ustaz cinta’. Dahsyat sungguh panggilan, ngeri juga kalau diingatkan diputarkan balik.

Cinta ditandai oleh rasa rindu kepada yang dicintai, takut berpisah, harapan untuk mendapat balasan cinta. Perasaan itu berbeda-beda kerana hasrat sang pencinta. Hasrat itu kadang-kadang kuat, lemah atau hilang sama sekali. Dengan demikian cinta Allah Taala adalah cinta yang sempurna. Itulah yang menyatukan makhluk dalam mencari cita-cita yang sama.

Dibius cinta manusia teramat berbahaya.

Apa yang ada sering dilupakan, apa yang tiada sering didamkan. Itulah ungkapan untuk membayangkan sifat manusia ketika berdepan dengan nikmat jasmani dan itulah juga sifatnya bila berdepan dengan nikmat rohani termasuk soal cinta.

Bila berjauhan ertinya kita ‘hilang’ seketika akan dirinya, maka sudah tentulah ini akan menyerlahkan semula cinta yang selama ini terpendam. Oh, rupanya cinta itu masih ada, malah masih membara dan menyala.

Membenamkan diri ke dalam daerah muhasabah memang mengasyikkan. Terkadang cinta manusia yang berperanan sebagai ‘alat’ untuk menuju cinta Allah Taala (matlamat) itu lebih di pentingkan. Cinta ‘alat’ acapkali mengatasi cinta matlamat. Moga hati ini tidak buta dalam meletakkan cinta. Moga diri ini tidak terlalu bergantung kepada cinta alat berbanding cinta matlamat.

Mengajar akan hakikat cinta yang sebenarnya. Biarpun mencintai, biarlah cinta itu disandarkan ikhlas keran Allah Taala dan mengharap cinta dan Redha dari Yang Maha Esa.

Moga Allah Taala sentiasa hadirkan rasa cinta pada-Nya di dalam setiap jiwa insani.

ameen

p/s: artikel penulis di bawah tajuk Terlanjur: Padah Melayan Cinta Monyet diterbitkan kembali di laman website kegemaran para remaja, iluvislam. Terima kasih di atas keperihatinan editor berkenaan, RosNiza Abdullah.

1 komentar:

serikandisyurga on 3 November 2009 1:16 PG berkata...

Peraturan hidup manusia telah ditetapkan oleh-Nya. Jadi, terpulang pada diri masing-masing sama ada untuk memilih jalan yang lurus atau sebaliknya selagi berada di atas landasan agama islam. Kebergantungan pada-Nya sangat penting sama ada mengejar pelangi cinta atau cita-cita.
Wallahu'alam...

Catat Ulasan

 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal