PENGUMUMAN PENTING

JJom tambah saya sebagai rakan anda di akaun pemuka facebook baru saya, Rezza Khanafiah II. Segala pertanyaan masalah agama dan motivasi, perkongsian, rencah kehidupan sebagai pengganti laman blog ini. Banyak perkongsian di sana.

Terima Kasih (^_^)

Para Pengikut

Isnin, November 30

Kesedaran Menerima Dan Memberi



Kata kunci ‘mahu’ dan ‘memberi’ adalah sinonim dengan golongan da’ie. Mahu, hanya kerana tidak jenuh menggali ilmu pengetahuan sebagai panduan diri dan mad’u. Manakala memberi adalah proses normal selepas memiliki secara ‘pinjam’ ini.

Acap-kali saya berpencak keseorangan tanpa ada ‘kawan’ menemani jalan berduri ini. Menyampai, memberi, memanfaat sudah tiada kepedulian lagi.

Membuat dua hal dalam satu masa disalah-ertikan, bahkan akan menimbulkan fitnah andai tersilap langkah. Kejayaan mengendalikannya adalah kemuncak pada satu kepercayaan abadi.

Kelompok ini disegani, diikuti.

Contoh:

Mahasiswa yang bergerak aktif dalam persatuan, sudah pasti berdepan ranjau sedikit berbeza berbanding latarbelakang hanya sebagai penuntut ilmu. ‘Memaksa’ diri menguji dua hal dalam satu-satu masa. Andai gagal adalah jalan akhir, maka tidak mustahil fitnah juga mengiringi.

Maka keseimbangan perlu diperkemaskan.

Isu saya dua tiga hari ini seputar masa depan. Memilih antara menuntut ilmu dan menulis.

Ustaz, saya kurang yakin untuk menulis. Bimbang tidak sempat belajar

Ini satu kesilapan.

Menuntut ilmu dan menulis adalah dari proses yang sama. Kita menulis bukan hanya dari idea kosong, sudah pasti daripada ilmu diperolehi. Tinggal lagi kesempatan kita mengolah ilmu itu sesuai dengan fenomena semasa, dan bijak membahagikan masa.

Masa juga penting. Ruangan kosong kena dimanfaatkan.

Menulis dapat menajamkan cara kita berfikir secara matang untuk memperolehi idea bernas.

MAHU, MEMBERI

Kemahuan berkongsi sesuatu ilmu mengatasi rasa jemu pada menekuni bahan ilmu.

Memberi tanpa timbul karenah birokrasi ‘malas’.

Kemampuan memberi adalah proses ilmunisasi belajar berpanjangan, dan terhindar dari sikap berpuas hati dengan apa yang ada. Berpegang pada falsafah hidup memberi agar dapat dirasa sudah memadai.

Menulis, membaca sebahagian daripadanya.

Membaca dengan ‘perasaan’ berbeza dari membaca dengan ‘akal’. Menungani perasaan akan menghalakan ‘harap’ pada apa yang kita suka atau mahu, sementara sebaliknya dengan akal akan menyediakan diri untuk tahu.

Tidak hairanlah hasil membaca dengan perasaan selalunya menghasil pemilihan bahan yang dibaca lebih kerap dari membaca dengan akal rational. Timbul kecenderungan suka dan tidak suka, kerana asasnya kemahuan kita banyak dipengaruhi nafsu.

Membaca untuk tahu, tidak terjejas dengan perasaan semata-mata. Keperluan untuk tahu mangatasi mahu, dan keterbukaan menerima sesuatu yang baru, yang belum dipersepsikan oleh pemikiran kita, lebih besar kerana ketiadaan unsur mahukan yang kita mahu.

Apa yang kita tidak suka hari ni tidak semestinya kita tidak suka juga pada hari esoknya. Dan apa yang kita suka hari ini tidak semestinya kita akan suka juga hari kemudian. Inilah lumrah dan fitrah kita sebagai manusia, ada nafsu dan naluri.

Akan timbul juga kesedaran dalam diri, segala masalah dimasak berdasarkan ilmu dan pengalaman diperolehi. Pandangan juga akan berbeza sebelum dan selepas terpalit dari kesedaran tersebut.

Pengalaman dan ilmu melahirkan kesedaran.

Dedahkan minda berketrampilan dan beretika.

Apabila menulis untuk memberi dengan apa yang kita mampu melalui apa yang kita lalui, selalunya akan menghadapi cabaran begini.

Contoh:

seorang suami, kita menulis untuk memberi dari sudut pandangan kita, dan sebagai isteri, mungkin kita turut memberi melalui sudut pandangan kita. Hanya mereka yang menerima dengan mata hati serta menyelami realiti di sebalik setiap perkongsian itu akan mengerti.

Ini berkait rapat soal pandangan (worldview) terpimpin.

UJIAN MANTAPKAN IMAN

Saya padankan semua ini, adalah sekelumit daripada ujian-Nya yang menguji.

Pandangan sisi kebaikan, saya maksimakan sebaik mungkin.

Kalau kita imbau semula sirah nabi, kisah kehidupan rumahtangga baginda diabadikan semata-mata untuk dijadikan teladan kita. Kaedah penyelesaian berdasarkan ilmu dan petunjuk wahyu, tidak bermakna Nabi s.a.w membuka pekung di dada.

Jangan persoalkan andai kebaikan kita dapat.

Redha (Iman) menerima, tidak pula pasrah (kosong).

Ujian merupakan sunnatullah yang telah ditetapkan kepada hamba-hamba yang mengaku beriman. Iman tidak dibuktikan dengan hanya kata-kata atau tulisan yang berbaur agama mahupun jihad luaran. Iman dibuktikan kesabaran di atas ujian yang menimpa. Oleh itu, barulah diketahui sama ada seseorang itu ikhlas atau hanya dalam kepura-puraan.

Bagi mewujudkan satu perasaan memberi yang ikhlas, perlu hapuskan perasaan memiliki. Apa yang kita dapat di dunia ini bukannya bertukar hak milik daripada Allah Taala kepada kita, tetapi hanya diamanahkan kepada kita untuk ditadbir dengan baik.

Andai manusia tiada jiwa sebagai seorang hamba, akan wujud satu jiwa memiliki. Dari sudut norma manusia, memang kebiasaan seseorang itu ada perasaan memiliki. Pengajarannya sebenar hidup ini, ialah membentuk diri untuk menghilangkan jiwa memiliki itu dengan jiwa hamba.

Berserah diri kepada Tuhan.

Setiap ujian yang datang, disambut dengan positif dan kita menjadi lebih baik, maka itu tandanya ujian itu adalah kasih dan sayang Allah Taala kepada kita. Tetapi jika kita didatangi ‘ujian’ yang sama berulang-ulang kali dan tiada peningkatan diri yang berlaku, itu mungkin bukan kasih dan sayang Allah, tetapi kebodohan kita yang ‘disengat’ di tempat yang sama berkali-kali.

Terlintas juga, kenapa orang-orang yang sentiasa berusaha ke arah kebaikan serta dipandang beriman seringkali berdepan dengan pelbagai risiko, kesusahan dan halangan. Rupa-rupanya Allah Taala hendak menjatuhkan rasa ketuanan dalam diri supaya kita sedar hanya seorang hamba, tidak memiliki apa-apa pun.

Bicara Allah Taala juga datang dalam bentuk ujian.

Betapa besarnya kezaliman yang dilakukan ke atas diri sendiri seandainya pemberian hanya mendambakan suatu ganjaran. Mungkin timbul rasa ‘penat’ dalam diri. Namun rasa ingin mengecapi ganjaran atau dibalas dengan sesuatu yang baik datang dengan sendirinya.

Mungkin dari pengaruh kehidupan yang dilalui.


Teruskan Pembacaan>>>

Jumaat, November 27

Menyingkap Hikmah Pengorbanan



Pencapaian terbaik muslim ketika menyambut hari kebesaran Islam, adalah pada penghayatan sebuah ‘pengorbanan’ seperti sambutan Aidil-Adha di seluruh dunia. Hanya melepaskan batuk di tangga.

Umat Islam seluruh dunia bagaikan berpesta meraikan perayaan ini.

Roh Aidil-Adha kekadang berpisah dengan semangat merayakannya.

Kadang-kadang lebih-lebih pula.

Tiada makna dengan mengenakan pakaian serba baru, makanan serba mewah dan mahal, mengambil bahagian dalam penyembelihan haiwan korban, dan sebagainya andai tiada penghayatan ini. Kalaulah manusia faham kehendak agama tanpa keliru antara adat dan ibadat, sudah tentu masing-masing merebut peluang (pahala) ini daripada terbuang.

Mengurangkan kos tenaga pada sia-sia, namun hasil pendapatan lumayan. Ianya ada pada slogan:

Kami dengar, kami taat

Allah Taala mencipta akan setiap sesuatu itu ada manfaat dan kena pada keadaan. Kesemuanya saling memerlukan antara satu sama lain. Kaitannya juga unik dan manusia beriman mudah tersentuh mengamatinya.

Maka lihat sahaja alam terbentang ini.

Kerbau besar dan gagah, tetapi sering kegatalan kerana badannya berkutu. Burung gembala kerbau pula tidak pandai memburu makanan, sebaliknya dijadikan Allah gemar pada bersarapan, makan tengah hari dan makan malam dengan hidangan kutu kerbau. Mereka bersinergi untuk saling memberikan keselesaan hidup dan manfaat kepada manusia yang menggunakan kerbau dalam kehidupan.

Malah burung yang kecil itu, dinamakan sebagai gembala kerbau, kerana mungkin peranan sinerginya telah mengekalkan ketenteraman kerbau dari terus gelisah dan turun minyak akibat kegatalan kutu.

Burung itulah gembalanya. Semua orang tahu, apa kesannya jika kerbau itu turun minyak.

Seluruh alam memerlukan antara satu sama lain.

Dalam konteks manusia juga, tiada yang bisa hidup sendiri. Orang kaya sekali pun akan berkehendakan orang bawahan, agar dapat melaksanakan projek dan kerja-kerja yang diusahakannya. Hingga hidup fitrah insani juga, memerlukan tuhan untuk disembah dan ditaati. Kerana di sinilah pergantungan harap mereka di kala berkhalwat atau ditimpa musibah.



Hikmah suatu hal yang subjektif dan perlu ditekuni. Hikmah tidak terletak hanya pada kelembutan. Pasti kebijaksanaan dan pengalaman mampu membantu proses pelaksanaan hikmah dalam apa jua aktiviti.

Hikmah meninggalkan gejala tidak sihat dalam erti pengorbanan, ada juga asas panduan dan cara mengali-manfaatkannya.

Ada pada rawatan.

Dalam usaha untuk meninggalkan gejala yang tidak sihat tersebut, maka mencegahnya terlebih dahulu adalah cara terbaik dari menerima rawatan kemudiannya.

Kesan kotoran degil pada hati belum tentu akan bersih keseluruhannya tanpa kesungguhan mantap lahir dalam diri untuk terus meluturkan kesannya secara kolektif dan berterusan.

Kaedah dan cara mencegah anasir-anasir buruk tersebut dari terus meruncing berleluasa, maka penerapan nilai-nilai murni dalam agama perlu ditanam dan disemadikan ke dasar hati manusia.

Pendidikan dan pentarbiahan di kalangan anak-anak muda perlu digiatkan dari saat ke saat, kerana sudah pasti lenturan pada hatinya cukup mudah dibentuk dan masih dianggap fleksibel.

Peranan dan tanggungjawab generasi muda yang terdidik dengan ilmu pengetahuan amat mustahak di era yang penuh mehnah dan tribulasi dunia yang sukar diduga, dan ianya merupakan pra-syarat ke arah mencapai sebuah keluarga, masyarakat dan negara harmoni.

Ilmu memerlukan elemen akal, alat paling canggih diberikan Allah Taala untuk manusia menjadi khalifah yang berjaya di dunia. Tiada tunduk pada nafsu dan hasutan syaitan.

Mulakanlah dengan didikan Islam sebenar.

Islam telah menyimpulkan dalam akidah bahawa Iman itu adalah keyakinan dalam hati yang terpancar dalam seluruh aspek perbuatan. Apabila perbuatan dan cara berbuat sesuatu tidak diketahui, besar kemungkinan akan lesap daripada jalan syari-‘at Allah Taala. Bagaimana mungkin untuk mengetahui jalan syari-‘at Allah itu jika tidak mengetahui tsaqafah dan pemikiran Islam.

Perlu pada pengorbanan tinggi.

Pengorbanan melawan nafsu.

Pengorbanan meninggalkan maksiat.

Pengorbanan melahirkan Iman.

Tanpa pengorbanan, usaha hanya satu usaha. Mungkin ianya satu tindakan sia-sia bila hasilnya tidak seberapa. Namun bila ‘pengorbanan’ tadi disandarkan dalam gerak usaha tadi, pasti ianya dipandang dari sudut hikmah. Hikmah berlaku, dan cara menangani selepasnya.

Perkahwinan sangat indah tetapi perlu dibina dengan pengertian yang mendalam tentang tanggungjawab dan pengorbanan supaya ia tidak akan menjadi sia-sia. Cinta sahaja tidak cukup.

Hayatilah, fahamilah, dan berkorbanlah.

Moga-moga hikmah haji ini membentuk muslim berjaya dalam urusan dunia dan akhirat yang tiada bertepi.

وَإِنَّ مِن شِيعَتِهِۦ لَإِبۡرَٲهِيمَ إِذۡ جَآءَ رَبَّهُ ۥ بِقَلۡبٍ۬ سَلِيمٍ

Allah Taala berfirman yang bermaksud: Dan di antara golongan yang mendokong (seruannya Nuh) itu adalah Ibrahim. Iaitu tatkala beliau mendatangi Tuhannya dengan membawa hati yang sejahtera al-Saafaat (37:83-84)

Ibunda dan ayahanda, doakan anakda ini di perantaun. Maaf dipinta, berkahi anakda dalam menuntut ilmu. Berkorban mencari ilmu ketika umat manusia makin jahil menungani dunia. Maha suci Allah Tuhan Maha Pengampun dan Memberi Ilmu.

ameen

Teruskan Pembacaan>>>

Selasa, November 24

Bahagiakan Hatimu Dengan Iman



Ketika berusaha untuk mendapat ketenangan hati dengan merancang perjalanan dalam kanvas hidup, tiba-tiba diri diuji dengan tanggapan orang yang mengatakan tindakan ini pelik. Bahkan hanya berbekalkan usaha dari sudut pemikiran untuk mendapat ketenangan hati, tiada siapa yang sudi menemani jalan ini.

Hanya Dia dan kita, bersama kewaspadaan meredah karenah dunia membulu.

Tangannya mungkin tidak banyak menggenggam, tetapi itu bukan syarat untuk menjadi bahagia di kelana sementara ini. Segalanya ditentukan oleh hati. Hati yang beroleh limpahan rahmat, atau sebaliknya.

Hati yang diruntun rasa damba kasih di hamparan perdu penuh kehinaan, mengakui kebesaran-Nya.

Terkadang ramai yang bercakap benar tetapi tidak tepat. Apa yang dikatakannya memang benar, tetapi tidak melihat kesan di sebalik perkataannya itu. Utaian kalimah yang terkeluar dari mulut seorang hamba, tiada penapis yang menghadkan penggunaanya.

Maka pilihlah antara pahala dan dosa.

Ramai tahu hidup di dunia hanya persinggahan, sebagai tempat bercucuk tanam, namun perbuatan jauh tersasar dari pengetahuan tadi, sekadar melepaskan batuk di tangga. Mulut membenarkan, tapi hati jauh tersasar.

Ramai orang asyik memikirkan untuk membesarkan rumah, membeli kereta besar, melabur di bursa saham, ke kelab-kelab malam, dan sebagainya. Namun lupa dan lalai untuk membesarkan kuburnya nanti. Mungkin dunia ‘ana’ yang punya.

Manusia paling bahagia ialah manusia yang paling redha dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Pencipta-Nya dan mengingati mati. Kekadang kitat terlupa bahawa, banyak perkara yang tidak boleh dikawal berbanding perkara yang boleh dikawal. Waspada perlu ketika ini.

Berhati-hati pada sekeping hati.

Memang benar hati yang menentukan kita bahagia atau tidak, tetapi bagaimana untuk mendidik hati supaya dapat menerima ketentuan Allah Taala.

Payah dan susah untuk mendidik hati supaya mensyukuri apa yang ada di depan mata. Redha amat mudah untuk diungkapkan tetapi menerimanya tidak semudah yang disangkakan. Mungkinkah Iman yang terlalu tipis menjadikan ia sebegitu rupa.

Anda mengetahui jalan penyelsaian, selepas ditunjuki jalan menuju-Nya. Tiada siapa mampu memberi hidayah. Pemberian hidayah-Nya selepas kita berusaha untuk berubah. Inilah janji-Nya yang pasti.

Hendak seribu daya.

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِہِمۡ‌ۗ

Allah Taala berfirman yang bermaksud: Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiriar-Ra’d (13:11)

Hayatilah isi kandungan teks-Nya.

Hati pasti akan tenang dan damai menerokai dunia-Nya ini.

Teks adalah teks. Kita tidak boleh membuangnya begitu sahaja. Ia diperlukan kerana kita yakin ia datang dari Allah Taala.

Namun dalam masa yang sama, teks tersebut mempunyai konteksnya yang tersendiri. Marilah melihat teks bersama dengan konteksnya dan bila hendak melakukan penerapan, memuhasabah, atau mengadaptasi dalam kehidupan seharian, maka sesuaikanlah dengan konteks semasa.

Kita perlu bezakan teks dengan kefahaman terhadap teks. Ini kerana, apabila kita memetik sesuatu teks untuk menyokong pendapat kita, kita sebenarnya sedang memberikan kefahaman kita terhadap teks. Kefahaman kita boleh sahaja dipengaruhi oleh emosi dan kebiasaan masyarakat.

Kita perlu berhati-hati dengan situasi ini.

Kalau Islam itu hanya diletakkan pada nama sahaja tapi tidak dibawa dengan benar dan kefahaman yang betul, walau apapun dalil yang menyokongnya, tetap bukan Islam yang sebenar dibawa. Kita bukan bergerak pada nama. Islam tidak tertegak dengan kata-kata berdegar-degar.

Biarlah parti yang dinamakan itu adalah parti cap ayam sekalipun, tetapi kalau yang dibawanya dengan kefahaman yang benar pada Islam pada hakikat kesedaran Islamnya, maka permasalahan integriti dan sikap tidak akan berlaku. Kerana dia memahami bahawa dia membawakan Islam, dan dia memahami bahawa dalam dia bersikap juga harus dengan sikap Islam.


video

Raihan; Haji Menuju Allah


Hayatilah Islam dan ajarannya. Bukan sekerat-sekerat.

Moga kesempatan menunaikan haji di tanah haram membuahkan hati yang bersih, bermula dengan episod baru, hati yang tidak pernah mati, melangkah damai dengan penghayatan Islam sebenarnya.

ameen


Teruskan Pembacaan>>>
 

LAMAN WACANA MINDA

PENGUNJUNG SEMASA

Egypt Top Blogs

BANTUAN DANA SYAQAH

LALU LINTAS SEMASA

BUKU TERBARU

Dapatkan segera di BKAN masing-masing, dan DPM di seluruh Mesir...

Minda Dewasa Copyright © 2009 Gadget Blog is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal